Ketakutan dengan Taliban, 400 Tentara Pasukan Khusus Afghanistan Bersembunyi

sindonews | Global | Published at 09/09/2021 11:59
Ketakutan dengan Taliban, 400 Tentara Pasukan Khusus Afghanistan Bersembunyi

KABUL - Ketakutan dengan Taliban , sekitar 400 tentara pasukan khusus Afghanistan yang dilatih Inggris memilih bersembunyi. Mereka telah memohon kepada London untuk dievakuasi.

Keberadaan ratusan tentara pasukan khusus Afghanistan yang digulingkan itu diungkap Rafi Hottak, 35, seorang mantan penerjemah untuk pasukan khusus Inggris di Afghanistan.

Hottak sekarang tinggal di Birmingham. Dia sedang menyusun daftar nama komando elite yang membutuhkan bantuan.

Dia berencana untuk menyajikan daftar tersebut kepada pemerintah Inggris dalam upaya untuk menekan para menteri untuk bertindak.

"Mereka telah melayani pemerintah Inggris selama 20 tahun, mereka layak mendapatkan kehidupan tanpa takut dibunuh," katanya, seperti dikutip Sky News , Kamis (9/9/2021).

Beberapa kelompok militer spesialis Afghanistan yang paling elite, dilatih oleh pasukan khusus Inggris, AS, dan negara-negara sekutu NATO lainnya, dikenal dengan tiga digit.

Salah satunyaCommando Force (CF) 333diyakini telah dibentuk oleh pasukan khusus Inggris hampir dua dekade lalu.

Anggotanya yang sangat terampil bertempur di seluruh Afghanistan, didukung oleh rekan-rekan Inggris mereka, sampai pasukan Inggris, AS, dan pasukan asing lainnya hengkang.

Rafi mengatakan mereka memainkan peran penting dalam operasi melawan target teroris dan Talibanmembantu menjaga jalan-jalan di Inggris tetap aman, serta meningkatkan keamanan di negara mereka sendiri.

"Pasukan khusus ini adalah garis depan melawan semua kelompok teroris itu," kata Rafi.

"Meninggalkan mereka, saya melihatnya sebagai kegagalan pemerintah Inggris, pengkhianatan terhadap para prajurit pemberani ini. Mereka layak menjalani kehidupan yang bermartabat dan aman."

Rafi sendiri terpaksa melarikan diri dari Afghanistan dan mencari suaka di Inggris pada 2011 setelah menerima ancaman dari Taliban karena pekerjaannya dengan militer Inggris.

Ayah dari tiga anak ini telah dilatih sebagai akuntan dan memulai bisnisnya sendiri.

Tapi pekerjaan hariannya telah mengambil kursi belakang sejak jatuhnya Kabul. Sekarang, Rafi bekerja dari pagi hingga larut malam, setiap hari, menjangkau kontak di Afghanistan dan menyusun daftarnya.

Selain sekitar 400 personel pasukan khusus Afghanistan, dia juga telah mengumpulkan nama-nama setidaknya 200 mantan penerjemah dan staf lain yang bekerja langsung untuk militer Inggris atau misi diplomatik Inggris di Afghanistan, yang juga menginginkan kehidupan baru di Inggris.

Pemerintah membuat skema untuk memberikan hak kepada mantan karyawan untuk pindah ke Inggris. Banyak yang diselamatkan melalui kebijakan penerbangan evakuasi.

Tetapi banyak orang yang belum menerima balasan atas permohonan mereka, permohonan mereka ditolak atau telah diterima tetapi tidak dapat datang ke bandara.

Rafi mengatakan siapa pun yang pernah bekerja untuk pasukan Inggristermasuk anggota pasukan khusus Afghanistanpantas diberi jalan yang aman ke Inggris.

Tapi dia sangat khawatir untuk pasukan komando Afghanistan dari CF-333.

"Taliban akan melihat mereka sebagai ancaman bagi rezim mereka dalam waktu dekat dan kemudian mereka akan diburu dan dibunuh," kata Rafi.

Mengingat kontak yang dia lakukan dengan mereka yang bersembunyi, dia berkata: "Setiap pesan yang saya terima adalah: 'Kami akan dibunuh, kami hidup dalam persembunyian, kami tidak berada di desa kami, kami tidak berada di rumah kami'.

"Salah satu pria itu mengatakan dalam dua minggu terakhir 'Saya telah berpindah-pindah kerabat dan keluarga yang berbeda'."

Selain hidup dalam ketakutan akan Taliban, banyak dari mereka juga tidak memiliki pekerjaan, yang berarti semakin sulit untuk memberi makan keluarga mereka.

"Salah satu penerjemah menjual sepedanya untuk mendapatkan makanan untuk keluarga selama beberapa hari. Begitulah situasinya," kata Rafi.

Ditanya tentang nasib mereka yang ditinggalkan Inggris, juru bicara Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan: "Kami akan terus melakukan semua yang kami bisa untuk mendukung mereka yang telah mendukung kami, dan komitmen kami kepada mereka yang memenuhi syarat untuk relokasi."

"Skema ARAP [Kebijakan Relokasi dan Bantuan Afghanistan] tetap terbuka untuk aplikasi dan kami akan terus mendukung mereka yang memenuhi syarat," kata kementerian tersebut.

Artikel Asli