Para Bekas Jenderal Amerika di Afghanistan Buka-bukaan Alami Kebencian, Frustrasi, Penyesalan

wartaekonomi | Global | Published at 13/09/2021 12:21
Para Bekas Jenderal Amerika di Afghanistan Buka-bukaan Alami Kebencian, Frustrasi, Penyesalan

Para mantan jenderal militer Amerika Serikat yang berperang di Afghanistan mulai berbicara terus terang atas kondisi di lapangan. Mereka yang tidak lagi berseragam, Jenderal Stanley McChrystal, David Petraeus, Joseph Dunford, John Allen, David McKiernan, Dan McNeill, dan Letnan Jenderal Eikenberry dan David Barno, kini menjelaskannya.

Dikutip laman CNN , Senin (13/9/2021), mereka menggambarkan kebencian mereka tentang cara para politisi mengurangi sumber daya untuk Afghanistan untuk memicu perang di Irak, frustrasi mereka tentang kesempatan yang disia-siakan dan sekaligus penyesalan mereka.

Mereka mempertanyakan strategi-strategi yang telah lama dirayakan dan dalam tinjauan perhitungan nasional yang menyakitkan tentang Afghanistan yang baru saja dimulai bergulat dengan apakah misi itu sepadan dengan biayanya.

Dunford mengatakan dia yakin AS menyelesaikan misinya "untuk mencegah al Qaeda menyerang Amerika Serikat, untuk mencegah Afghanistan menjadi tempat perlindungan dan juga mengurangi risiko migrasi massal."

Dia menambahkan, bagaimanapun, "Kita seharusnya tidak mengacaukan hasilnya dengan mengatakan bahwa kita melakukannya pada tingkat investasi yang sesuai." Dia ingin melihat "lebih sedikit pria dan wanita muda yang kehilangan nyawa, keluarga menderita, korban, tidak ada pertanyaan tentang itu. Tetapi pada akhirnya, saya tidak mau mengatakan itu tidak sepadan."

Film dokumenter ini juga menampilkan veteran perang --sebagian kecil orang Amerika yang telah menanggung risiko dan pengorbanan untuk menjalankan misi di Afghanistan - yang berbagi kemarahan mereka tentang dilatih untuk berperang tetapi kemudian diminta untuk membangun bangsa.

Tentang pemutusan hubungan, antara pesan politik dari Washington dan kenyataan di lapangan, dan yang paling menyakitkan, tentang hilangnya begitu banyak kawan seperjuangan, baik di medan perang maupun karena bunuh diri.

Para diplomat dan jurnalis yang mengikuti dengan cermat nasib perang menggarisbawahi korupsi yang merajalela di Afghanistan dan langkah-langkah pemerintahan Trump yang memperkuat Taliban.

Mereka juga menunjuk ke politisi yang "tidak bisa membawa diri mereka untuk mengatakan yang sebenarnya," dan memberi orang-orang Amerika gambaran yang jelas tentang apa yang sebenarnya terjadi di belahan dunia lain.

Kami tidak mengerti

Kesalahan dimulai bahkan sebelum AS memasuki Afghanistan, kata para komandan.

"Kami tidak memahami masalahnya," kata McChrystal, yang memimpin pasukan internasional dari 2009 hingga 2010.

"Kompleksitas lingkungan, saya pikir, tidak dihargai. Kami melakukan apa yang kami pikir akan berhasil dengan cepat daripada apa yang akan terjadi kemungkinan berhasil dalam jangka panjang," tambahnya.

McChrystal berpendapat bahwa di belakang, tepat setelah serangan 11 September 2001 yang memicu invasi ke Afghanistan, AS seharusnya menahan tembakannya "tidak ada pemboman, tidak ada serangan" meskipun dia mengakui bahwa itu hampir mustahil.

Sebaliknya, dia akan menghabiskan satu tahun membangun koalisi untuk melawan Al Qaeda dan melatih orang Amerika dalam bahasa Arab, Pashto, Urdu dan Dari "untuk mempersiapkan diri kita melakukan sesuatu yang kita tahu akan sangat, sangat sulit."

McChrystal menunjukkan bahwa tidak ada yang berpikir dalam jangka panjang juga. "Saya tidak berpikir kita duduk di sekitar meja, pernah, dan berbicara tentang di mana ini akan terjadi dalam 20 tahun."

Itu mungkin karena dengan sangat cepat, Presiden George W. Bush dan pemerintahannya mengalihkan fokus mereka ke perang elektif baru di Irak yang kaya minyak -- begitu intens sehingga pada Oktober 2002, Bush bahkan tidak tahu siapa komandannya di Afghanistan. .

Para komandan menyarankan bahwa pemindahan ke Irak mengalihkan personel dan peralatan dari Afghanistan yang dapat menyelamatkan nyawa dan berpotensi mengubah hasil perang.

"Saya pribadi membenci perang di Irak," kata Barno, komandan senior AS di Afghanistan selama 19 bulan selama 2003 hingga 2005.

"Sebagian besar perhatian strategis kami dan sebagian besar kapasitas strategis kami dialihkan ke Irak, sehingga merugikan perang," kata Allen.

Karena banyak dari helikopter militer dikirim ke garis depan Irak, pos-pos tempur di Afghanistan timur ditempatkan di dasar lembah untuk memudahkan pasokan. Itu juga membuat pasukan rentan --dikelilingi oleh militan bersenjata di pegunungan di atas mereka.

McNeill, komandan yang tidak dikenal Bush pada tahun 2002, mengingat pertemuannya dengan Presiden di Gedung Putih pada tahun 2007, selama tur keduanya sebagai komandan di Afghanistan.

"'Katakan dengan tepat apa yang Anda butuhkan'," McNeill mengingat ucapan Bush, sebelum menambahkan peringatan: "'Anda tidak akan mendapatkannya, karena saya harus mengurus masalah Irak ini'."

McKiernan ingat bahwa pada musim panas 2009, pasukan di Afghanistan menghadapi masalah yang mengerikan dengan alat peledak improvisasi.

Mereka memiliki tiga "perusahaan izin rute" untuk membersihkan jalan. Irak, yang menghadapi masalah jauh lebih sedikit dengan IED dan ranjau pada saat itu, memiliki sekitar 90 perusahaan izin rute. Itu tidak berubah selama delapan tahun, sampai Presiden Barack Obama memerintahkan penambahan pasukan.

"Apa yang terjadi dalam delapan tahun itu?" tanya McKiernan. Anda memiliki Taliban, yang umumnya memiliki tempat berlindung yang aman di provinsi-provinsi perbatasan dan Daerah Suku yang Dikelola Secara Federal di Pakistan. Mereka bangkit kembali. Dan delapan tahun, kami tidak tumbuh cukup cepat dan cukup baik [kemampuan] pemerintah di Afghanistan dan tentara. Dan di sanalah Anda."

Artikel Asli