Dibongkar Semua! Joe Biden Rupanya Tumpuk Kebohongan saat Taliban Lakukan...

wartaekonomi | Global | Published at 09/09/2021 08:39
Dibongkar Semua! Joe Biden Rupanya Tumpuk Kebohongan saat Taliban Lakukan...

Mengapa Tim Biden bersikeras berbohong yang bahkan tidak bisa bertahan lebih dari sehari? Apakah benar-benar berpikir bahwa pemupukkannya yang tidak tahu malu dapat menahan kemarahan publik atau bahwa orang Amerika akan melupakan mereka yang tertinggal dalam jalan keluar yang tidak terhormat dari Afghanistan?

Sudah bersikeras bahwa kurang dari 100 orang Amerika terdampar di tanah yang sekarang dikuasai Taliban. Tetapi 143 warga AS yang dilaporkan dan pemegang kartu hijau saja terjebak di bandara Mazar-i-Sharif, dipesan di pesawat yang menunggu yang tidak akan dibiarkan pergi oleh Taliban.

Lebih dari seminggu setelah Presiden Joe Biden menyatakan evakuasinya sebagai keberhasilan luar biasa, tak terhitung orang Amerika tetap menjadi sandera de facto. Dan upaya antek-anteknya untuk memutarbalikkan kebenaran itu menyedihkan.

Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan pada Selasa (7/9/2021) bahwa tepat di bawah 100 orang Amerika tersisa di Afghanistan, tetapi yang lain, termasuk senator Darrell Issa, menyebutkan jumlah mereka yang ingin keluar adalah 500 semua korban kehancuran Biden berjanji untuk "tinggal sampai kita mengeluarkan semuanya."

Pemerintah bahkan tidak akan memperkirakan berapa ratus pemegang kartu hijau -penduduk tetap AS yang sah- yang tersisa. Heck, itu hampir tidak berkenan untuk menyebutkan mereka.

Enam pesawat carteran nirlaba yang siap untuk mengevakuasi 143 orang Amerika telah dilarang terbang selama lebih dari seminggu di Mazar-i-Sharif, tertunda "pertama karena pejabat Departemen Luar Negeri memasang penghalang jalan dan kemudian ketika Taliban mengeluarkan tuntutan, sumber dengan informasi tangan pertama" kepada Susan Crabtree dari RealClearPolitics.

Senator Richard Blumenthal, yang telah membantu upaya tersebut, marah di Twitter bahwa dia marah pada penundaan & kelambanan pemerintah kita.

Pada Selasa (7/9/2021), Menteri Luar Negeri Antony Blinken bersikeras bahwa dokumen adalah satu-satunya masalah bagi sejumlah kecil orang Amerika yang menunggu di Mazar-i-Sharif. Keesokan harinya, dia akhirnya mengakui bahwa Taliban tidak akan membiarkan penerbangan berangkat.

Ketika seorang reporter bertanya kepada Psaki tentang situasi penyanderaan, dia berpura-pura pertanyaannya adalah tentang bagaimana orang-orang moderat dapat membunuh agenda Membangun Kembali Lebih Baik sebelum mengakui bahwa itu adalah tentang kehidupan nyata yang dipertaruhkan dan terengah-engah, Tidak, bukan itu yang terjadi. kami akan mencirikannya sebagai.

Tentu saja tidak kapan Tim Biden pernah berterus terang tentang krisis yang disebabkannya, dari lonjakan perbatasan hingga orang Amerika yang ditinggalkan? Laporan menunjukkan bahwa Taliban menggunakan sandera yang ditinggalkan Biden sebagai pengungkit uang tunai dan/atau pengakuan resmi atas pemerintah mereka yang baru diumumkan, yang mencakup enam teroris di bawah sanksi internasional.

Penerbangan Mazar-i-Sharif bukan satu-satunya yang diblokir -dan Taliban tidak selalu melakukan pemblokiran.

Departemen Luar Negeri telah menolak untuk menyetujui beberapa penerbangan yang disewa kelompok penyelamat untuk mengevakuasi orang Amerika dan sekutunya, menunjukkan email yang dibagikan oleh pengacara militer dan pensiunan Marinir Eric Montalvo dengan Fox News. Senator Markwayne Mullin pekan lalu menuduh Negara menghalangi rencana penyelamatan lainnya.

Blinken mengaku itu adalah "tantangan" untuk mengevakuasi orang tanpa "personil di lapangan." Tidak bercanda.

Itulah mengapa Biden awalnya bersumpah untuk tetap hadir di Afghanistan sampai setiap orang Amerika dan sekutunya keluar dan mengapa timnya sekarang berusaha berpura-pura tidak menyerahkan ribuan dari mereka ke kelompok teroris dengan setiap insentif untuk menggunakannya sebagai pengaruh.

Dengan orang Amerika terperangkap di tangan musuh, sungguh tidak senonoh bahwa Gedung Putih benar-benar terus berusaha untuk membalik halaman dari Afghanistan ke agenda pengeluaran besar Biden.

Artikel Asli