Ideologi Taliban Ternyata Memiliki Akar yang Mengejutkan di India yang Mayoritas Hindu

wartaekonomi | Global | Published at 09/09/2021 09:19
Ideologi Taliban Ternyata Memiliki Akar yang Mengejutkan di India yang Mayoritas Hindu

Ratusan pria muda dengan tunik putih bersih dan kopiah duduk bersila di ruang kelas yang dikelilingi serambi, mempelajari teks-teks Islam. Dari menara marmer di atas mereka, selusin suara melantunkan ayat Al-Qur'an serempak.

Mereka mulai dan berhenti dalam putaran, bergema seperti meriam melintasi lanskap becak, kedai teh, dan saluran pembuangan terbuka yang berantakan.

Di sinilah ideologi Taliban didirikan. Ini bukan Afganistan, juga bukan Timur Tengah. Ini bahkan bukan negara mayoritas Muslim. Ini adalah kota kecil di India sekitar 100 mil sebelah utara ibu kota, New Delhi. Sebagaimana NPR dalam artikelnya mengulas akar dari ideologi Taliban yang saat ini ada, dikutip Kamis (9/9/2021).

Lebih dari 150 tahun yang lalu, di sinilah para cendekiawan Muslim memulai sebuah seminari yang juga menjadi jalinan politik pada masa itu. Seminari Darul Uloom Deoband, yang didirikan pada tahun 1866, mengajarkan bahwa dengan kembali ke prinsip-prinsip inti Islam, Muslim India dapat melawan pemerintahan kolonial Inggris. Kurang dari satu dekade sebelumnya, mahkota Inggris telah mengambil alih India dari East India Company. Mughal Muslim penguasa sebelumnya telah ditaklukkan.

"Inggris telah mengambil alih. Kemuliaan Muslim telah memudar. Jadi ada semacam keadaan putus asa dalam diri Muslim," kata Luv Puri, seorang peneliti, penulis dan kolumnis. "Kemudian mereka memutuskan sudah waktunya untuk mendapatkan kembali kejayaan Islam. Dan mari kita mulai sebuah gerakan."

Gerakan yang mereka mulai dikenal sebagai Deobandi Islam. Para penganutnya kemudian bergabung dengan perjuangan kemerdekaan Mahatma Gandhi. Setelah pemisahan India, mereka menyebar ke seluruh Asia Selatan dan mendirikan seminari, atau madrasah, mengajarkan versi Islam yang keras khususnya di sepanjang perbatasan Pakistan-Afghanistan.

Dan di sanalah mereka mendidik siswa mereka yang paling terkenal: Taliban.

ldeoband-25-_custom-8df3c7516c48c06d335956518426b0006f65e303-s800-c85.webp

Akar Taliban sebenarnya ada di negara mayoritas Hindu

Almarhum pendiri Taliban, Mullah Mohammad Omar, lulus dari seminari Deobandi di Pakistan, bersama dengan beberapa pemimpin Taliban lainnya. Tapi sementara penguasa baru Afghanistan menyebut diri mereka Deobandi, ulama di sini di tempat kelahiran Deobandi Islam sangat ingin menjauhkan diri dari Taliban, bahkan jika mereka kadang-kadang memuji mereka.

"Taliban mengatakan mereka melakukan apa yang kami lakukan di India. Cara kami mengusir Inggris dari India, itulah yang dilakukan Taliban di Afghanistan. Mereka mengusir orang luar: pertama Rusia, lalu Amerika," Maulana Arshad Madani, 80 tahun kepala sekolah Darul Uloom, mengatakan kepada NPR di kediamannya tepat di luar gerbang batu bata berhias dinding seminari itu. "Apa yang mereka katakan benar."

Tetapi Madani dan semua orang yang ditemui NPR di Deoband menolak kontak apa pun dengan Taliban dan tampak tidak nyaman dengan hubungan apa pun dengan mereka.

"Mereka menyebut diri mereka Deobandi, tetapi 99% dari Taliban bahkan tidak pernah mengunjungi India. Kami tidak memiliki hubungan dengan mereka," kata Madani. "Taliban mengatakan ide panduan kami -untuk tidak diperbudak oleh siapa pun- berasal dari seorang sarjana Deobandi yang telah pergi [ke Pakistan dan Afghanistan]. Selain itu, tidak ada hubungannya."

ldeoband-14-_custom-d263dc86f90c259ec04f00307807721420cc79b9-s800-c85.webp

Para ahli mengatakan dia benar, bahwa versi Islam Taliban menyimpang dari gerakan Deobandi yang asli di tahun-tahun terakhir abad ke-20.

