Pemimpin Kudeta Guinea Angkat Gubernur Militer

republika | Global | Published at 09/09/2021 11:34
Pemimpin Kudeta Guinea Angkat Gubernur Militer

REPUBLIKA.CO.ID, KIGALI -- Pemimpin kudeta Guinea menempatkan perwira militer di bagian atas dari delapan wilayah negara dan berbagai distrik administratif pada Selasa (7/9), melambangkan semangat mereka untuk mengkonsolidasikan kekuasaan.

Televisi RTG menyiarkan cuplikan Jenderal Aboubacar Diakite, yang mengambil alih dari gubernur sipil Sadou Keita di Kankan, wilayah yang diketahui telah menggulingkan kubu pemilihan Presiden Alpha Conde. Keita menggambarkan penggantiannya oleh jenderal angkatan darat sebagai momen suka dan duka.

Di Provinsi Labe, yang terletak di utara negara itu, tentara menurunkan foto Conde dari dinding kantor Gubernur Elhadj Madifing Diane setelah jabatannya diserahkan kepada seorang perwira militer. Junta militer yang menggulingkan Conde berjanji pada Senin (6/9) untuk membentuk pemerintah persatuan nasional dan meyakinkan bahwa tidak akan ada balas dendam atau perburuan terhadap mantan pejabat pemerintah.

Militer telah meminta jaksa agung untuk membebaskan tahanan politik. Conde digulingkan dan ditahan Ahad lalu oleh tentara yang dipimpin oleh Kolonel Mamadi Doumbouya, yang mengumumkan pengambilalihan dan pembubaran Majelis Nasional dan konstitusi melalui televisi negara.

Conde, 83 tahun, terpilih kembali untuk masa jabatan ketiga pada Oktober 2020 dalam pemilihan umum yang diwarnai kekerasan. Dia pertama kali berkuasa pada 2010 dalam pemungutan suara yang dianggap sebagai pemilihan demokratis pertama sejak bekas jajahan Prancis itu memperoleh kemerdekaan.

Komunitas Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat (ECOWAS) dijadwalkan bertemu pada Rabu untuk membahas situasi di Guinea. ECOWAS mengecam pengambilalihan kekuasaan oleh militer dan mengancam akan memberikan sanksi.

Artikel Asli