Wanita AS Meninggal karena Pembekuan Darah Usai Vaksin J&J

Global | republika | Published at Rabu, 06 Oktober 2021 - 14:46
Wanita AS Meninggal karena Pembekuan Darah Usai Vaksin J&J

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Seorang wanita AS telah meninggal karena sindrom pembekuan darah yang langka setelah menerima vaksin Johnson & Johnson Covid-19. Wanita itu, yang berusia akhir 30-an, divaksinasi pada 26 Agustus dan meninggal pada 7 September karena trombosis dengan sindrom trombositopenia, yang dikenal sebagai TTS. Ini adalah peristiwa pembekuan yang langka dan berpotensi mematikan yang telah dikaitkan dengan vaksin J&J.

Departemen Kesehatan Masyarakat Seattle & King County mengatakan diagnosis itu dikonfirmasi oleh Proyek Penilaian Keselamatan Imunisasi Klinis Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC). CDC telah melaporkan tiga kematian TTS lainnya yang dikonfirmasi secara nasional.

"Keamanan dan kesejahteraan setiap individu yang menerima produk Johnson & Johnson tetap menjadi prioritas utama kami," kata juru bicara J&J dilansir di CNN , Rabu (6/10).

Menurut juru bicara J&J, setiap laporan efek samping tentang individu yang menerima vaksin COVID-19 sekali pakai Johnson & Johnson, serta penilaian perusahaan sendiri atas laporan tersebut, dibagikan kepada Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), Badan Obat Eropa (EMA), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan otoritas kesehatan lain yang sesuai di mana vaksin kami diizinkan.

"Kami sangat mendukung peningkatan kesadaran akan tanda dan gejala dari kejadian langka yang dijelaskan dalam Lembar Fakta FDA untuk vaksin, untuk memastikan mereka dapat dengan cepat diidentifikasi dan diobati secara efektif," tambahnya.

Badan kesehatan setempat tidak mengidentifikasi wanita yang meninggal. Tetapi awal bulan ini, situs web surat kabar The Oregonian menerbitkan obituari untuk warga Seattle berusia 37 tahun, Jessica Berg Wilson, yang mengatakan bahwa dia meninggal pada 7 September karena sindrom pembekuan darah yang disebabkan oleh vaksin yang langka.

Kantor Pemeriksa Medis King County mengkonfirmasi bahwa Wilson meninggal pada 7 September. Dalam sebuah pernyataan, CDC mengatakan pihaknya mengetahui kasus tersebut dan laporan tersebut mengindikasikan hubungan sebab akibat yang masuk akal antara Vaksin J&J/Janssen COVID-19 dan TTS. Badan tersebut mengatakan akan merilis informasi terbaru tentang kasus TTS akhir tahun ini.

Awal tahun ini, CDC dan FDA merekomendasikan penghentian penggunaan vaksin J&J Covid-19 setelah sejumlah kecil laporan pembekuan darah di antara orang-orang yang telah menerima vaksin Johnson & Johnson, kebanyakan dari mereka adalah wanita yang lebih muda dari 50 tahun.

Penggunaan vaksin dilanjutkan segera setelah itu dengan peringatan baru tentang risiko pembekuan darah, dan instruksi yang jelas untuk penyedia layanan kesehatan tentang pengobatan tertentu yang diperlukan. Pejabat kesehatan mengatakan Johnson & Johnson aman dan efektif, dan manfaat dari vaksin sekali pakai jauh lebih besar daripada risikonya.

Memang, pembekuan darah yang parah hanyalah salah satu dari banyak risiko serius dari Covid-19; virus ini telah menyebabkan lebih dari 700 ribu kematian di Amerika Serikat. Lebih dari 186 juta orang di Amerika Serikat telah divaksinasi sepenuhnya, hampir 15 juta orang menerima vaksin Johnson & Johnson, dengan sedikit efek samping yang serius.

Menurut CDC, TTS jarang, terjadi pada tingkat sekitar 7 per 1 juta wanita yang divaksinasi antara 18 dan 49 tahun. Untuk wanita 50 tahun dan lebih tua dan pria dari segala usia, efek samping ini bahkan lebih jarang.

CDC mengatakan orang yang menerima vaksin Johnson & Johnson harus waspada terhadap gejala pembekuan darah dengan trombosit rendah selama beberapa minggu setelah vaksinasi, dan harus segera mencari perawatan medis jika mereka mengidentifikasinya.

Gejalanya meliputi sakit kepala parah atau terus-menerus atau penglihatan kabur, sesak napas, nyeri dada, kaki bengkak, sakit perut terus-menerus dan mudah memar atau bercak darah kecil di bawah kulit di luar tempat suntikan. Gejala - gejala tersebut dapat diobati dengan antikoagulan selain heparin.

Artikel Asli