[versi] Deobandi India adalah klasik, sedangkan yang di Pakistan dan Afghanistan adalah neo-Deobandi, jelas Soumya Awasthi, pakar keamanan di Vivekananda International Foundation, sebuah wadah pemikir di New Delhi. "Saya menyebutnya 'neo-Deobandi' karena ia menyimpang dari ajaran Islam Deobandi yang sebenarnya. Ia memiliki aliran Wahhabisme di dalamnya," katanya.

Wahhabisme adalah gerakan ultrakonservatif lain dalam Islam Sunni, dinamai untuk teolog Saudi abad ke-18 Muhammad ibn Abdul Wahhab. Ini adalah versi Islam yang diabadikan dalam hukum Saudi dan dipraktikkan di sana hari ini.

Setelah revolusi Iran pada 1979, Arab Saudi khawatir bahwa dunia Muslim akan didominasi oleh negara Syiah Iran. Jadi mereka mulai mendanai Pakistan [mayoritas Sunni] untuk menjalankan madrasah ini di perbatasan [Afghanistan] mereka, kata Awasthi. Perlahan-lahan budaya Wahhabi masuk ke dalam Islam Deobandi.

Pengaruh Wahhabi tumbuh di Pakistan dan Afghanistan sepanjang tahun 1980-an, ketika Central Intelligence Agency (CIA) dan Arab Saudi sama-sama menyalurkan senjata ke kelompok gerilya mujahidin yang memerangi pendudukan Soviet di Afghanistan, selama Perang Dingin.

Seiring waktu, aliran Deobandi Islam yang berbeda dipengaruhi oleh politik yang berbeda dari negara-negara di mana mereka berkembang: aliran yang diresapi Wahhabi, yang dipraktikkan oleh Taliban, yang pengikutnya telah menyerang Muslim yang lebih moderat dan orang-orang dari agama lain, dan aliran Deobandi yang asli, ketegangan, yang telah ada dengan sangat damai di India selama lebih dari 150 tahun.

ldeoband-92-_custom-11852404926e0f0e7937cbced8b03b55f049cae3-s800-c85.webp

Apa yang diajarkan seminari Deobandi hari ini

Saat ini, seminari Darul Uloom Deoband memiliki lebih dari 4.000 siswa semuanya laki-laki. Mereka kebanyakan dari India, tetapi ada beberapa siswa asing dari negara-negara mayoritas Muslim, termasuk Malaysia dan Indonesia, meskipun pembatasan perjalanan virus corona baru-baru ini membuat pendaftaran mereka menjadi sulit. (Dan sementara ribuan mahasiswa Afghanistan belajar di universitas-universitas sekuler India, sejak tahun 2001 pihak berwenang India telah memberikan sangat sedikit, jika ada, visa kepada mahasiswa Afghanistan yang ingin belajar di Deoband.)

Kurikulum berfokus pada Al-Qur'an, teks-teks tentang kehidupan Nabi Muhammad dan ucapan-ucapan yang dikaitkan dengannya, bahasa dan sastra Arab, dan hukum Islam, serta geografi dan sejarah. Siswa mengikuti program studi delapan tahun, dalam bahasa Arab, setelah itu mereka dapat melanjutkan ke studi pascasarjana untuk gelar master dalam bidang teologi, sastra, dan topik lainnya.

Seperti semua madrasah, sekolah-sekolah ini, pertama dan terutama, adalah lembaga pendidikan tinggi Islam, Brannon Ingram, seorang ahli Deobandi Islam dan seorang profesor studi agama di Northwestern University di Illinois, menulis dalam email ke NPR . "Beberapa [juga] mengajar kursus dalam bahasa Inggris dan mata pelajaran profesional modern. Mereka tidak 'mengajarkan' jihad, meskipun teks-teks klasik yang dibaca siswa pasti akan membahas mata pelajaran itu."

Di kampus, tampak seperti universitas lain: Mahasiswa berkeliaran berkelompok, dari asrama hingga ruang makan. Ada perpustakaan baru yang besar. Bahkan ada lonceng di antara kelas, meskipun dibunyikan dengan tangan, dengan palu, di atas gong besar yang tergantung di halaman.

ldeoband-19-_custom-cc705a8cfbf68441aa4a7f8aa12e6b9c70a5884d-s800-c85.webp

Namun, beberapa hobi remaja yang khas tidak ada.

Musik itu haram [dilarang] dalam Islam, jadi saya tidak menyukainya, kata seorang mahasiswa berusia 24 tahun bernama Aman Azeem. (Ada beberapa tradisi musik kebaktian dalam Islam, dan para cendekiawan Islam terbagi atas jenis musik mana yang diperbolehkan. Beberapa sekte ultrakonservatif, termasuk Taliban, telah berusaha untuk melarang musik sekuler sambil mengizinkan pembacaan Al-Qur'an, bahkan yang melodis.)

