Isu Ini Berhasil Diangkat Perdana Menteri Taliban kepada Para Utusan Qatar

wartaekonomi | Global | Published at 13/09/2021 13:31
Isu Ini Berhasil Diangkat Perdana Menteri Taliban kepada Para Utusan Qatar

Juru bicara politik Taliban Suhail Shaheen mengatakan pada Minggu (12/9/2021) tentang pertemuan Perdana Menteri Mohammad Hasan Akhund dengan delegasi Qatar. Perwakilan negara itu yang hadir termasuk Sheikh Mohammad bin Abdur Rahman Al-Thani, wakil perdana menteri yang juga menteri luar negeri Qatar.

Delegasi Qatar, menurut laporan Associated Press , juga bertemu dengan mantan presiden Hamid Karzai dan Abdullah Abdullah, kepala negosiator pemerintah sebelumnya dalam pembicaraan damai dengan Taliban.

Taliban telah mempertahankan kantor politik di ibu kota Qatar, Doha sejak 2013. Pekan lalu, Qatar Airways menjadi maskapai internasional pertama yang mulai mengoperasikan penerbangan internasional dari bandara Kabul, mengangkut lebih dari 250 warga negara asing, termasuk warga negara AS, dari luar negeri.

Qatar juga telah memberikan bantuan teknis, bersama dengan Turki, untuk memulai kembali bandara, yang telah dirusak oleh pasukan AS yang meninggalkan Afghanistan pada 30 Agustus setelah mengevakuasi puluhan ribu warga Afghanistan yang melarikan diri dari Taliban.

Taliban, yang menganut interpretasi Islam yang ketat, melarang musik dan seni selama masa kekuasaan mereka sebelumnya. Kali ini televisi tetap ada dan saluran berita masih menampilkan presenter wanita, tetapi pesan Taliban tidak menentu.

Dalam sebuah wawancara di TOLO News Afghanistan yang populer, juru bicara Taliban Syed Zekrullah Hashmi mengatakan pekan lalu bahwa perempuan harus melahirkan dan membesarkan anak. Sementara Taliban tidak mengesampingkan partisipasi perempuan dalam pemerintahan, juru bicara itu mengatakan "tidak perlu perempuan berada di Kabinet."

Di sisi lain, pemerintah Taliban menghadapi tantangan ekonomi yang sangat besar dengan peringatan hampir setiap hari tentang kehancuran ekonomi yang akan datang dan krisis kemanusiaan. PBB memperingatkan hal itu dapat mendorong 97% warga Afghanistan di bawah tingkat kemiskinan pada akhir tahun.

Ribuan orang Afghanistan yang putus asa menunggu setiap hari di luar bank Afghanistan selama berjam-jam untuk menarik jatah mingguan $200. Dalam beberapa hari terakhir, Taliban tampaknya telah mencoba untuk membangun sistem yang memungkinkan pelanggan untuk menarik dana tetapi dengan cepat memburuk menjadi lambaian tangan ketika orang banyak melonjak menuju gerbang bank.

Di luar New Kabul Bank, bank swasta pertama Afghanistan yang didirikan pada tahun 2004, hampir 2.000 orang meminta uang mereka pada Minggu (12/9/2021).

Bagi Zaidullah Mashwani, Minggu (12/9/2021) adalah hari ketiga dia datang ke bank dengan harapan mendapatkan $200. Setiap malam Taliban membuat daftar pelanggan yang memenuhi syarat untuk hari berikutnya dan pada pagi hari Mashwani mengatakan daftar baru disajikan.

Ini uang kita. Rakyat berhak memilikinya, ujarnya.

Tidak ada yang punya uang. Pemerintah Taliban perlu melakukan sesuatu agar kami bisa mendapatkan uang kami, pungkas Mashwani.

Artikel Asli