Putin Sebut Rudal Hipersonik Rusia Melesat Mach 20 dan AS Membencinya

sindonews | Global | Published at Kamis, 14 Oktober 2021 - 11:41
Putin Sebut Rudal Hipersonik Rusia Melesat Mach 20 dan AS Membencinya

MOSKOW - Presiden Vladimir Putin mengungkap kemajuan pengembangan rudal hipersonik Rusia, yang menurutnya mampu melesat lebih dari Mach 20 atau lebih dari 20 kali kecepatan suara.

Dia juga mengkritik kemunafikan Amerika Serikat (AS) karena awalnya tidak peduli dengan proyek senjata hipersonik Rusia, namun kini membencinya.

Dalam forum Pekan Energi Rusia pada hari Rabu (13/10/2021), Putin diminta untuk mengomentari rudal hipersonik Rusia berkecepatan Mach 3.

Presiden Rusia itu dengan sigap mengoreksi lawan bicaranya: "Tidak, tidak, tidak. Mach 3 saya pikir itulah yang sedang dikerjakan AS, dan bahkan lebih dari itu. Rudal hipersonik kami terbang lebih dari Mach 20, dan ini bukan hanya hipersonik, ini adalah rudal antarbenua. Ini adalah senjata yang jauh lebih serius daripada yang baru saja Anda sebutkan. Dan mereka sudah beroperasi di Rusia," katanya, seperti dikutip Sputniknews .

Putin, dalam forum tersebut, awalnya mengkritik AS yang sudah menarik diri dari Perjanjian Rudal Anti-Balistik (ABM) dengan Rusia pada tahun 2002. Tindakan Washington itulah yang mendorong Moskow untuk menghapus rencana era Soviet tentang penciptaan teknologi senjata hipersonik.

Rusia meluncurkan beberapa teknologi hipersonik baru pada tahun 2017 dan mengatakan mereka mengharapkan senjata ini untuk membantu menjamin stabilitas strategis global.

Putin menuduh AS sudah membuka "Kotak Pandora" untuk perlombaan senjata global dengan menarik diri dari Perjanjian ABM. Dia lantas mengungkap kemunafikan Amerika karena pada awalnya berpura-pura tidak peduli dengan proyek senjata hipersonik Rusia, namun mereka sekarang telah menyatakan keprihatinan atas potensi senjata semacam itu.

Orang nomor satu Kremlin itu mengatakan perlombaan senjata global sekarang "berjalan lancar".

Dia mengingat bagaimana dia telah mendesak rekannya dari AS, George W. Bush, untuk tidak menarik diri dari Perjanjian ABM pada awal 2000-an karena untuk perjanjian itu sebagai landasan keamanan internasional.

Moskow, Putin menekankan, melihat keputusan AS untuk keluar dari Perjanjian ABM sebagai bukan hanya tentang pertahanan, tetapi upaya untuk menerima keunggulan strategis, yang secara efektif menghilangkan potensi nuklir dari pesaing potensial.

"Apa yang harus kita lakukan sebagai tanggapan? Saya telah berbicara tentang hal ini berkali-kali. Jika Anda tertarik, saya akan mengulanginya sendiri: Kami bisa saja menciptakan sistem serupa, yang akan menghabiskan banyak uang, dan itu akan menjadi tidak jelas pada akhirnya apakah itu akan bekerja secara efektif atau tidak. Atau kami bisa menciptakan sistem berbeda yang pasti akan mengatasi pertahanan rudal," kata Putin.

"Saya mengatakan bahwa kami akan melakukan ini," kenang Putin.

"Tanggapan dari mitra Amerika kami adalah bahwa 'pertahanan rudal kami tidak ditujukan terhadap Anda, lakukan apa pun yang Anda inginkan, kami akan melanjutkan dari fakta bahwa proyek Anda tidak melawan kami'. Kami membangun sistem kami. Klaim apa yang mereka miliki terhadap kami sekarang? Sekarang mereka tidak menyukainya," kesal Putin.

"Washington merusak semua kesepakatan yang kami capai di masa lalu," imbuh Putin, yang menunjukkan bahwa bukan Moskow yang menarik diri dari Perjanjian ABM, meninggalkan Perjanjian Intermediate-Range Nuclear Forces (INF), atau keluar dari Perjanjian Open Skies.

"Itu adalah rekan-rekan Amerika kami yang melakukan itu. Tapi mereka hanya mengalihkan kesalahan pada orang lain, dan media meniupnya di luar proporsi demi kepentingan mereka yang membayarnya."

Artikel Asli