Rusia: Kacamata Pintar Facebook Bisa Jadi Alat Mata-mata Amerika Serikat

sindonews | Global | Published at Kamis, 14 Oktober 2021 - 00:01
Rusia: Kacamata Pintar Facebook Bisa Jadi Alat Mata-mata Amerika Serikat

MOSKOW - Badan keamanan dalam negeri utama Rusia , FSB, telah menyuarakan serangkaian kecurigaan tentang perangkat teknologi wearable andalan Facebook. FSB menyebut kacamata dilengkapi kamera yang dirancang Facebook dalam kemitraan dengan Ray-Ban dapat digunakan untuk spionase.

Dalam pernyataan yang diterbitkan pada Senin (11/10/2021), para pejabat mengatakan, "Kacamata pintar yang dirancang Amerika memiliki fitur desain yang berarti mereka dapat diklasifikasikan sebagai alat khusus yang dimaksudkan untuk mendapatkan informasi secara diam-diam."

Keputusan tersebut membuka pintu bagi kemungkinan pelarangan tidak hanya pada penjualannya, tetapi juga penggunaannya di Rusia.

Facebook menggambarkan, "Kacamata itu sebagai cara otentik untuk mengambil foto dan video, berbagi petualangan Anda, dan mendengarkan musik atau menerima panggilan telepon, sehingga Anda dapat tetap hadir bersama teman, keluarga, dan dunia di sekitar Anda."

Dikenal sebagai "Kisah Ray-Ban," kacamata itu memungkinkan pengguna mulai merekam hanya menggunakan perintah verbal, dan dijual mulai dari sekitar USD400 sepasang.

Rusia bukan satu-satunya negara yang menyebutkan masalah privasi tentang produk, dengan Komisi Perlindungan Data Irlandia menanyakan apakah lampu indikator LED yang dipasang pada bingkai cukup untuk memperingatkan orang yang tidak curiga bahwa mereka sedang direkam.

Dublin adalah rumah bagi kantor pusat Facebook Eropa, menjadikan regulator Irlandia sebagai pemangku kepentingan utama dalam operasi raksasa teknologi AS.

"Meski ponsel kamera dapat digunakan untuk merekam orang, penggunaannya umumnya terlihat," ungkap pejabat Irlandia.

"Namun, dengan kacamata, ada lampu indikator yang sangat kecil yang menyala saat perekaman sedang berlangsung. Belum terbukti bahwa pengujian menyeluruh di lapangan dilakukan Facebook atau Ray-Ban untuk memastikan lampu LED indikator merupakan cara yang efektif untuk memberikan pemberitahuan," papar pejabat Irlandia itu.

Facebook menegaskan teknologi baru akan selalu memicu kekhawatiran seperti itu, dan berkomitmen bekerja sama dengan regulator untuk mengatasi potensi masalah apa pun.

Namun, dengan kacamata yang telah diluncurkan dan tersedia untuk dijual, tidak jelas apakah ada perubahan pada desain mereka.

Perselisihan ini adalah yang terbaru dalam serangkaian pertikaian antara Rusia dan perusahaan media sosial Amerika Serikat.

Baru bulan lalu, regulator media digital Moskow, Roskomnadzor, memperingatkan Facebook dapat menghadapi denda jutaan dolar karena gagal menghapus konten terlarang yang menurut pihak berwenang termasuk pornografi anak, konten yang mengagungkan penggunaan narkoba, dan konten ekstremis.

Artikel Asli