Apakah China akan Lebih Hati-hati atau Justru Agresif di Afghanistan? Pakar Bicara Kemungkinannya

wartaekonomi | Global | Published at 13/09/2021 11:55
Apakah China akan Lebih Hati-hati atau Justru Agresif di Afghanistan? Pakar Bicara Kemungkinannya

China akan melangkah dengan hati-hati di Afghanistan dan tujuan utamanya adalah bekerja sama dengan Taliban dalam keamanan perbatasan, kata mantan duta besar Amerika Serikat untuk Beijing.

Negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia itu adalah salah satu dari sedikit negara yang menjalin hubungan persahabatan dengan Taliban bahkan sebelum kelompok militan itu mengambil alih Afghanistan dalam hitungan hari bulan lalu.

Saya berharap China akan sangat berhati-hati, Max Baucus, yang merupakan duta besar AS untuk China antara Februari 2014 dan Januari 2017 di bawah mantan Presiden Barack Obama, mengatakan di Squawk Box Asia CNBC , dikutip Senin (13/9/2021).

Mereka tidak akan mencoba mengambil alih negara seperti yang dilakukan negara lain, termasuk AS, katanya, seraya menambahkan bahwa China khawatir tentang potensi serangan teror di dalam perbatasannya atau terhadap target China di kawasan itu, yang dilakukan dari tanah Afghanistan.

Perhatian utama mereka adalah Turkestan Timur. Mereka akan bekerja dengan Taliban untuk membantu memastikan hanya ada sedikit terorisme dari Afghanistan, kata Baucus, merujuk pada kelompok ekstremis Uyghur yang disebut Gerakan Islam Turkestan Timur.

Mantan duta besar itu menambahkan bahwa perkembangan di Afghanistan akan menguji Amerika Serikat ketika kekuatan militer dan politik globalnya menurun setelah penarikannya, meninggalkan ruang bagi orang lain seperti China untuk mengisi kesenjangan.

Ini akan menguji Amerika Serikat, kata Baucus, menambahkan, Kami belum memiliki kebijakan yang jelas untuk China, dan sekarang penarikan ini akan memperumit pengembangan kebijakan strategis itu terhadap China.

Sumber daya alam Afghanistan

Selama bertahun-tahun, Afghanistan menjadi halaman belakang penting bagi China, menurut Mohammad Shafiq Hamdam, yang sebelumnya menjabat sebagai wakil penasihat keamanan mantan Presiden Ashraf Ghani.

Kepentingan mereka murni ekonomi dan politik, katanya kepada Street Signs Asia CNBC pada Jumat (10/9/2021).

Dia menambahkan bahwa Taliban dan pemerintah China memiliki sangat sedikit kesamaan selain menantang kehadiran AS di kawasan (dan) menantang sekutu NATO.

China tertarik pada sumber daya mineral Afghanistan senilai triliunan dolar yang berpotensi membantu Beijing meningkatkan pengaruh globalnya, menurut Hamdam, yang sebelumnya juga menjabat sebagai penasihat senior NATO di Afghanistan.

Dia menjelaskan bahwa China dapat memposisikan dirinya sebagai sumber alternatif bagi Taliban karena Afghanistan sangat membutuhkan bantuan ekonomi.

Menteri luar negeri China Wang Yi dilaporkan mengatakan pekan lalu Beijing akan menyediakan gandum senilai $31 juta, persediaan musim dingin, vaksin dan obat-obatan ke Afghanistan.

Setelah Taliban mengambil alih kekuasaan, sebagian besar aset negara di luar negeri dibekukan dan bantuan asing yang vital terhenti. Sementara kebutuhan mendesak akan investasi infrastruktur secara teoritis menjadikan Afghanistan sebagai tempat utama bagi Inisiatif Sabuk dan Jalan China yang luas, para ahli tidak yakin bahwa Beijing akan segera memasuki negara yang dilanda perang itu.

Artikel Asli