20 Negara di Dunia Paling Inovatif

koran-jakarta.com | Global | Published at Minggu, 10 Oktober 2021 - 19:35
20 Negara di Dunia Paling Inovatif

JENEWA - Investasi global dalam inovasi tetap kuat sepanjang tahun 2020, meskipun ada kemunduran yang disebabkan oleh pandemi. Menurut Indeks Inovasi Global (GII) Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia (WIPO), industri teknologi tinggi khususnya mempertahankan komitmen mereka terhadap pengeluaran penelitian dan pengembangan (R&D).

Tiga negara teratas untuk investasi R&D, yang diperingkat di GII, adalah Swiss, Swedia, dan Amerika Serikat (AS).Swiss telah memegang tempat nomor satu dalam Indeks sejak 2011.

Peringkat global negara paling inovatif

  1. Swiss
  2. Swedia
  3. Amerika Serikat
  4. Inggris
  5. Korea Selatan
  6. Belanda
  7. Finlandia
  8. Singapura
  9. Denmark
  10. Jerman
  11. Prancis
  12. Tiongkok
  13. Jepang
  14. Hongkong
  15. Israel
  16. Kanada
  17. Islandia
  18. Austria
  19. Irlandia
  20. Norwegia

Tahun ini, Korea Selatan menempati posisi lima besar untuk pertama kalinya.

Lebih dari setengah dari 20 negara teratas adalah negara-negara Eropa, tetapi lima ekonomi Asia berada di peringkat atas yakni Korea Selatan (5), Singapura (8),Tiongkok(12), Jepang (13), dan Hong Kong (14).

"Tiongkokadalah satu-satunya ekonomi berpenghasilan menengah di 30 teratas," kata WIPO baru-baru ini.

Tiongkokmendapat nilai tinggi di GII untuk jumlah paten, merek dagang, dan desain industrinya. Namun, tertinggal di belakang ekonomi lain di bidang-bidang seperti modal manusia, pendaftaran di pendidikan tinggi, ditambah kecanggihan pasar dan kecanggihan bisnis.

Ada sejumlah negara yang kinerjanya di atas ekspektasi relatif terhadap perkembangan ekonomi mereka. Ini termasuk India, Kenya, Republik Moldova, dan Vietnam.

Untuk membuat peringkat, WIPO menilai negara terhadap sejumlah kriteria yang mempengaruhi dan memfasilitasi inovasi, serta yang diciptakan sebagai hasil inovasi. Indikator-indikator ini mencakup hal-hal seperti volume transaksi modal ventura, jumlah makalah ilmiah yang diterbitkan, pertumbuhan tenaga kerja dan produktivitas, dan ekspor teknologi tinggi.

Terlepas dari pandemi, WIPO mengatakan banyak negara tetap pada komitmen mereka untuk mendukung inovasi. Meskipun itu adalah hal yang positif, WIPO mengatakan masih banyak yang harus dilakukan.

"Lanskap inovasi global berubah terlalu lambat," ia memperingatkan. Ini menunjukkan bahwa sementara negara-negara maju yang berpenghasilan tinggi terus berkinerja baik dalam hal investasi inovasi, negara-negara lain semakin tertinggal," tutur WIPO.

"Ada kebutuhan mendesak untuk perubahan ini, terutama dalam konteks krisis Covid-19," lanjut laporan itu.

"Menghadapi krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya, penting untuk sepenuhnya memanfaatkan kekuatan inovasi untuk secara kolektif membangun pemulihan yang kohesif, dinamis, dan berkelanjutan," tambahnya.

WIPO menunjukkan kegagalan beberapa pemerintah nasional untuk menganggap R&D sebagai prioritas dalam paket stimulus ekonomi pasca pandemi mereka. Menurut laporan GII, daripada mengurangi, pemerintah harus meningkatkan pengeluaran R&D pada saat ekonomi melambat, sebagai cara untuk mengisi kesenjangan pengeluaran yang ditinggalkan oleh sektor swasta.

Inovasi yang sukses terjadi di dalam ekosistem yang memungkinkan sebuah ide membuahkan hasil dan layak secara komersial. Menurut Laporan Daya Saing Global Forum Ekonomi Dunia 2020, ekosistem semacam itu memerlukan lingkungan bisnis yang menghargai pengambilan risiko, peraturan yang menyediakan kerangka kerja ekonomi dan hukum, dan pengembangan pengetahuan (universitas, pusat penelitian, dan laboratorium).

Investasi dalam inovasi mencapai titik tertinggi sepanjang masa sebelum pandemi, menurut GII, pengeluaran R&D tumbuh sebesar 8,5 persen pada 2019. Pada 2020, pembelanja R&D korporat global teratas meningkatkan pengeluaran sekitar 10persen, sementara jumlah perusahaan ventura- transaksi yang didukung modal tumbuh sebesar 5,8persen.

"Investasi pra-pandemi tidak cukup diarahkan untuk membuat "masyarakat lebih inklusif, berkelanjutan, dan tangguh," bunyi laporan Daya Saing Global dari Forum Ekonomi Dunia.

Artikel Asli