Peneliti Indonesia di AS Cari Solusi Sumber Listrik Bersih nan Murah

okezone | Global | Published at 15/09/2021 11:24
Peneliti Indonesia di AS Cari Solusi Sumber Listrik Bersih nan Murah

BOSTON - Di tengah krisis iklim yang semakin parah, para peneliti fokus mencari solusi untuk menghadirkan sumber energi bersih yang bisa mengurangi dampak krisis. Bukan hanya ramah lingkungan , tapi juga murah dan bisa dijangkau masyarakat. Hal itulah yang coba dilakukan Noor Titan Putri Hartono, peneliti Massachusetts Institute of Technology (MIT) di Boston, Amerika Serikat (AS) asal Indonesia, yang bercita-cita membantu pemerataan akses listrik di tanah air.

Seru banget sih kayak nyampur-nyampur, kayak gimana ya kalau misalkan aku tambahi itu, oke order material baru, kita coba Mari kita coba, kayak Sisca Kohl gitu, hahaha, terangnya.

Ceria dan humoris. Itulah kesan setelah bertemu dengan Noor Titan Putri Hartono di kampus . Titan adalah peneliti di Laboratorium Riset Photovoltaic MIT. Sejak tahun 2016, ia fokus mengembangkan material panel surya yang lebih murah dan efisien.

Karena saat ini kan harganya mahal banget nih, dan susah banget kalau misalkan kita pengen punya di Indonesia, ungkapnya.

Itulah yang mendorong Titan menekuni penelitiannya. Pemerataan akses listrik di Indonesia, menurutnya, bisa banyak terbantu dengan teknologi panel surya. Bukan saja karena ramah lingkungan, tapi juga, karena itu nggak butuh transmisi dari pulau Jawa, tapi kita bisa bangun di pulau tersebut, kayak microgrid, terus orang-orang bisa langsung menikmati listriknya di tempat tersebut.

Titan memulai pencarian material panel surya murah ketika mengambil studi pascasarjana di MIT lima tahun lalu, persis setelah menyelesaikan pendidikan S1 di kampus yang sama. Tanpa jeda, perempuan asal Cimahi, Jawa Barat itu melanjutkan penelitian tersebut saat menempuh pendidikan doktoral lagi-lagi di MIT.

Kalau kita lihat panel surya di market gitu, kan rata-rata kebanyakan, sekitar 80 persennya itu dari silikon. Tapi silikon itu, salah satu drawback-nya dia lumayan mahal, karena kayak bikin infrastrukturnya, untuk processing-nya itu sangat mahal. Kalau perovskite ini, dia diprediksi harganya bisa jadi lebih murah, dan efisiensinya itu udah comparable sama silikon, tuturnya.

Artikel Asli