Inggris Tawarkan Booster Vaksin Covid untuk Lansia

republika | Global | Published at 15/09/2021 14:55
Inggris Tawarkan Booster Vaksin Covid untuk Lansia

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON -- Inggris akan menawarkan dosis ketiga vaksin Covid-19 kepada semua orang di atas 50 tahun dan orang-orang rentan lainnya. Kebijakan ini diambil untuk membantu negara itu keluar dari pandemi selama bulan-bulan musim dingin.

Suntikan booster , yang akan diluncurkan mulai pekan depan, disetujui sehari setelah pemerintah Konservatif juga mendukung rencana untuk menawarkan satu dosis vaksin kepada anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun. Pengumuman itu muncul pada hari Boris Johnson menetapkan rencana pemerintah untuk menangani Covid-19 selama bulan-bulan musim gugur dan musim dingin di Inggris. Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara mengonfirmasi mereka akan melakukan langkah serupa.

Berbicara dari konferensi pers di Downing Street, perdana menteri menyebut situasi Covid-19 Inggris sebenarnya lebih menantang daripada setahun yang lalu. Dilansir Euronews pada Rabu (15/9) Badan penasihat pemerintah, Komite Gabungan untuk Vaksinasi dan Imunisasi (JCVI), merekomendasikan agar suntikan booster ditawarkan kepada semua orang di atas 50 tahun.

Booster juga direkomendasikan untuk petugas kesehatan, orang dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya, dan mereka yang tinggal dengan orang yang sistem kekebalannya terganggu. Suntikan booster akan diberikan tidak lebih awal dari enam bulan setelah seseorang menerima dosis vaksin kedua.

Sekitar 30 juta orang akan memenuhi syarat untuk mendapatkan suntikan booster, yang bertujuan untuk melindungi dari berkurangnya kekebalan di antara mereka yang telah menerima dua suntikan. JCVI mengatakan vaksin Pfizer harus menjadi pilihan utama untuk suntikan booster , dengan setengah dosis Moderna sebagai alternatif.

Keputusan untuk menawarkan suntikan booster bukanlah keputusan yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Organisasi itu meminta negara-negara kaya untuk menunda pemberian booster sampai setiap negara telah memvaksinasi setidaknya 40 persen dari rakyatnya. Hanya beberapa negara kaya lainnya yang merekomendasikan penggunaannya.

Kepala petugas medis Inggris, Chris Whitty, mengatakan sangat penting bahwa negara-negara berkembang mendapatkan suntikan yang mereka butuhkan. Menurutnya Inggris memiliki keharusan moral mutlak untuk memastikan vaksin disumbangkan.

Namun dia menunjuk pada kesulitan dalam mengangkut vaksin Pfizer, yang memiliki masa simpan yang relatif singkat dan perlu disimpan pada suhu yang sangat dingin. Whitty mengatakan ada risiko sangat jauh lebih kecil untuk dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 jika seseorang divaksinasi dibandingkan dengan mereka yang tidak divaksinasi.

Dia mengatakan seseorang berusia 30-an yang tidak divaksinasi memiliki tingkat risiko yang sama dengan seseorang berusia 70-an yang divaksinasi. "Salah satu hal yang paling menyedihkan bagi dokter, termasuk saya, adalah berbicara dengan orang-orang yang baru saja memilih untuk tidak divaksinasi karena tidak nyaman pada saat itu. Dan Anda melihat mereka dibawa ke perawatan intensif, dan Anda tahu ini adalah masalah yang sangat serius karena mereka tidak divaksinasi," papar Whitty.

Dia juga membidik mereka yang menyebarkan informasi yang salah tentang vaksin setelah ditanya tentang komentar dari rapper Nicki Minaj. Penyanyi itu mengindikasikan dalam serangkaian cuitan bahwa dia mungkin tertular Covid-19, tetapi mengatakan dia tidak akan dipaksa untuk mendapatkan suntikan vaksin untuk Met Gala, yang tidak dia hadiri.

Whitty mengatakan orang-orang yang menjajakan ketidakbenaran untuk mencegah orang lain mendapatkan vaksin harus malu pada diri mereka sendiri.

Artikel Asli