Erdogan Sikapi Pejabat Garis Keras Taliban yang Duduki Kabinet Baru Afghanistan

wartaekonomi | Global | Published at 09/09/2021 10:15
Erdogan Sikapi Pejabat Garis Keras Taliban yang Duduki Kabinet Baru Afghanistan

Ketika Taliban baru saja mengumumkan kabinet sementara untuk Afghanistan, Turki dengan hati-hati memantau perkembangan di negara itu, kata Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada Selasa (7/9/2021).

Seperti yang Anda ketahui, saat ini, sulit untuk menyebutnya permanen, tetapi kabinet sementara telah diumumkan, kata Erdogan, menanggapi dengan hati-hati pemerintah baru yang diumumkan oleh Taliban, dikutip laman Hurriyet Daily News , Kamis (9/9/2021).

Kami tidak tahu berapa lama kabinet sementara ini akan bertahan. Yang harus kita lakukan adalah mengikuti proses ini dengan hati-hati, tambahnya, berbicara pada konferensi pers bersama dengan Felix Tshisekedi, mitranya dari Republik Demokratik Kongo, yang mengunjungi ibu kota Turki, Ankara.

Tentang operasi masa depan bandara di Kabul, ibu kota Afghanistan, Erdogan mengatakan Turki telah mengambil pendekatan positif sejak awal, tetapi perkembangan seperti itu belum konkret.

Kami telah mengambil pendekatan positif terhadap pengoperasian bandara Kabul. Pada titik yang kami capai, perkembangan positif itu belum ada. Kami telah mempertahankan pendekatan positif kami, dan kami melakukannya, katanya.

Menyusul keputusan Turki untuk menarik pasukannya yang dikerahkan di bandara, Taliban menuntut bantuan pemerintah Turki untuk melanjutkan operasi bandara melalui sarana sipil.

Turki bekerja sama dengan Qatar dan Amerika Serikat tentang pengoperasian bandara Kabul dan sedang dalam pembicaraan dengan Taliban, Menteri Luar Negeri Mevlt avu?o?lu mengatakan pada 6 September, menambahkan bahwa keamanan di bandara adalah masalah utama.

Sebanyak 19 teknisi Turki berada di Kabul, mengadakan pembicaraan dengan Qatar tentang bandara, katanya.

Turki telah mengatakan kepada Taliban bahwa mereka tidak akan mengambil bagian dalam misi bandara kecuali unitnya terlibat dalam keamanan. Menteri mengatakan Taliban dapat memastikan keamanan di luar bandara, tetapi mereka akan membutuhkan mekanisme yang lebih andal di dalam.

Taliban pada hari Selasa mengumumkan "pemerintah sementara" di Afghanistan yang akan dipimpin oleh Mullah Mohammad Hasan Akhund. Pemerintah sementara Taliban diambil secara eksklusif dari barisan loyalis mereka sendiri, dengan kelompok garis keras yang mapan di semua pos utama dan tidak ada wanita -meskipun sebelumnya telah berjanji untuk membentuk pemerintahan inklusif untuk semua warga Afghanistan.

Mullah Yaqoob, putra pendiri Taliban dan mendiang pemimpin tertinggi Mullah Omar, diangkat menjadi menteri pertahanan, sedangkan posisi menteri dalam negeri diberikan kepada Sirajuddin Haqqani, pemimpin jaringan Haqqani yang ditakuti. Salah satu pendiri Abdul Ghani Baradar, yang mengawasi penandatanganan perjanjian penarikan AS pada tahun 2020, diangkat sebagai wakil perdana menteri.

Pengumuman itu datang sehari setelah kelompok itu mengatakan mereka telah mengambil kendali penuh atas negara itu, menyusul pengambilalihan kilat mereka atas sebagian besar wilayahnya bulan lalu.

Artikel Asli