Haruskah Amerika Membuka Perang dengan China untuk Membela Taiwan? Pakar Bongkar Kemungkinan...

wartaekonomi | Global | Published at Kamis, 14 Oktober 2021 - 08:08
Haruskah Amerika Membuka Perang dengan China untuk Membela Taiwan? Pakar Bongkar Kemungkinan...

Selama 70 tahun terakhir, Taiwan berada di wilayah abu-abu geopolitik. Secara internal, ia mengatur dirinya sendiri seperti negara yang merdeka, lengkap dengan ekonomi yang kuat dan sistem demokrasi yang berkembang.

Tetapi China selalu bersikeras bahwa pulau itu adalah bagian dari wilayahnya, sebuah sikap yang telah membuat kekuatan dunia lainnya ragu untuk mengakui kedaulatan Taiwan.

Para pemimpin China telah lama menyatakan keinginan untuk membawa Taiwan, yang terletak sekitar 100 mil di lepas pantai China, kembali di bawah kendali penuh pemerintah komunis daratan.

Presiden Xi Jinping menegaskan kembali komitmen China untuk "penyatuan kembali" dalam pidatonya selama akhir pekan. Xi berulang kali mengatakan bahwa dia mencari cara "damai" untuk membawa Taiwan kembali, tetapi beberapa pakar urusan global percaya bahwa ancaman invasi militer menjadi semakin mungkin.

Selama beberapa dekade, Amerika Serikat telah menerapkan kebijakan ambiguitas strategis ketika datang ke Taiwan, membangun kemitraan ekonomi dan militer dengan pemerintahnya sementara masih secara resmi mengakui klaim China bahwa pulau itu adalah bagian dari wilayahnya.

Bagian dari ambiguitas itu melibatkan tidak pernah memberikan jawaban pasti atas pertanyaan apakah AS akan bersedia menggunakan kekuatan militer untuk mempertahankan pulau itu jika China melancarkan invasi.

Mengapa ada perdebatan

Posisi non-komitmen Amerika di Taiwan telah membantu mempertahankan status quo yang goyah selama bertahun-tahun, dan pemerintahan Joe Biden mengatakan pihaknya bermaksud untuk melanjutkan strategi tersebut.

Tetapi tanda-tanda yang mengkhawatirkan tentang kemungkinan China mencoba mengambil alih pulau itu menimbulkan pertanyaan yang suatu hari nanti dapat menuntut jawaban konkret: Apakah AS bersedia berperang dengan China untuk melindungi Taiwan?

Melansir Yahoo News 360 , Kamis (14/10/2021), beberapa anggota parlemen dan analis kebijakan telah meminta Presiden Biden untuk membuat komitmen untuk menggunakan kekuatan militer untuk menghentikan potensi invasi China, sebagian karena mereka percaya melakukannya adalah cara terbaik untuk mencegahnya terjadi.

Mereka berpendapat bahwa tidak ada pemimpin China yang berani menyerang Taiwan jika mereka yakin hal itu akan memicu perang dengan negara adidaya dunia. Beberapa juga berpendapat bahwa Taiwan terlalu penting secara strategis bagi AS dan sekutunya untuk membiarkannya jatuh di bawah kendali China jika pencegah gagal.

Yang lain mengatakan, betapa disesalkannya invasi China, tidak ada gunanya mengambil risiko konflik dengan China untuk mempertahankan kemerdekaan pulau itu. Tindakan terbatas atas Taiwan, menurut mereka, dapat dengan mudah meningkat menjadi perang skala penuh yang dapat menelan banyak korban jiwa dan mengancam tatanan global.

Beberapa pakar militer juga percaya AS mungkin akan kalah dalam pertempuran untuk mempertahankan Taiwan, yang berarti ribuan tentara Amerika bisa mati tanpa mengubah hasilnya.

Apa berikutnya

Presiden Biden dilaporkan telah setuju untuk mengadakan pertemuan puncak virtual dengan Xi sebelum akhir tahun. Kampanye tekanan berkelanjutan China terhadap Taiwan kemungkinan akan menjadi salah satu dari banyak topik kontroversial yang dibahas oleh kedua pemimpin.

Sejumlah perspektif yang dikemukakan para pakar mungkin bisa memberi penjelasan terhadap apa yang terjadi dan bagaimana ke depannya antara China dan Taiwan.

