Sejarah Serangan Korban Massal: Kelompok Teroris di Bawah Payung Taliban

wartaekonomi | Global | Published at 09/09/2021 10:01
Sejarah Serangan Korban Massal: Kelompok Teroris di Bawah Payung Taliban

Jaringan Islam Sunni Haqqani didirikan pada 1970-an, memerangi rezim Afghanistan yang didukung Soviet pada 1980-an, dan kemudian memelopori penggunaan bom bunuh diri di Afghanistan yang menewaskan dan melukai ribuan tentara Amerika, koalisi, dan Afghanistan.

Serangan profil tinggi termasuk bom bunuh diri di Hotel Serena Kabul pada 2008 dan pengepungan 20 jam di kompleks kedutaan AS di Kabul pada 2011 yang menewaskan 16 warga Afghanistan.

Penting untuk dicatat bahwa sementara beberapa perwakilan Taliban mengatakan kelompok itu akan lebih berdamai sekarang daripada di masa lalu dan akan mematuhi norma-norma internasional tertentu, kelompok itu sendiri bukanlah monoli. Sebaliknya, itu terdiri dari banyak faksi dengan berbagai tingkat ekstremisme dan kecenderungan untuk mendukung kelompok teroris lainnya.

Dan sementara saingan utama Taliban adalah ISIS-K, atau Negara Islam Khorasan, ada hubungan antara ISIS-K dan jaringan Haqqani, menurut Sajjan Gohel, direktur keamanan internasional di Asia-Pacific Foundation.

Faktanya, ada konvergensi taktis dan strategis antara ISIS-Khorasan dan Haqqani, jika bukan keseluruhan Taliban, tulis Gohel dalam sebuah kolom opini untuk majalah Foreign Policy pada akhir Agustus.

Taliban terdiri dari beberapa faksi, masing-masing dengan kepemimpinan, struktur, dan kendali mereka sendiri atas wilayah Afghanistan, katanya.

Saya pikir Anda sedang melihat situasi di mana tidak peduli jenis pemerintahan apa yang akan kita miliki di Afghanistan, risiko terorisme akan meningkat hanya karena Anda memiliki Taliban yang memegang kendali, kata Michael Kugelman, wakil direktur Program Asia di Wilson Center, mengatakan kepada CNBC , Rabu (8/9/2021).

Taliban tidak dikenal karena berusaha menolak ruang bagi mitra militannya di negara itu, kecuali ISIS-K, yang merupakan saingan mereka, sambung Kugelman.

haqqani-690_090418065429.jpg

"Tapi mari kita perjelas di sini," tambahnya. Anda akan memiliki beberapa anggota jaringan Haqqani yang telah terlibat dalam beberapa serangan teroris yang paling banyak memakan korban di Afghanistan selama bertahun-tahun dan beberapa dari para pemimpin ini akan menduduki posisi teratas ini, termasuk kementerian dalam negeri, dan jelas itu adalah penyebab utama keprihatinan, tidak peduli bagaimana Anda mengirisnya.

Kelompok teroris di bawah payung Taliban

Haibatullah Akhundzada, pemimpin Taliban sejak pendahulunya tewas dalam serangan pesawat tak berawak pada 2016, akan tetap menjadi otoritas tertinggi atas urusan agama, politik, dan militer kelompok itu.

Seorang ulama garis keras yang putranya adalah seorang pelaku bom bunuh diri, Akhundzada telah bersumpah bahwa pemerintah baru akan mengejar pemerintahan Syariah.

Muhammad Hassan Akhund, menteri luar negeri Afghanistan sebelum invasi AS tahun 2001, telah ditunjuk sebagai perdana menteri.

Pemerintah yang diluncurkan hari ini mencakup konstelasi garis keras dalam kepemimpinan Taliban, Peter Michael McKinley, mantan duta besar AS untuk Afghanistan, mengatakan kepada CNBC pada Rabu (8/9/2021).

McKinley mencatat bahwa FBI memiliki hadiah jutaan dolar di Haqqani untuk tindakan terorisme terhadap pasukan dan warga sipil dan bahwa posisi menteri pertahanan diberikan kepada Mullah Mohammad Yaqoob, putra mendiang pendiri Taliban, Mullah Omar.

Jadi, jika Taliban ingin mengirim pesan kepada komunitas internasional bahwa mereka ingin mengambil langkah berbeda dari pemerintah yang dipimpinnya antara tahun 1996 dan 2001, ini bukan awal yang terbaik.

Departemen Luar Negeri telah mengulangi keprihatinannya tentang catatan beberapa orang dalam pemerintahan baru Afghanistan dan mengulangi harapannya bahwa Afghanistan tidak akan mengancam negara lain dan akan mengizinkan akses kemanusiaan ke negara itu.

Ketakutan utama di masyarakat internasional, kata Nader Nadery, anggota senior Tim Negosiasi Perdamaian Afghanistan, adalah konsolidasi kekuatan semua kelompok teroris [di bawah] payung Taliban dan ruang yang disediakan Taliban. untuk mereka."

Mengingat semua ini, bagaimanapun, ada "banyak perhitungan yang harus mereka buat dalam menanggapi krisis kemanusiaan yang muncul" di negara itu, kata McKinley. Dan untuk itu, mereka akan membutuhkan uang.

Dengan ekonomi yang sangat bergantung pada bantuan dan pemerintah yang 80% didanai oleh donor Barat, Taliban harus mempertimbangkan setidaknya beberapa kekhawatiran internasional, katanya.

Jadi, tanda-tanda pembukaan tidak menggembirakan, tetapi kami harus bekerja dengan apa yang akan terjadi di hari-hari berikutnya dalam hal tindakan nyata.

Artikel Asli