Bikin Terenyuh, Orang Yahudi Terakhir Afghanistan Pergi Setelah Taliban Berkuasa

wartaekonomi | Global | Published at 09/09/2021 11:11
Bikin Terenyuh, Orang Yahudi Terakhir Afghanistan Pergi Setelah Taliban Berkuasa

Anggota terakhir komunitas Yahudi Afghanistan telah meninggalkan negara itu. Zebulon Simentov, yang tinggal di sebuah sinagog bobrok di Kabul terus menjaga halal dan berdoa dalam bahasa Ibrani.

Dia mengalami perang selama beberapa dekade ketika komunitas Yahudi berusia berabad-abad di negara itu dengan cepat menyusut. Namun pengambilalihan Taliban bulan lalu tampaknya menjadi yang terakhir.

1000.jpeg

Moti Kahana, seorang pengusaha Israel-Amerika yang menjalankan kelompok keamanan swasta yang mengorganisir evakuasi, mengatakan kepada Associated Press pada Rabu (8/9/2021) bahwa Simentov yang berusia 62 tahun dan 29 tetangganya, hampir semuanya wanita dan anak-anak, telah diambil ke "negara tetangga".

Kahana mengatakan Simentov, yang pernah hidup di bawah pemerintahan Taliban sebelumnya, tidak mengkhawatirkan mereka. Tapi Kahana memperingatkan dia bahwa dia berisiko diculik atau dibunuh oleh kelompok Negara Islam yang jauh lebih radikal. Dia mengatakan tetangga Simentov juga mendesaknya untuk pergi, sehingga anak-anak mereka dapat bergabung dengannya di bus keluar.

Penyiar publik Kan Israel menayangkan rekaman evakuasi, menunjukkan sebuah bus penuh orang bepergian melintasi apa yang tampak seperti Afghanistan, dengan semua wajah kabur kecuali wajah Simentov.

Mereka bergabung dengan eksodus puluhan ribu warga Afghanistan yang telah melarikan diri sejak Taliban menyapu seluruh negeri bulan lalu. AS dan sekutunya mengorganisir pengangkutan udara besar-besaran pada hari-hari terakhir perang 20 tahun, tetapi para pejabat mengakui bahwa hingga 200 warga Amerika, serta ribuan warga Afghanistan yang telah membantu upaya perang, tertinggal.

Kahana mengatakan kelompoknya menjangkau otoritas AS dan Israel untuk menemukan rumah permanen bagi Simentov, yang istri dan anak-anaknya tinggal di Israel. Selama bertahun-tahun, Simentov menolak untuk menceraikan istrinya di bawah hukum Yahudi, yang dapat membuka dirinya terhadap akibat hukum di Israel. Kahana mengatakan dia membujuknya untuk memberikan perceraian dan telah menyusun dokumen.

"Itu adalah dua minggu menjadi psikiater, psikiater, berbicara dengannya seperti 10 kali sehari, dan tetangganya pada saat yang sama untuk menerjemahkan," kata Kahana.

Manuskrip Ibrani yang ditemukan di gua-gua di Afghanistan utara menunjukkan komunitas Yahudi yang berkembang ada di sana setidaknya 1.000 tahun yang lalu.

Pada akhir abad ke-19, Afghanistan adalah rumah bagi sekitar 40.000 orang Yahudi, banyak dari mereka adalah orang Yahudi Persia yang melarikan diri dari konversi paksa di negara tetangga Iran. Penurunan komunitas dimulai dengan eksodus ke Israel setelah pembentukannya pada tahun 1948.

Dalam sebuah wawancara dengan Associated Press pada 2009, Simentov mengatakan keluarga Yahudi terakhir pergi setelah invasi Soviet 1979.

Selama beberapa tahun ia berbagi gedung sinagoga dengan satu-satunya orang Yahudi lainnya di negara itu, Isaak Levi, tetapi mereka saling membenci dan bermusuhan selama pemerintahan Taliban sebelumnya dari tahun 1996 hingga 2001.

1000.jpeg

Pada satu titik, Levi menuduh Simentov melakukan pencurian dan mata-mata. dan Simentov membalas dengan menuduh Levi menyewakan kamar untuk pelacur, tuduhan yang dibantahnya, The New York Times melaporkan pada tahun 2002. Taliban menangkap kedua pria itu dan memukuli mereka, dan mereka menyita gulungan Taurat kuno sinagoge, yang hilang setelah Taliban didorong dari kekuasaan dalam invasi pimpinan AS tahun 2001.

Ketika teman serumahnya yang berusia 80 tahun meninggal pada 2005, Simentov mengatakan dia senang bisa menyingkirkannya.

Wartawan yang mengunjungi Simentov selama bertahun-tahun - dan membayar biaya selangit yang dia kenakan untuk wawancara - menemukan seorang pria gemuk yang menyukai wiski, yang memelihara ayam hutan peliharaan dan menonton TV Afghanistan. Dia mengamati pembatasan diet Yahudi dan menjalankan toko kebab.

Lahir di kota barat Herat pada tahun 1959, dia selalu bersikeras bahwa Afghanistan adalah rumahnya.

Samir Khan, seorang tetangga yang menjalankan toko kelontong kecil dan telah mengenal Simentov selama 10 tahun terakhir, mengatakan dia menghilang sekitar satu setengah minggu yang lalu. Khan mengatakan dia hanya mengetahui kepergian Simentov ketika dia melihatnya di media sosial.

Taliban, seperti kelompok militan Islam lainnya, memusuhi Israel tetapi menoleransi komunitas Yahudi yang sangat kecil di negara itu selama pemerintahan mereka sebelumnya. Selain dari perseteruan, satu-satunya saat mereka datang mengetuk adalah ketika mereka melihat bahwa wanita Muslim dalam burqa sering terlihat mengunjungi Levi.

Ketika mereka menangkap Levi sebentar, dia menjelaskan bahwa dia memiliki bisnis yang menjual jimat kepada wanita yang ingin hamil anak laki-laki atau yang menentang suami mereka mengambil istri lain, sebagaimana diperbolehkan menurut hukum Islam.

Taliban membebaskannya.

Artikel Asli