Komitmen teguh untuk membela Taiwan adalah cara terbaik untuk mencegah invasi

Amerika Serikat perlu menghilangkan ambiguitas tentang apakah itu akan menjadi pertahanan Taiwan. Ketidakpastian tentang niat AS meningkatkan risiko perang. Presiden Biden harus menyatakan bahwa, meskipun kami tidak akan mendukung deklarasi kemerdekaan Taiwan dari China, kami akan mempertahankan pulau itu jika diserang. Max Boot, Washington Post.

AS harus menerima bahwa tidak ada untungnya membela Taiwan

Terus terang, Amerika harus menolak untuk ditarik ke dalam perang yang tidak menguntungkan dengan Beijing. Perlu dikatakan di depan: tidak akan ada pilihan yang cocok untuk Washington jika China akhirnya berhasil mengatasi ancamannya selama beberapa dekade untuk mengambil Taiwan dengan paksa. Daniel L. Davis, rekan senior prioritas pertahanan, Guardian.

AS harus mempertahankan posisinya yang tidak berkomitmen selama itu bisa

Sebagai negara adidaya, Amerika Serikat harus menjaga fleksibilitas dalam hubungan keamanan globalnya. Juga tidak jelas bahwa badan politik Taiwan akan menyambut jaminan keamanan eksplisit dari Amerika Serikat. Therese Shaheen, National Review .

Taiwan terlalu penting bagi kepentingan AS untuk membiarkannya diambil oleh China

Meninggalkan Taiwan dalam menghadapi serangan militer China akan menjadi bencana yang monumental. ... AS tidak mampu melihat negara yang menempati ruang strategis vital di Pasifik Barat ditundukkan oleh Beijing. Hal Brands, Bloomberg .

Perang dengan China akan menimbulkan ancaman eksistensial bagi AS.

Tersandung dalam perang penembakan di Taiwan mirip dengan membuka kotak Pandora, dan itu akan membuat konflik 20 tahun terakhir di Timur Tengah terlihat seperti misi penjaga perdamaian yang lancar. Pertarungan antara Washington dan Beijing juga dapat meningkat ke tingkat nuklir, terutama jika Partai Komunis China menentukan bahwa penggunaan senjata semacam itu adalah satu-satunya hal yang menghalangi kekalahan yang memalukan. Daniel R. DePetris, NBC News .

Amerika memiliki kewajiban untuk melindungi dunia bebas dari otoritarianisme

Amerika Serikat dan sekutunya telah membangun dan mempertahankan sistem berbasis aturan selama 75 tahun terakhir yang telah menghasilkan perdamaian, kemakmuran, dan kebebasan yang belum pernah terjadi sebelumnya secara global. Saya tidak ingin menukar itu dengan dunia di mana orang Amerika berdiri sebagai otokrasi revisionis seperti China melahap tetangga dengan kekuatan militer. Matthew Kroenig, Kebijakan Luar Negeri.

AS juga memiliki alat diplomatik untuk mencegah China menyerang

Untuk lebih menunjukkan tekad AS, Biden harus memberi tahu Beijing bahwa ancaman kekuatan apa pun lagi terhadap partisipasi Taiwan dalam KTT demokrasi akan memicu pengakuan diplomatik langsung terhadap Taiwan dan pernyataan resmi kebijakan baru Satu China, Satu Taiwan Washington. Beijing harus memahami bahwa perang berarti kemerdekaan Taiwan secara instan. Joseph Bosco, The Hill.

Cara terbaik untuk mempertahankan Taiwan adalah melalui investasi, bukan ancaman militer

Menghibur ancaman yang ditimbulkan China terhadap Taiwan membuat Beijing berhasil. Rakyat Taiwan membutuhkan alasan untuk percaya pada masa depan mereka sendiri, bukan hanya pengingat akan kerentanan mereka. Jika pembuat kebijakan Amerika ingin membantu Taiwan, mereka harus lebih fokus pada ancaman militer. Mereka perlu memodernisasi hubungan ekonomi AS-Taiwan, membantu Taiwan mendiversifikasi hubungan perdagangannya dan menyediakan platform bagi Taiwan untuk mendapatkan martabat dan rasa hormat di panggung dunia. Richard Bush, Bonnie Glaser dan Ryan Hass, NPR.

Artikel Asli