Bersitegang dengan Iran, AS Luncurkan Gugus Tugas Drone

sindonews | Global | Published at 09/09/2021 04:33
Bersitegang dengan Iran, AS Luncurkan Gugus Tugas Drone

WASHINGTON - Armada ke-5 Angkatan Laut Amerika Serikat (AS) yang berbasis di Timur Tengah mengatakan akan meluncurkan gugus tugas baru yang menggabungkan pesawat nirawak di udara, berlayar dan bawah air. Gugus tugas itu dibentuk setelah bertahun-tahun serangan maritim terkait dengan ketegangan yang sedang berlangsung dengan Iran .

Pejabat Angkatan Laut AS menolak untuk mengidentifikasi sistem mana yang akan mereka perkenalkan dari markas mereka di negara kepulauan Bahrain di Teluk.

Namun, mereka berjanji dalam beberapa bulan mendatang akan menunjukkan drone memperluas kemampuan mereka di wilayah choke point yang penting untuk pasokan energi global dan pengiriman di seluruh dunia.

"Kami ingin menempatkan lebih banyak sistem di wilayah maritim di atas, di dalam, dan di bawah laut," kata Wakil Laksamana Brad Cooper, yang memimpin Armada ke-5.

"Kami ingin lebih banyak perhatian pada apa yang terjadi di luar sana," ia menambahkan seperti dikutip dari Al Arabiya , Kamis (9/9/2021).

Armada ke-5 AS mencakup Selat Hormuz yang penting, mulut sempit Teluk Persia yang dilalui oleh 20 persen dari semua minyak di dunia. Perairan itu juga membentang sejauh Laut Merah mencapai dekat Terusan Suez, jalur air di Mesir yang menghubungkan Timur Tengah ke Mediterania, dan Selat Bab el-Mandeb di lepas Yaman.

Sistem yang digunakan oleh Gugus Tugas 59 Armada ke-5 yang baru akan mencakup beberapa dari mereka yang terlibat dalam tes April lalu yang dipimpin oleh Armada Pasifik Angkatan Laut AS.

Drone yang digunakan dalam latihan itu termasuk drone pengintai udara ultra-endurance, kapal permukaan Sea Hawk dan Sea Hunter dan drone bawah air yang lebih kecil yang menyerupai torpedo.

Armada ke-5 AS mencakup wilayah perairan dangkal, perairan asin, dan suhu di musim panas yang dapat mencapai di atas 45 derajat Celcius dengan kelembapan tinggi. Itu terbukti sulit untuk kapal yang diawaki, apalagi yang berjalan dari jarak jauh.

"Saya pikir lingkungan itu sangat cocok untuk kita bereksperimen dan bergerak lebih cepat," ungkap Cooper.

"Dan keyakinan kami adalah jika sistem baru dapat bekerja di sini, mereka mungkin dapat bekerja di tempat lain dan dapat menskalakannya di armada lain," ujarnya.

Ini juga mewakili wilayah yang telah mengalami serangkaian serangan di laut dalam beberapa tahun terakhir. Di lepas pantai Yaman, kapal drone bermuatan bom dan ranjau Houthi Yaman telah merusak kapal di tengah perang selama bertahun-tahun di negara itu. Di dekat Uni Emirat Arab (UEA) dan Selat Hormuz, kapal tanker minyak telah disita oleh pasukan Iran.

Ledakan yang mencurigakan juga melanda kapal-kapal di kawasan itu, mulai dari kapal tanker milik perusahaan Barat, kapal yang terkait dengan Israel dan kapal Iran. Serangan-serangan itu telah menjadi bagian dari perang bayangan yang lebih luas yang terjadi di seluruh kawasan setelah keputusan Presiden Donald Trump pada 2018 untuk secara sepihak menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran dengan kekuatan dunia. Iran bahkan menembak jatuh drone Amerika di tengah ketegangan.

Sementara Presiden Joe Biden mengatakan dia bersedia untuk memasuki kembali kesepakatan, negosiasi di Wina Austria terhenti karena presiden baru Iran seorang garis keras.

Itu membuka kemungkinan serangan lebih lanjut oleh Iran serta oleh Israel, yang telah dicurigai dalam insiden yang menargetkan pengiriman Iran dan program nuklirnya.

Cooper mengakui ketegangan itu, tetapi menolak untuk menjelaskan secara spesifik.

"Kami sangat menyadari sikap Iran dan kami akan siap untuk menghadapinya dengan tepat," kata wakil laksamana itu.

"Aku akan membiarkannya begitu saja," sambungnya.

Misi Iran untuk PBB tidak segera menanggapi permintaan komentar tentang gugus tugas Angkatan Laut yang baru. Namun, Iran sendiri mengoperasikan armada pesawat tak berawaknya sendiri dan telah menerbitkan video di masa lalu dari jalan layang kapal induk Amerika di wilayah tersebut.

Militer AS juga mengatakan fragmen yang ditinggalkan oleh serangan pada Juli di lepas pantai Oman yang menewaskan dua orang di kapal yang terkait dengan Israel berhubungan dengan drone militer Iran.

Artikel Asli