Azeem mengatakan dia datang ke Deoband untuk mencari bentuk Islam yang lebih murni daripada yang dia besarkan di New Delhi, di mana terdapat banyak sekte Muslim.

Dalam sebuah forum diskusi di situs web seminari, para administrator mengutip dari sebuah fatwa, atau pendapat hukum Islam, yang menyebutnya "sama sekali tidak diinginkan bagi perempuan untuk mengendarai mobil atau sepeda." Di forum lain, seorang wanita Muslim menulis kepada dewan seminari meminta nasihat tentang apakah dia diperbolehkan, di bawah aturan Islam, untuk mencabut alisnya. Administrator menjawab bahwa itu "melanggar hukum," dengan mengatakan bahwa Nabi Muhammad "telah mengutuk wanita yang mencukur bulu wajah mereka."

Beberapa kebijakan Deobandi mungkin tampak memiliki banyak kesamaan dengan kebijakan Wahhabi, kata Ingram. "Mereka tentu saja menyerang rata-rata orang sebagai 'murni' atau bahkan 'puritan,'" jelasnya. Tetapi ada lebih banyak perbedaan daripada persamaan di antara keduanya. Mungkin perbedaan yang paling signifikan adalah bahwa Wahabi sebagian besar menolak tasawuf [suatu bentuk mistik Islam] secara langsung, sedangkan Deobandis telah memeluk tasawuf, bahkan menganggapnya sebagai bagian penting dari sufisme. bagaimana seseorang menjadi seorang Muslim yang saleh dan taat.

Di Darul Uloom, biaya kuliah gratis. Seminari tidak menerima dana negara, dan semua uangnya berasal dari sumbangan.

"Penggalangan dana dilakukan dengan Muslim biasa - kelas plebeian - dan mereka bangga akan hal itu. Ini adalah akar rumput. Ini memiliki daya tarik kelas bahkan sekarang," kata Puri, peneliti dan penulis, yang telah mempelajari dan menulis tentang komunitas Deobandi India.

Banyak lulusan Deoband yang menjalankan mesjid atau madrasah mereka sendiri, tetapi beberapa juga mengambil profesi sekuler seperti dokter, pengacara atau pengusaha. Setidaknya satu adalah anggota parlemen India. Yang lain telah bergabung dengan pegawai negeri.

ldeoband-68-_custom-c93fd30d29d0f06a35401cfabe0af7b89f0ac8f9-s800-c85.webp

Kekhawatiran bahwa hubungan apa pun dengan Taliban dapat membahayakan Muslim India

Terlepas dari perbedaan kontemporer mereka, hubungan Taliban dengan Deoband membuat banyak Muslim di India gelisah.

Mereka sudah terkepung. India saat ini diperintah oleh partai nasionalis Hindu yang dituduh melakukan diskriminasi dan memicu kekerasan terhadap Muslim. Dalam beberapa tahun terakhir, terjadi peningkatan serangan terhadap minoritas India, terutama Muslim.

Tidak jauh dari seminari Darul Uloom, terselip di balik halaman tak beraspal, adalah kantor tak bertanda yang digunakan oleh kelompok ekstremis Hindu. Di dalamnya duduk seorang pemimpin lokal mengenakan syal jingga jingga dan membawa tilak - garis tradisional Hindu dari pasta merah yang ditandai di dahinya.

Darul Uloom harus ditutup, dan ulama di sana harus diselidiki. Itu yang saya tuntut dari pemerintah, kata Vikas Tyagi, seorang pejabat lokal dari Bajrang Dal, sebuah organisasi Hindu yang melobi perlindungan sapi ( dianggap suci dalam agama Hindu), pencegahan pernikahan Hindu-Muslim dan pengusiran misionaris Kristen dari India. Ia juga telah meluncurkan kampanye nasional untuk meningkatkan kesadaran akan terorisme Islam. Dan anggota kelompok itu telah ditangkap sehubungan dengan serangan terhadap Muslim India.

Selama bertahun-tahun, Tyagi telah menulis surat kepada pemerintah India, menuntut penutupan Darul Uloom. Dia juga melobi untuk mengubah nama Deoband, kampung halamannya, menjadi Devvrand sebuah kata dari kitab suci Hindu.

Tahun ini, pemerintah mengatakan akan membuka pusat anti-terorisme di Deoband. Seorang pembantu menteri kepala negara bagian sekitarnya, yang adalah seorang pendeta Hindu, secara keliru menyebut hubungan daerah itu dengan "kebiadaban Taliban" sebagai alasan pusat baru itu, yang belum dibangun.

Bagi Tyagi, hanya dugaan adanya hubungan dengan Taliban memperkuat kecurigaannya yang sudah lama ada tentang tetangga Muslimnya.

