Duh! Uganda Hadapi Epidemi Kehamilan 90.000 Remaja Selama Pandemi Covid-19

wartaekonomi | Global | Published at 13/09/2021 14:04
Duh! Uganda Hadapi Epidemi Kehamilan 90.000 Remaja Selama Pandemi Covid-19

Pejabat pemerintah dan pakar prihatin atas meningkatnya kasus kehamilan remaja di negara Afrika Timur yang terkurung daratan, Uganda selama pembatasan aktivitas karena pandemi Covid-19.

Menyadur laman kantor berita Anadolu pada Senin (13/9/2021), petugas pendidikan Nelson Ayo mengklaim bahwa lebih dari 90.000 anak perempuan di bawah 18 tahun hamil selama periode ini saat mereka tidak pergi ke sekolah.

Menteri Pendidikan Janet Museveni mendesak orang tua untuk menjaga putri mereka.

Saya tidak bosan-bosan mengingatkan kalian (orang tua) untuk selalu mengawasi anak-anak kalian agar tidak hamil di masa lockdown ini, ujar dia.

Berbicara kepada Anadolu Agency, guru sekolah dasar Rachael Bakalikwir, yang tinggal di desa Natayigirwa di distrik Luuka, 180 kilometer (111 mil) dari ibu kota Kampala, mengatakan sejak lockdown karena wabah Covid-19, telah menjadi pemandangan biasa di wilayah tersebut, remaja putri hamil.

Sejak lockdown, anak-anak berhenti sekolah. Mereka menjadi berlebihan dan mulai berperilaku tidak baik yang menyebabkan banyak gadis hamil, kata dia.

Dia menambahkan bahwa di desa itu, dan desa-desa tetangga gadis berusia 14 atau 15 tahun adalah pemandangan biasa.

Hamuza Lubale, petugas kesejahteraan anak distrik, mengatakan sejauh ini dia telah mencatat 770 kehamilan anak di bawah 18 tahun di distrik tersebut.

Namun dia mengatakan mungkin masih banyak lagi di pedesaan yang belum terdata.

Livingstone Naitema, seorang pensiunan kepala sekolah, mendesak pemerintah untuk membuka kembali sekolah-sekolah agar para siswa bisa bertunangan.

Sedikit gadis yang dihamili oleh sesama siswa, tetapi mayoritas telah dieksploitasi oleh pria dewasa di desa-desa terutama mereka yang bekerja di perkebunan gula, katanya.

Laporan mengatakan fenomena tersebut tidak terbatas pada Luuka saja, tetapi telah menyebar ke seluruh 144 distrik di negara itu.

Jonana Kandwanaho, yang mengepalai badan perencanaan nasional negara itu, mengatakan kehamilan ini akan menjadi beban bangsa dalam waktu dekat.

Dia juga mengatakan bahwa sekolah harus segera dibuka kembali agar memungkinkan anak-anak kembali ke lingkungan yang terorganisir untuk menjaga mereka tetap aman.

Sebuah survei baru-baru ini oleh Twaweza, sebuah LSM yang mempromosikan pendidikan di seluruh negeri, mengatakan setidaknya 80 persen orang Uganda khawatir tentang kehamilan remaja pada proporsi epidemi selama pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung.

Dr Richard Mugahi, asisten komisaris kesehatan reproduksi dan bayi di Kementerian Kesehatan, juga menggambarkan kehamilan remaja sebagai tantangan besar. Dia mengatakan anak perempuan lebih baik dan lebih aman di sekolah.

Artikel Asli