Kesal Dituduh, Arab Saudi Dukung AS Rilis Dokumen Rahasia 9/11

sindonews | Global | Published at 09/09/2021 09:08
Kesal Dituduh, Arab Saudi Dukung AS Rilis Dokumen Rahasia 9/11

WASHINGTON - Arab Saudi mendukung pemerintah Amerika Serikat (AS) untuk merilis dokumen rahasia yang terkait penyelidikan serangan 11 September 2001 atau serangan 9/11 . Riyadh sudah kesal terus menerus dituduh terlibat serangan tersebut.

Keluarga korban serangan terorisyang AS sebut dilakukan oleh kelompok al-Qaedatelah berulang kali meminta beberapa pemerintahan Amerika untuk merilis dokumen rahasia tersebut. Banyak dari mereka menuduh bahwa dokumen-dokumen ini berisi bukti yang menunjukkan Arab Saudi terlibat dalam serangan itu, meskipun Riyadh menyangkalnya.

Kedutaan Besar Saudi di Washington telah menyatakan bahwa Kerajaan Arab Saudi sepenuhnya mendukung deklasifikasi dokumen yang terkait dengan penyelidikan serangan 9/11 bersamaan dengan peringatan 20 tahun tragedi itu.

Kedutaan mengatakan bahwa Riyadh dengan demikian menegaskan kembali dukungan lama untuk membuat dokumen investigasi publik dengan harapan menjernihkan "tuduhan tak berdasar" tentang keterlibatan kerajaan dalam serangan itu.

Pernyataan itu menekankan bahwa tuduhan terhadap Riyadh terlibat dalam serangan 9/11 adalah "sangat salah" dan menambahkan bahwa Arab Saudi tetap menjadi "mitra kontraterorisme penting" bagi AS.

"Arab Saudi tahu betul kejahatan yang al-Qaeda wakili melalui ideologi dan tindakannya. Di samping AS, kami telah menjadi target utama al-Qaeda, bahkan sebelum serangan 11 September. Dan di samping AS, Kerajaan tidak melakukan upaya apa pun dalam menangani pria, uang, dan pola pikir terorisme dan ekstremisme dalam segala bentuknya," kata kedutaan Saudi dalam sebuah pernyataan.

Kedutaan menggarisbawahi dalam pernyataannya bahwa deklasifikasi dokumen sebelumnya telah menunjukkan bahwa Arab Saudi tidak tahu tentang serangan yang akan datang pada tahun 2001 atau memfasilitasi para penyerang dengan cara apa pun.

Riyadh juga menekankan catatan perjuangannya melawan pendanaan terorisme dan kampanye suksesnya melawan ideologi ekstremis di dalam negeri dan online .

Publikasi pernyataan itu datang di ambang peringatan 20 tahun serangan 9/11. Banyak kerabat korban telah menuntut perilisan dokumen rahasia dari beberapa penyelidikan serangan 9/11, mengklaim bahwa dokumen tersebut berisi bukti keterlibatan Riyadh dalam kekejaman tersebut. Namun, tuntutan telah ditolak secara sistematis oleh beberapa pemerintahan AS.

Biden adalah presiden terbaru yang melakukannya, memicu seruan agar dia melewatkan kunjungan ke situs World Trade Center (WTC) pada peringatan serangan.

Dia, bagaimanapun, sebagian mengabulkan tuntutan keluarga korban, memerintahkan pada 3 September untuk merilis semua dokumen terkait, kecuali yang disegel untuk "alasan terkuat".

Namun, banyak dokumen 9/11 telah disimpan diklasifikasikan dengan dalih yang sama di masa lalu.

Artikel Asli