Diam-diam Korut Telah Menggelar Parade Militer

sindonews | Global | Published at 09/09/2021 06:25
Diam-diam Korut Telah Menggelar Parade Militer

SEOUL - Korea Utara (Korut) tampaknya telah menggelar parade militer pertamanya sejak Joe Biden menjadi presiden Amerika Serikat (AS). Kemungkinan negara tertutup itu memamerkan persenjataan terbarunya yang mengancam keamanan AS dan sekutunya.

Mengutip seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya di Kepala Staf Gabungan Korea Selatan (Korsel), kantor berita Yonhap melaporkan, Korut mungkin telah mengadakan parade sekitar tengah malam dan militer Korsel sedang memantau dengan cermat. Tidak jelas apakah pemimpin Korut Kim Jong-un menghadiri parade atau senjata apa yang ditampilkan seperti dikutip dari Bloomberg , Kamis (9/9/2021).

Parade militer Korut terakhir dilakukan tepat sebelum Biden dilantik pada Januari lalu dan digunakan untuk memamerkan perkembangan terbaru dalam serangan cepat, rudal berbahan bakar padat yang telah dikembangkan di bawah kepemimpinan Kim Jong-un. Pawai melalui pusat Pyongyang dimaksudkan untuk bertepatan dengan peringatan 9 September dari yayasan resmi negara itu.

Korut biasanya menyiarkan parade beberapa jam setelah mereka mengedit gambar senjatanya yang akan diawasi ketat oleh para ahli di seluruh dunia. Negara ini juga memperhitungkan waktu untuk meningkatkan nilai produksi program sebagai mesin propaganda negara karena mencoba meningkatkan citra Kim Jong-un di dalam negeri sebagai pemimpin yang kuat dan peduli.

Sebuah parade berfungsi sebagai pengingat yang mengerikan bagi Biden bahwa militer Korut mungkin telah tumbuh lebih mematikan karena pembicaraan perlucutan senjata nuklir tersendat. Di bawah Kim Jong-un, Korut terus menambah persediaan bahan fisilnya dan meningkatkan persenjataan misilnya yang dapat menyerang AS dan sekutunya.

Citra satelit menunjukkan bahwa Korut telah memindahkan pasukan dan kendaraan dalam beberapa hari terakhir ke area pementasan Pyongyang yang digunakannya untuk mempersiapkan parade, situs web pemantau 38North dan Yonhap melaporkannya pekan lalu.

Pada parade Oktober lalu, untuk menandai peringatan berdirinya partai yang berkuasa, Korut meluncurkan apa yang menurut para ahli adalah tampilan persenjataan baru terbesar di bawah Kim Jong-un, termasuk apa yang mereka gambarkan sebagai rudal balistik antarbenua terbesar di dunia. Rudal yang sejauh ini belum teruji dapat memungkinkan Korut untuk "membungkus" beberapa senjata atom pada satu roket untuk menyerang AS, kata para ahli.

Melissa Hanham, pakar non-proliferasi dan afiliasi dengan Stanford Center for International Security and Cooperation, mengatakan analis senjata akan mencari setiap perubahan dalam desain rudal yang dapat mengindikasikan masalah yang coba diperbaiki oleh Korut.

"Bagi kami, kami ingin mengetahui sebanyak mungkin tentang mesin, sehingga kami dapat memperkirakan seberapa jauh jaraknya, serta ujung rudal atau muatan di mana satu, atau dalam skenario kasus yang lebih buruk, beberapa hulu ledak dapat berada digelar," ujarnya.

Hanham juga mengatakan para ahli yang melihat materi open source seperti citra satelit telah memperhatikan banyak aktivitas di sekitar galangan kapal selam Sinpo Korut dan akan memperhatikan setiap perubahan pada rudal balistik yang diluncurkan kapal selam, yang telah ditampilkan dalam dua parade terakhir.

Kim Jong-un sedang berjuang dengan ekonomi yang semakin mengecil sejak ia mengambil alih kekuasaan sekitar satu dekade lalu, sebagian besar dari sanksi untuk menghukumnya karena uji coba senjata nuklir dan rudal untuk mengirimkan hulu ledak. Tetapi pemimpin Korut itu sejauh ini tidak menunjukkan minatnya untuk duduk satu meja dengan pemerintahan Biden, yang mengatakan terbuka untuk diskusi dan mengindikasikan dapat menawarkan insentif ekonomi dengan imbalan langkah-langkah perlucutan senjata.

Kim Jong-un telah menggelar parade militer baru-baru ini di malam hari untuk meningkatkan efek dramatis dari peristiwa yang telah menjadi pokok negara selama beberapa dekade. Dua versi terakhir termasuk aksi seperti pencahayaan LED pada jet tempur yang terbang dan tembakan drone mengikuti ribuan tentara yang berbaris melalui alun-alun utama di Pyongyang.

Artikel Asli