Angkatan Darat Amerika Ternyata Bekerja untuk Tutup Biaya Penarikan Afghanistan

wartaekonomi | Global | Published at 09/09/2021 11:33
Angkatan Darat Amerika Ternyata Bekerja untuk Tutup Biaya Penarikan Afghanistan

Angkatan Darat Amerika Serikat bekerja untuk memastikan biaya penarikan dari Afghanistan tidak berdampak negatif terhadap kesiapannya dan bagaimana hal itu membentuk anggaran masa depannya.

Kami tidak membayangkan Penyambutan Operasi Sekutu ketika kami menyerahkan [Memorandum Tujuan Program untuk tahun fiskal 20]23, Sekretaris Angkatan Darat Christine Wormuth mengatakan kepada Defense News , Rabu (8/9/2021).

Karena itu, kami telah bekerja sama dengan [Kantor Menteri Pertahanan] dan Kongres untuk memastikan bahwa biaya kami ditanggung, tambahnya.

Operation Allies Welcome adalah misi semua pemerintah untuk memukimkan kembali warga Afghanistan yang rentan di AS yang membantu orang Amerika dalam operasi di negara asal mereka.

Angkatan Darat telah mampu mengamankan $400 juta dalam dolar yang diprogram ulang dari tempat lain dalam anggaran pertahanan, kata Wormuth, dan OSD sedang berbicara dengan staf kongres sekarang untuk mencari $1 miliar lagi dalam pemrograman ulang.

Sementara Angkatan Darat bekerja dengan rajin untuk memastikan biayanya tercakup, "seperti yang kita ketahui dari tahun ini, terus terang, tantangan tahun pelaksanaan bisa sangat mengganggu," kata Wormuth, mencatat contoh tanggapan Garda Nasional Angkatan Darat AS terhadap 6 Januari Kerusuhan Capitol Hill, yang "memiliki tagihan yang sangat besar."

Pentagon dapat memperoleh dana tambahan dari Kongres untuk menutupi biaya tersebut, "tetapi kami khawatir tentang apa yang bisa dilakukan untuk pelatihan Garda," kata Wormuth.

Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal James McConville menambahkan, selama wawancara yang sama, bahwa dia memasukkan pengganti $1 miliar untuk biaya perang langsung dan abadi yang tak terduga dan operasi kontingensi tanah air dalam daftar persyaratan yang tidak didanai FY22 yang dikirim ke Kongres, karena pendanaan masa perang tidak lagi terpisah dari dana anggaran dasar.

Dalam daftar keinginannya, McConville mengatakan bahwa akhir dari Operation Freedom's Sentinel pada akhir FY21 tidak akan menghasilkan penghematan biaya langsung dan bahwa Angkatan Darat akan membutuhkan tambahan $470,4 juta untuk menutupi potensi biaya perang yang bertahan lama dan langsung.

Layanan tersebut menginginkan tambahan $570 juta untuk mendukung operasi kontingensi tanah air, yang tidak dapat didukung oleh garis pendanaan utama Angkatan Darat sebesar $173 miliar pada TA22 juga, menurut daftar tersebut.

Seluruh permintaan anggaran Angkatan Darat FY22 adalah pengurangan $3,6 miliar dari apa yang telah disetujui oleh Kongres pada FY21.

Kebutuhan tambahan dana darurat perang dan tanah air diperlukan, kata McConville, karena kami mengidentifikasi beberapa persyaratan biaya darurat untuk domestik dan global, kami telah melihat bahwa setiap tahun Kami memiliki kebakaran hutan, kami memiliki badai, kami memiliki Garda Nasional komitmen dan ini sangat sulit untuk diantisipasi beberapa tahun ke depan dan itu adalah hal yang sama di luar negeri.

Divisi Lintas Udara ke-82 yang dikerahkan ke Kabul untuk membantu penarikan adalah contoh utama dari itu, tambahnya.

"Pasukan kami akan pergi ke mana mereka harus pergi," kata McConville.

Angkatan Darat juga telah "sangat berhati-hati," kata Wormuth, "untuk memastikan bahwa kami mengelola kemampuan kami untuk mempertahankan kesiapan kami, bahkan saat kami memberikan semua dukungan ke tempat yang aman sebagai bagian dari Operasi Selamat Datang Sekutu, jadi saya senang untuk melaporkan bahwa kita tidak akan melihat dampak negatif pada kesiapan.

Layanan ini bekerja untuk memastikan bahwa mereka merotasi pasukan yang mendukung berbagai tempat berlindung yang aman di berbagai instalasi di seluruh negeri, katanya.

Kami yakin kami akan dapat mengelola ini, bahkan ketika kami, tentu saja, bekerja sama dengan [Departemen Keamanan Dalam Negeri], sebagai agen federal utama, untuk memastikan bahwa misi tidak berlanjut. untuk jangka waktu yang sangat lama, kata Wormuth.

Artikel Asli