Jadi Tuan Rumah Pesta Seks Para ABG, Ibu Ini Dijebloskan ke Penjara

sindonews | Global | Published at Kamis, 14 Oktober 2021 - 05:41
Jadi Tuan Rumah Pesta Seks Para ABG, Ibu Ini Dijebloskan ke Penjara

CALIFORNIA - Seorang Ibu asal California, Amerika Serikat (AS), ditangkap polisi dan dijebloskan ke penjara karena menjadi tuan rumah pesta seks liar untuk para anak baru gede (ABG) berusia belasan tahun.

Jaksa setempat mengatakan Shannon O'Connor menyerahkan minuman keras dan kondom kepada para remaja, dan bahkan menonton saat mereka melakukan tindakan seks.

Menurut dokumen pengadilan, sebagaimana dikutip dari New Yok Post , Kamis (14/10/2021) Shannon O'Connor diduga menonton dan tertawa di kamar tidur sementara seorang remaja laki-laki mabuk tinggi dan melakukan tindakan seks terhadap gadis yang merupakan teman putranya yang saat itu berusia 15 tahun.

Ibu berusia 47 tahun itu merahasiakan pesta seks tersebut dari orang tua lain dan bahkan suaminya, sementara anak-anak berusia 14 dan 15 tahun menjadi sangat mabuk sehingga mereka muntah, tidak dapat berdiri, dan jatuh pingsan.

"Butuh banyak anak pemberani untuk maju dan mengungkap kasus yang sangat mengganggu ini," kata jaksa Jeff Rosen, dalam sebuah pernyataan.

"Sebagai orang tua, saya kaget. Sebagai (Jaksa Distrik Santa Clara), saya bertekad untuk meminta pertanggungjawaban orang dewasa yang membahayakan anak-anak sepenuhnya kepada hukum dan komunitas kita."

O'Connor, juga dikenal sebagai Shannon Bruga, ditangkap di Idaho tempat dia sekarang tinggal.

Jaksa berencana untuk mengekstradisi dia ke Golden State (California) untuk menghadapi 39 tuduhan kriminal.

Selama periode delapan bulan dari 2020 hingga awal tahun ini, O'Connor diduga menjadi tuan rumah beberapa pesta seks untuk putra dan teman-temannya dan menekan mereka yang hadir untuk merahasiakan pesta tersebut.

"Dia menyatakan jika ada yang diberitahu dia bisa masuk penjara," bunyi dokumen fakta pengadilan.

Salah satu daftar tuduhan dalam dokumen mengatakan seorang gadis 14 tahun yang berbicara tentang pesta tersebut diancam dengan pembalasan yang akan mencakup orang-orang yang menyebarkan desas-desus tentangnya.

Di salah satu pesta, O'Connor memberikan seorang anak laki-laki sebuah kondom dan mendorongnya ke sebuah ruangan di mana seorang gadis pemabuk berusia 14 tahun berbaring di tempat tidur.

"[Gadis itu] takut, lari dan mengunci diri di kamar mandi," bunyi dokumen pengadilan.

Di pesta lain, O'Connor mengantar seorang anak laki-laki ke sebuah ruangan dengan seorang gadis mabuk lalu pergi. Gadis itu, menurut jaksa, diduga diserang.

Gadis itu kemudian menemui O'Connor karena meninggalkannya sendirian dalam keadaan sangat mabuk.

"Seperti mengapa Anda suka, lakukan itu?" kata gadis itu. "Seperti, kamu tahu apa yang akan dia lakukan pada saya."

Pada Oktober 2020, O'Connor menyewa sebuah rumah di Santa Clara, yang terletak di pusat Silicon Valley, untuk anak-anakyang melaporkan kerusakan rumah sebesar USD9.000 di sekitar properti.

Menurut jaksa, selama pertemuan di bawah umur, seorang gadis patah jari kelingking dan seorang anak laki-laki mengalami gegar otak ketika beberapa remaja mengendarai mobil O'Connor di tempat parkir sekolah.

O'Connor menghadapi tuduhan kejahatan termasuk pelecehan anak dan kekerasan seksual.

O'Connor juga menghadapi tuduhan penipuan lebih dari USD120.000 dalam biaya tidak sah pada kartu kredit perusahaan. O'Connor adalah asisten administrasi di Aruba Networks.

Artikel Asli