Eks Pegawai: Beroperasi dalam Bayangan, Facebook Harus Diawasi

Global | sindonews | Published at Rabu, 06 Oktober 2021 - 04:32
Eks Pegawai: Beroperasi dalam Bayangan, Facebook Harus Diawasi

WASHINGTON - Mantan karyawan Facebook, Frances Haugen, muncul di hadapan Kongres Amerika Serikat (AS) untuk memberikan kesaksian terkait raksasa media sosial itu. Kemunculan Haugen disambut bak pahlawan oleh media dan senator AS yang ingin memotong pengaruh raksasa Mark Zuckerberg .

Dalam kesaksiannya, Haugen menuduh CEO Facebook Mark Zuckerberg menempatkan keuntungan di atas keselamatan. Ia pun menutut regulator menyelidiki tuduhannya bahwa perusahaan media sosial itu merugikan anak-anak dan memicu perpecahan.

Selama dengar pendapat dengan subkomite Senat Perdagangan, pelapor Haugen menyerukan transparansi tentang bagaimana Facebook membujuk penggunanya untuk berlama-lama di situs tersebut, memberi mereka banyak kesempatan untuk beriklan.

"Selama Facebook beroperasi dalam bayang-bayang, menyembunyikan penelitiannya dari pengawasan publik, itu tidak bertanggung jawab," tegas Haugen, mantan karyawan perusahaan hampir USD1 triliun yang berubah menjadi whistleblower dengan puluhan ribu dokumen rahasia.

"Kepemimpinan perusahaan tahu bagaimana membuat Facebook dan Instagram lebih aman, tetapi tidak akan membuat perubahan yang diperlukan karena mereka telah menempatkan keuntungan astronomis mereka di atas orang-orang. Tindakan kongres diperlukan," cetus Haugen seperti dilansir dari Reuters , Rabu (6/10/2021).

Haugen mengungkapkan bahwa dialah yang memberikan dokumen yang digunakan dalam investigasi Wall Street Journal dan sidang Senat tentang bahaya Instagram terhadap gadis remaja. Dia membandingkan situs media sosial dengan zat adiktif seperti tembakau dan opioid.

"Selama lebih dari lima jam Facebook terbiasa digunakan memperdalam perpecahan, destabilisasi demokrasi dan membuat gadis-gadis muda dan wanita merasa buruk tentang tubuh mereka," ujarnya

Mantan manajer produk di tim informasi Misin Civic Facebook itu mendorong "kepedulian dan pengawasan publik" menjadi bagaimana algoritma konten bekerja dan konsekuensi dari mereka. Dia menyarankan membuat tubuh khusus dalam pemerintah federal untuk mengawasi perusahaan media sosial.

Haugen mengatakan Facebook juga sedikit tindakan untuk mencegah situsnya digunakan oleh orang-orang yang merencanakan kekerasan.

Sekedar informasi, Facebook digunakan oleh orang-orang yang merencanakan pembunuhan massal di Myanmar dan serangan Gedung Capitol AS oleh pendukung Presiden Donald Trump yang bertekad menggagalkan hasil pemilu 2020 pada 6 Januari lalu.

Menanggapi kesaksian Haugen, Ketua panel Senator Richard Blumenthal mengatakan Facebook tahu bahwa produknya membuat ketagihan.

"Teknologi sekarang menghadapi momen kebenaran besar yang mencengangkan," katanya.

Dia meminta Zuckerberg untuk bersaksi di depan komite, dan Komisi Sekuritas dan Bursa serta Komisi Perdagangan Federal untuk menyelidiki perusahaan itu.

"Anak-anak kita yang menjadi korban. Remaja saat ini yang bercermin merasa ragu dan tidak aman. Mark Zuckerberg seharusnya melihat dirinya sendiri di cermin," kata Blumenthal.

Blumenthal mengatakan setelah sidang bahwa dia ingin bertanya kepada Zuckerberg mengapa dia menolak rekomendasi untuk membuat produk perusahaan lebih aman bagi pengguna.

Blumenthal mengatakan bahwa ia mungkin ingin mengadakan sidang dengar pendapat tambahan untuk membahas masalah keamanan nasional yang terkait dengan Facebook.

Artikel Asli