Kasus Covid Naik, Kampanye Vaksinasi Ceska Terhenti

republika | Global | Published at Kamis, 16 September 2021 - 10:32
Kasus Covid Naik, Kampanye Vaksinasi Ceska Terhenti

REPUBLIKA.CO.ID,PRAHA -- Kampanye vaksinasi Republik Ceska terhenti karena jumlah infeksi di negara itu meningkat lagi. Meskipun tingkat vaksinasi Republik Ceska lebih tinggi daripada di beberapa negara Eropa Tengah dan Timur lainnya, jumlahnya masih di bawah rata-rata Uni Eropa.

Pada 13 September, sekitar 56,1 persen populasi telah memiliki setidaknya satu dosis, dibandingkan dengan 52,9 persen pada 1 Agustus. Sebanyak 54,6 persen populasi sekarang divaksinasi lengkap, naik dari 45,4 persen pada 1 Agustus dan dibandingkan dengan rata-rata UE sebesar 60,3 persen.
Dilansir di Euronews , Kamis (16/9), menurut data yang dikumpulkan di situs webopendatalab.cz, sebuah proyek sumber terbuka oleh Universitas Teknik Ceska, hanya 26.007 orang yang mendaftar di portal pemesanan pemerintah dan menunggu vaksinasi di beberapa negara bagian. Padahal, pihak berwenang telah membuka pusat walk-in di mana pendaftaran tidak diperlukan.
Tingkat vaksinasi mencapai puncaknya pada pertengahan Juni ketika sekitar 0,9 dosis per 100 orang diberikan setiap hari. Pada 8 September, tingkat vaksinasi turun menjadi hanya 0,13 dosis per 100 orang.
Lubomir Kopecek, profesor ilmu politik di Universitas Masaryk, mengatakan bahwa satu masalah adalah kampanye vaksinasi pemerintah dimulai lebih lambat daripada di beberapa negara Eropa lainnya.
Meskipun dimulai pada 27 Desember, butuh beberapa minggu untuk kampanye vaksinasi untuk diluncurkan secara nasional. Di sisi lain, portal pendaftaran dipenuhi pada minggu-minggu pertama dengan bug dan masalah teknis.
"Selain itu, pihak berwenang dihadapkan dengan sebagian besar penduduk yang skeptis atau sangat menentang terhadap gagasan vaksinasi," kata Kopecek.
Sebuah survei oleh STEM, sebuah jajak pendapat lokal, pada awal Desember, menemukan bahwa hanya 40 persen orang Ceska yang bersedia divaksinasi, di antara tingkat terendah di Eropa.
"Efek disinformasi dari beberapa situs web, terkadang mereka tampaknya terkait dengan Rusia, relatif kuat di sebagian populasi," kata Kopecek.
Jan Cemper, pemimpin redaksi situs web anti-misinformasi Manipultoi.cz, berpendapat bahwa antara 10-20 persen populasi Ceska masih percaya pada informasi yang salah tentang COVID-19. Ini tingkat yang jauh lebih rendah daripada yang diperkirakan dalam survei sebelumnya di tahun.
"Ini adalah masalah yang sangat akut di kalangan generasi muda yang tidak mengakui bahwa varian Delta juga merupakan risiko bagi mereka," kata Cemper.
Artikel Asli