Lagi dari China! Latihan Jet Tempur Adalah Peringatan bukan Cuma buat Taiwan, Amerika Siap-siap!

wartaekonomi | Global | Published at Kamis, 14 Oktober 2021 - 13:03
Lagi dari China! Latihan Jet Tempur Adalah Peringatan bukan Cuma buat Taiwan, Amerika Siap-siap!

Seorang pejabat pemerintah China pada Rabu (13/10/2021) mengkonfirmasi bahwa latihan militer baru-baru ini di dekat Taiwan dimaksudkan sebagai peringatan kepada para pendukung kemerdekaan Taipei dan "pasukan eksternal", petunjuk tidak langsung ke Amerika Serikat.

Ma Xiaoguang, juru bicara Kantor Urusan Taiwan (TAO) di Beijing, berbicara setelah Kementerian Pertahanan Taiwan mendeteksi 153 serangan mendadak pesawat tempur Tentara Pembebasan Rakyat ke wilayah udara internasional barat daya pulau itu, termasuk 150 penerbangan dalam rentang lima hari.

Ini menandai eskalasi yang mengkhawatirkan yang bertepatan dengan perayaan Hari Nasional China pada 1 Oktober, tetapi Beijing belum secara khusus menghubungkan misi PLA dengan audiens yang dituju sampai minggu ini.

"Kegiatan pelatihan PLA menargetkan perpecahan 'kemerdekaan Taiwan' dan campur tangan oleh kekuatan eksternal," kata Ma pada konferensi pers reguler, mengutip laman Newsweek , Kamis (14/10/2021).

Manuver itu "benar-benar hanya bergerak" untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan, tambahnya.

Ooperasi pesawat tempur reguler di dekat Taiwan dimulai dengan sungguh-sungguh pada Maret 2019, kata pejabat pertahanan di pulau itu.

Lonjakan dramatis dalam aktivitas pada awal Oktober juga terjadi ketika kelompok kapal induk Amerika dan Inggris berlayar dari Pasifik Barat ke Laut China Selatanpenempatan yang tampaknya dianggap mengancam oleh China.

Menteri Pertahanan Taiwan Chiu Kuo-cheng mengatakan kepada legislator pekan lalu bahwa ketegangan lintas selat sekarang berada pada "paling parah" dalam empat dekade sejak ia mendaftar di militer. Dia menilai bahwa PLA akan memiliki kemampuan untuk menyerang Taiwan dengan biaya minimal pada tahun 2025.

Pemerintahan Biden di semua tingkatan telah mendukung Taiwan dan menggambarkan penerbangan militer China tidak stabil dan berisiko "salah perhitungan."

Beijing, bagaimanapun, tampaknya sendirian dalam menyematkan ketegangan yang meningkat pada Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa di Taiwan, yang diklaimnya mendorong kemerdekaan formal pulau itu, meskipun ada janji oleh kepemimpinan Taiwan untuk melakukan yang sebaliknya.

"Jika otoritas DPP dengan keras kepala bertahan dan tidak berhenti sebelum terlambat, itu hanya akan mendorong Taiwan ke dalam situasi yang lebih berbahaya," kata Ma dari TAO.

Dihadapkan dengan klaim konsisten Beijing bahwa Taiwan adalah provinsi China, Taipei menegaskan bahwa Taiwan sudah menjadi negara merdeka secara fungsional dengan nama resmi Republik China, dan karena itu tidak melihat kebutuhan untuk mendeklarasikan kemerdekaan.

Presiden Taiwan Tsai Ing-wen menolak rekannya dari China Xi Jinping pada Minggu setelah dia bersikeras bahwa "penyatuan" pulau itu dengan daratan tidak dapat dihindari. Tsai mengatakan masa depan negaranya akan ditentukan oleh 23,5 juta penduduknya. AS, pada bagiannya, terus mendukung demokrasi Taiwan.

Pada hari Selasa, juru bicara Departemen Pertahanan John Kirby menawarkan klarifikasi langka tentang kebijakan "satu China" Amerika dan posisi resminya tentang status politik Taiwan, yang dianggap belum ditentukan.

Kebijakan Amerika "berbeda dari prinsip 'satu China' Beijing, di mana Partai Komunis China menegaskan kedaulatan atas Taiwan," kata Kirby kepada wartawan di Pentagon. "Kami tidak mengambil posisi [...] tentang kedaulatan atas Taiwan.

"Kami akan terus mendukung penyelesaian damai masalah lintas selat, konsisten dengan keinginan dan kepentingan terbaik rakyat Taiwan," tambahnya. "Komitmen kami untuk Taiwan sangat kokoh dan berkontribusi pada pemeliharaan perdamaian dan stabilitas di selat dan di kawasan, sekali lagi, sesuai dengan kebijakan 'satu China'."

AS memutuskan hubungan formal dengan pemerintah Taiwan pada 1979, tetapi Washington tetap menjadi pendukung internasional terkuat Taipei, berkontribusi pada kemampuan pertahanan diri pulau itu melalui penjualan senjata dan bantuan teknis.

Artikel Asli