"Pusat [anti-terorisme] ini harus mengawasi Darul Uloom. Mereka yang bersekongkol melawan negara harus diawasi," katanya kepada NPR dalam sebuah wawancara di kantornya.

Bagaimana sebagian besar Muslim India telah lolos dari radikalisasi

Namun, pusat anti-terorisme di Deoband mungkin tidak diperlukan. Karena sementara radikal Islam menyerang India, kebanyakan dari mereka datang dari luar negeri. Sangat sedikit yang berasal dari komunitas Deobandi setempat.

"Kurang lebih, mereka lolos dari gelombang radikalisasi [Islamis]. Mungkin ada satu atau dua insiden, tapi tidak merajalela. Jauh lebih disiplin," kata peneliti Puri. "Ada banyak kehati-hatian, bagaimana seminari-seminari ini dijalankan. Jelas mereka adalah warga negara India yang taat hukum."

India yang mayoritas Hindu adalah rumah bagi hampir 200 juta Muslim salah satu populasi Muslim terbesar di dunia. Ini adalah bukti pluralisme dan demokrasi India bahwa hanya sedikit dari mereka yang telah diradikalisasi, kata Puri. "Ini adalah kisah sukses nyata yang sedikit dibahas," katanya.

ldeoband-45-_custom-775716dfed866ad3091154d849b7617030082b98-s800-c85.webp

Dari sedikit orang India yang bergabung dengan kelompok Islam radikal, sebagian besar diyakini telah melakukannya di luar negeri, di negara-negara Teluk, misalnya. Pada tahun 2016, sekelompok orang India dari negara bagian selatan Kerala secara sukarela berjuang untuk kelompok Negara Islam. Namun sebagian dari mereka adalah pemeluk agama Hindu dan Kristen yang masuk Islam. Beberapa dari mereka diradikalisasi di luar negeri, dan lainnya di Kerala lebih dari 1.600 mil dari seminari Darul Uloom di Deoband.

Alih-alih menjadi ancaman bagi keamanan India, Puri dan analis lain mengatakan Muslim Deobandi India bahkan mungkin bisa membantu bernegosiasi dengan Taliban.

Lawan bicara Taliban?

Selain Amerika Serikat, India juga menghabiskan 20 tahun terakhir mencoba membangun demokrasi di Afghanistan. Itu menghabiskan $3 miliar untuk membangun jalan-jalan Afghanistan, sekolah-sekolah perempuan dan klinik-klinik. Pejabat India dan Afghanistan keduanya mengatakan mereka ingin menyelamatkan investasi tersebut. Dan India khawatir dengan kehadiran militan Pakistan di Afghanistan, yang pernah menyerang India sebelumnya.

Untuk semua alasan itu, India memiliki kepentingan dalam keamanan masa depan Afghanistan. Para diplomat India diyakini telah menjalin kembali saluran komunikasi dengan Taliban beberapa bulan lalu, meskipun India baru bulan lalu mengkonfirmasi pembicaraan langsung dengan kelompok itu di Doha, Qatar.

Awasthi, pakar keamanan, mengatakan mengapa tidak menyertakan sarjana Deobandi dari India dalam pembicaraan itu?

"Kita harus menggunakan pemimpin agama kita untuk berinteraksi. Kita bisa memainkan peran positif dalam menenangkan Taliban," katanya. "Kami dapat membantu mereka mengubah silabus mereka. Kami dapat membantu mereka dengan pemahaman yang lebih baik tentang teks-teks agama."

Taliban mungkin tidak mendengarkan AS atau pihak luar lainnya. Namun para cendekiawan mengatakan bahwa mereka mungkin mendengarkan sekelompok ulama Muslim di India utara yang berbagi sejarah dengan merekawalaupun sejarahnya jauh.

"Saya pikir kami baru saja ketinggalan bus. Dua puluh tahun investasi, dan kami seharusnya mencoba memanfaatkan sejarah asli yang kami miliki dengan mereka, dari kota sepi 100 mil dari Delhi," kata Puri.

ldeoband-32-_custom-bd40a75bd087f2d42dc391b7b6a22400c3ab59e4-s800-c85.webp

Mungkin belum terlambat.

Kepala sekolah Darul Uloom Deoband, Madani, mengatakan kepada NPR bahwa dia tidak pernah melakukan kontak dengan Taliban. Tapi dia bersedia untuk memulai.

Saya lemah dan tua, kata ulama berusia 80 tahun itu. "Tetapi jika diberi kesempatan, saya akan pergi ke Afghanistan."

Jika pemerintah India memintanya, dan jika aman, dia mengatakan akan memulai misi ke Afghanistan, untuk mendesak Taliban agar damai dan adil.

Artikel Asli