Kisah Perusahaan Raksasa: Woolworths, Peritel Australia yang Jangkau Banyak Ranah Bisnis

wartaekonomi | Global | Published at 13/09/2021 12:19
Kisah Perusahaan Raksasa: Woolworths, Peritel Australia yang Jangkau Banyak Ranah Bisnis

Woolworths Group Limited adalah salah satu perusahaan raksasa dunia menurut Fortune Global 500. Grup ritel asal Australia ini, menurut Fortune tahun 2020, sukses mengantongi 45,52 miliar dolar AS dalam pendapatannya.

Pendapatan ( revenue ) Woolworths tahun 2020 tercatat turun 4,8 persen dari sebelumnya 47,84 miliar dolar. Di sisi lain, keuntungan ( profit ) raksasa ritel ini jauh melonjak sebesar 44,1 persen menjadi 1,92 miliar dolar dari sebelumnya 1,33 miliar dolar tahun 2019.

Sayangnya, catatan finansial Woolworths yang lain juga tidak terlalu apik ditorehkannya. Sebab, aset dan total ekuitasnya turun. Masing-masing secara berurutan tercatat asetnya 16,48 miliar dolar dan 7,21 miliar dolar.

Dari sejumlah catatan tersebut bisa dikatakan bahwa Woolworths adalah perusahaan terbesar di Australia berdasarkan pendapatan dan terbesar kedua di Selandia Baru.

Woolworths pertama kali berdiri secara resmi pada 5 Desember 1924. Itu ditunjukkan dengan dibukanya toko perdana, Woolworths Stupendous Bargain Basement, di Sydney. Lebih lengkapnya, Warta Ekonomi pada Senin (13/9/2021) akan mengulasnya secara ringkas dalam artikel perusahaan raksasa sebagai berikut.

Sehubungan dengan itu, Woolworths membuka toko pertamanya itu dengan cukup baik, yakni dengan modal awalnya sebesar 185.000 euro. Ia menawarkan 85.000 saham kepada publik, tapi hanya 81.707 saham yang diambil oleh 619 orang, termasuk kelima pendiri Percy Christmas, Stanley Chatterton, Cecil Scott Waine, George Creed, dan Ernest Williams.

Awalnya, toko itu diberi nama Wallworths Bazaar, nama pelesetan dari F.W. Woolworth, pemilik rantai Woolworth di Amerika Serikat dan Inggris. Apalagi menurut Ernest Robert Williams, Percy Christmas malah menantangnya untuk mendaftarkan nama Woolworths, yang berhasil ia lakukan setelah mengetahui nama tersebut tersedia untuk digunakan di New South Wales.

Oleh karena itu, Woolworths Ltd di Australia tidak memiliki hubungan dengan F.W. Woolworth Company di Amerika Serikat atau Grup Woolworths Inggris.

Toko Woolworths yang baru adalah toko variasi pertama di dunia yang menggunakan mesin kasir yang mencetak tanda terima untuk pelanggan.

Selama akhir 1920-an, perusahaan tumbuh, dengan toko kedua di Sydney dan toko di Brisbane dan Perth. Itu tumbuh lebih jauh pada 1930-an, meskipun depresi, sampai pada akhir 1933 memiliki 23 toko. Pada tahun 1933 toko pertama di Melbourne dibuka.

Pada tanggal 1 April 1936 perusahaan membeli delapan toko dari Edments Ltd dan membuka toko pertamanya di Adelaide. Toko Imperial Arcade yang asli dipindahkan ke tempat yang lebih besar di Her Majesty's Arcade, tidak jauh dari Pitt Street dekat sudut Market Street.

Perang Dunia II memperlambat pertumbuhan Woolworths dan militer Australia dan Amerika Serikat menggunakan gudang Woolworths di Sydney untuk penyimpanan. Setelah perang, ekspansi berlangsung cepat dan pada tahun 1955 Woolworths membuka tokonya yang ke-200, di Civic Center di Canberra (sejak ditutup).

Pada titik ini, Woolworths sebagian besar masih merupakan rantai variasi dan belum pindah ke sektor makanan yang menggunakan merek "Woolworths" saat ini. Langkah ini dimulai pada tahun 1955 ketika supermarket pertama dibuka di Beverly Hills, barat daya Sydney. Perusahaan membeli jaringan toko pakaian wanita Rockmans pada tahun 1960.

Pada tahun 1970-an, perusahaan mulai membuka toko serba ada diskon Big W dan penghapusan lambat berbagai produk dari supermarket dan toko variasi dimulai. Proses ini selesai pada tahun 1989 ketika toko Woolworths Variety terakhir ditutup (kecuali yang ada di Rundle Mall) dan "Family Centres" dipecah menjadi toko supermarket Big W dan Woolworths yang terpisah.

Woolworths mengakuisisi rantai elektronik konsumen Dick Smith Electronics pada tahun 1981 dan memperluas lengan elektronik konsumen bisnisnya dengan pembelian rantai Tandy di Australia dari InterTan Inc pada tahun 2001.

Sementara itu, selama tahun 2009, Woolworths dan Lowes membeli Danks pemilik merek Home Timber and Hardware. Mereka memasuki usaha patungan dengan Lowes, salah satu rantai perbaikan rumah terbesar di Amerika Utara, untuk meluncurkan merek perangkat keras baru bernama Masters Home Improvement. Toko pertama dibuka untuk umum di Braybrook, Melbourne, Victoria, pada 1 September 2011.

Bertujuan untuk membuka 150 toko dalam lima tahun ke depan, pada Juni 2014 ada 49 toko yang beroperasi dengan lebih banyak yang sedang dibangun dan/atau direncanakan. Bisnis itu tidak menguntungkan, dan pada 2015 Masters kehilangan 227,4 juta dolar Australia.

Pada 18 Januari 2016 Woolworths mengumumkan bahwa mereka bermaksud untuk "menjual atau mengakhiri" perangkat keras Master dan Kayu dan Perangkat Keras Rumah. Pada 24 Agustus 2016 diumumkan bahwa semua toko Masters akan tutup pada atau sebelum 11 Desember 2016. Juga diumumkan bahwa Woolworths akan menjual merek Home Timber dan Hardware ke Metash.

Pada tanggal 25 Agustus 2016, perusahaan mengumumkan kerugian sebesar 1,235 miliar au untuk tahun keuangan 2016, kerugian terbesar dalam lebih dari 20 tahun sejak perusahaan tersebut terdaftar secara publik di ASX, terutama karena lebih dari 2 miliar au penurunan nilai bisnis Perbaikan Rumah Master yang gagal dan kerugian dalam bisnis Big W.

Terbaru pada 2021, Woolworths mengubah bisnis alkohol, hotel, dan perjudiannya menjadi perusahaan baru yang terdaftar di ASX, Endeavour Group. Perusahaan baru ini memegang merek Dan Murphy's, BWS, ALH, Cellarmasters, dan Jimmy Brings. Kini bisnisnya terus berjalan, hingga capaiannya dicatat oleh Fortune, sebagai salah satu perusahaan terkaya dunia.

Artikel Asli