Taliban Sita Rp1,7 Triliun Uang dan Emas dari Mantan Pejabat Afghanistan

okezone | Global | Published at Kamis, 16 September 2021 - 09:37
Taliban Sita Rp1,7 Triliun Uang dan Emas dari Mantan Pejabat Afghanistan

KABUL - Bank sentral Afghanistan yang dikuasai Taliban mengatakan pada Rabu (15/9/2021) bahwa mereka telah menyita hampir USD12,4 juta (sekira Rp1,7 triliun) uang tunai dan emas dari mantan pejabat-pejabat tinggi pemerintah, termasuk dari mantan wakil presiden Amrullah Saleh.

Dalam pernyataan, bank sentral mengatakan uang dan emas itu disimpan di rumah pejabat-pejabat, walaupun tidak tahu untuk apa.

Keberadaan Saleh tidak diketahui. Ia bersumpah akan melawan Taliban, yang merebut kekuasaan sebulan lalu. Seorang anggota keluarganya mengatakan, Taliban mengeksekusi saudaranya, Rohullah Azizi, pekan lalu.

Dalam pernyataan terpisah, bank itu mendesak orang Afghanistan agar menggunakan mata uang lokal Afghanistan. Desakan itu disampaikan di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa bank dan perusahaan negara itu kekurangan uang, terutama dolar, yang banyak digunakan.

Sebagai sinyal bahwa Taliban ingin mendapatkan kembali asset-aset milik mantan pejabat pemerintah, bank sentral mengeluarkan surat edaran kepada bank-bank lokal pekan lalu yang meminta mereka untuk membekukan rekening orang-orang yang terkait politik dari pemerintahan sebelumnya, kata dua bankir komersial.

Artikel Asli