Termasuk Amerika, Taliban Bersedia Menjalin Hubungan dengan Semua Negara Kecuali Israel

wartaekonomi | Global | Published at 09/09/2021 07:37
Termasuk Amerika, Taliban Bersedia Menjalin Hubungan dengan Semua Negara Kecuali Israel

Taliban bersedia menjalin hubungan dengan semua negara kecuali Israel. Seorang juru bicara Suhail Shaheen mengatakan pada Sputnik News , Selasa (7/9/2021), ketika kelompok ekstremis itu mengumumkan pemerintahan barunya setelah menguasai Afghanistan.

Ya, tentu saja, dalam babak baru jika Amerika ingin memiliki hubungan dengan kami, yang dapat menjadi kepentingan kedua negara dan kedua bangsa, dan jika mereka ingin berpartisipasi dalam rekonstruksi Afghanistan, mereka dipersilakan, kata Shaheen.

Taliban, kata Shaheen, juga bersedia bekerja sama dengan Amerika Serikat. Namun, tidak ada peluang untuk menjalin hubungan dengan Israel.

Tentu saja, kami tidak akan memiliki hubungan apa pun dengan Israel. Kami ingin memiliki hubungan dengan negara lain, Israel tidak termasuk di antara negara-negara ini, kata Shaheen.

Bulan lalu, Shaheen membuat kejutan ketika dia memberikan wawancara kepada penyiar publik Kan Israel. Namun, dia kemudian menjelaskan bahwa dia telah ditipu untuk melakukannya.

Shaheen, yang telah memberikan wawancara dalam bahasa Inggris dari Qatar sejak Taliban menguasai kembali Afghanistan, mengatakan dia tidak tahu bahwa dia sedang berbicara dengan seseorang dari organisasi berita Israel.

Taliban, sebuah kelompok fundamentalis Islam, memiliki sejarah mendukung al-Qaeda, yang secara rutin membuat ancaman terhadap Israel dan menggunakan retorika anti-Israel dalam propagandanya.

Ketika Shaheen berbicara melalui video dengan jurnalis Roi Kais di Kan, penyiar Israel, Kais menamai jaringannya tetapi tidak memberi tahu Shaheen bahwa dia adalah orang Israel.

Wawancara Kan beredar luas, menimbulkan kejutan bahwa Shaheen setuju untuk berbicara dengan seorang Israel. Tetapi beberapa jam setelah ditayangkan, Shaheen mentweet bahwa dia tidak mengerti dengan siapa dia berbicara.

Saya melakukan banyak wawancara dengan wartawan setiap hari setelah jatuhnya pusat provinsi Afghanistan dan ibu kota Kabul ke Imarah Islam, tulisnya. Beberapa jurnalis mungkin menyamar, tetapi saya belum melakukan wawancara dengan siapa pun yang memperkenalkan dirinya dari media Israel.

Sebelumnya, Taliban pada Selasa (7/9/2021) menunjuk pemerintah sementara, termasuk beberapa buronan karena pelanggaran teror.

Taliban ditunjuk sebagai penjabat perdana menteri mereka Mullah Mohammad Hassan Akhund, yang ada dalam daftar sanksi PBB dan bertugas di rezim brutal 1996-2001.

Wakilnya adalah Mullah Abdul Ghani Baradar, salah satu pendiri Taliban yang dibebaskan oleh Pakistan di bawah tekanan AS untuk mengambil bagian dalam negosiasi penarikan pasukan AS.

Dan menteri dalam negeri adalah Sirajuddin Haqqani, bagian dari kelompok teroris yang ditunjuk AS, meskipun ada tawaran jutaan dolar AS untuk informasi yang mengarah pada penangkapannya.

Artikel Asli