Jaringan Informan CIA Runtuh, Banyak yang Dibunuh, Ditangkap atau Jadi Agen Ganda

Global | sindonews | Published at Rabu, 06 Oktober 2021 - 06:21
Jaringan Informan CIA Runtuh, Banyak yang Dibunuh, Ditangkap atau Jadi Agen Ganda

WASHINGTON - Para pejabat Badan Intelijen Sentral ( CIA ) khawatir kehilangan terlalu banyak informan yang direkrut di luar negeri. Puluhan informan telah dibunuh, ditangkap atau jadi agen ganda.

Surat berisi informasi sangat rahasia itu dikirim ke setiap stasiun dan pangkalan CIA di seluruh dunia pekan lalu. Perkembangan itu diungkap dalam laporan The New York Times pada Selasa (5/10/2021) mengutip para pejabat yang telah melihat surat itu.

Para pejabat CIA telah menyelidiki lusinan kasus informan selama beberapa tahun terakhir yang dibunuh, ditangkap, ditangkap, atau dikompromikan dan berubah menjadi agen ganda.

Masalahnya, menurut laporan itu, adalah "misi di atas keselamatan." Proses perekrutan yang cepat, terlalu percaya pada sumber, dan promosi yang tidak layak disebut sebagai proses yang perlu diubah.

Dalam salah satu bagian memo, disebutkan bahwa seringkali agen dapat dipromosikan untuk merekrut seorang informan, terlepas dari apakah informan tersebut terbukti sebagai sumber yang berhasil atau tidak.

"Tidak seorang pun pada akhirnya akan dimintai pertanggungjawaban ketika ada masalah dengan seorang agen," ungkap Douglas London, mantan agen CIA, kepada Times tentang kabel sangat rahasia tersebut.

Mantan agen lainnya, menurut Times, mengatakan surat itu "menunjukkan" bahwa sementara kehilangan informan dalam satu atau lain cara adalah normal, masalahnya sekarang "lebih mendesak" daripada yang telah diungkapkan secara terbuka ke publik.

"Peringatan tentang jumlah yang meresahkan itu ada di petugas garis depan dan mereka yang terlibat langsung dalam perekrutan informan," ungkap pernyataan pejabat CIA yang pernah melihat dan membaca surat tersebut.

Mereka yang mengetahui situasi tersebut mengatakan alasan dari pesan luas tersebut adalah untuk "mendorong" para petugas memperketat keamanan dan pengelolaan informan secara individual.

Rekomendasi tersebut antara lain memperketat proses penyaringan informan dan fokus menghindari badan intelijen asing untuk mencegah potensi agen ganda.

Mata-mata yang mendapat catatan peringatan telah dilacak di negara-negara seperti Iran dan China serta mata-mata yang berubah menjadi agen ganda.

Seorang juru bicara CIA menolak berkomentar kepada Times tentang memo itu ketika ditanya tentang hal itu.

Pemindaian biometrik, teknologi pengenalan wajah, kecerdasan buatan, dan alat peretasan yang ditingkatkan semuanya disebut-sebut sebagai tantangan baru bagi CIA untuk diatasi.

Dengan berbagai teknologi itu, CIA bisa lebih mudah melacak pergerakan petugas CIA dan mengungkap identitas sumber mereka.

Para ahli telah lama meminta perhatian pada kekurangan teknologi CIA. John Reidy, mantan kontraktor pemerintah AS itu meminta perhatian pada apa yang dia gambarkan sebagai "kegagalan bencana" dalam laporan tahun 2006.

"Lebih dari 70% dari operasi kita telah dikompromikan," ujar dia kepada McClatchy pada 2015. Justru CIA memecat Reidy daripada mengatasi masalah tersebut.

Menurut Yahoo News, sistem itu runtuh antara 2009 dan 2013, setelah pakar kontra intelijen Iran memecahkan sistem komunikasi internet CIA yang sangat sederhana dan menemukan cara mengidentifikasi situs web yang digunakan agen tersebut untuk memikat calon informan agar berhubungan dengan petugas CIA.

Menggunakan sedikit lebih dari pencarian Google sederhana, Teheran mampu menghancurkan seluruh jaringan informasi CIA di Iran. Begitu informasi itu dibagikan dengan China, setidaknya dua lusin agen CIA terbunuh.

Menurut Times, agen Iran telah diberi tahu pada 2009 oleh deduksi analitis setelah Presiden AS saat itu Barack Obama mengungkapkan AS mengetahui tentang Pabrik Pengayaan Bahan Bakar Fordow, yang saat itu merupakan fasilitas bawah tanah rahasia.

Dengan mencari tahu siapa yang memiliki akses ke informasi yang diungkapkan Obama, orang-orang Iran mengetahui siapa calon informan, dan melalui mereka memperoleh akses ke jaringan komunikasi CIA.

Itu sebelum berbagai harta karun informasi rahasia seperti peretasan Kantor Manajemen Personalia AS pada tahun 2015 mengungkap file ribuan karyawan CIA, atau ketika WikiLeaks menerbitkan dokumen CIA pada 2017 yang merinci beberapa alat peretasan yang paling penting.

Beberapa informan juga telah berbalik melawan CIA, memberikan informasi berharga kepada pemerintah asing tentang CIA dan memberikan disinformasi kembali kepada badan tersebut, menyebabkan kekacauan dalam satu-satunya sumber intelijen yang paling berharga.

Beberapa mantan agen juga menjadi mata-mata untuk pemerintah lain, seperti Jerry Chun Shing Lee dan Kevin Mallory, keduanya didakwa oleh AS sebagai mata-mata untuk Beijing dan dijatuhi hukuman puluhan tahun penjara.

Artikel Asli