Loading...
Loading…
Ngeri! Kudeta Guinea Seketika Mengguncang Pasar Bijih Besi dan Bauksit, Memicu Ketidakpastian...

Ngeri! Kudeta Guinea Seketika Mengguncang Pasar Bijih Besi dan Bauksit, Memicu Ketidakpastian...

Global | wartaekonomi | Rabu, 08 September 2021 - 12:49

Junta militer mengklaim telah menguasai negara Afrika Barat Guinea dan menahan Presiden Alpha Conde. Kudeta militer ini menimbulkan ketidakpastian atas pasokan bauksit dan bijih besi utama.

Kudeta, yang dilakukan pada Minggu (6/9/2021), mengutip CNBC , oleh unit pasukan khusus elit yang dipimpin oleh Kolonel Mamady Doumbouya, 41 tahun, adalah yang terbaru dari serangkaian perebutan kekuasaan di wilayah itu selama setahun terakhir, termasuk di Mali dan Chad di dekatnya.

Doumbouya telah mengklaim tentara dipaksa untuk bertindak di tengah korupsi yang merajalela, pelanggaran hak asasi manusia dan salah urus ekonomi di bawah Conde, tetapi langkah itu telah dikutuk oleh PBB, Uni Afrika dan badan regional ECOWAS.

Unit elit pada Senin (6/9/2021) mengizinkan perjalanan untuk dilanjutkan melalui pos pemeriksaan di ibu kota Conakry, melarang pejabat pemerintah melakukan perjalanan ke luar negeri dan mencabut jam malam di daerah pertambangan.

Terlebih lagi, itu telah membahayakan mineral dan upaya pertambangan yang sangat penting bagi ekonomi negara dan rantai pasokan global, menurut para ahli.

Bijih besi

Baca Juga :
Kudeta di Guinea Dapat Berpengaruh Terhadap Proyek-proyek China Terutama Bijih Besi dan Aluminium

Rentang Simandou sepanjang 110 kilometer di Guinea memiliki salah satu deposit bijih besi terbesar yang belum dimanfaatkan di dunia, mengandung lebih dari 8,6 miliar ton bijih dengan kandungan besi rata-rata 65%, menurut Institut Statistik Nasional negara itu.

Simandou terletak di pedalaman tenggara negara yang terpencil, sangat jauh dari Conakry dan garis pantai barat yang harus dicapai untuk mengakses pasar bijih besi global melalui laut.

Konsekuensinya, tuntutan infrastruktur dari proyek ini sangat besar dalam skala, kompleksitas dan biaya, lebih besar dalam semua ukuran daripada industri ekspor bauksit yang telah didirikan di negara ini dalam beberapa tahun terakhir, kata Andrew Gadd, analis baja senior di CRU Group.

Risiko geopolitik telah menjadi salah satu dari banyak rintangan yang menghambat kemajuan Simandou sampai sekarang dan kudeta militer yang sekarang berlangsung di negara itu menandai penurunan yang signifikan dalam prospek keberhasilan pengembangan deposit.

Proyek Simandou agak stagnan sejak ditemukan pada 1990-an sebagai akibat dari ketidakpastian politik, perselisihan tentang hak penambangan dan masalah biaya.

Baca Juga :
5 Fakta Kudeta Pasukan Khusus Guinea, Dipicu Korupsi dan Protes Terhadap Presiden

Proyek ini akan membutuhkan infrastruktur kereta api dan pelabuhan besar-besaran di negara yang menempati peringkat 160 dari 186 negara dalam PDB per kapita, menurut IMF. Investor enggan mengambil lompatan keyakinan di tengah risiko berkelanjutan bahwa harga material bisa menukik tajam.

Meskipun ada kemajuan baru-baru ini dalam pekerjaan persiapan, proyek tersebut belum menjalani studi kelayakan.

Sumber keuangan untuk Simandou telah terbukti sangat sulit dan ketidakpastian yang dihasilkan oleh perkembangan saat ini akan menantang komitmen pihak-pihak yang berkepentingan, kata Gadd.

Bauksit

Guinea memiliki cadangan bauksit terbesar di dunia, sumber utama aluminium dunia. Harga aluminium melonjak ke level tertinggi 10 tahun Senin di London Metal Exchange di tengah kekhawatiran gangguan pasokan global.

Untuk sektor pertambangan yang sedang booming di negara ini, situasinya tidak mungkin datang pada waktu yang lebih buruk. Para penambang sekarang memiliki sedikit pilihan selain duduk diam dan menunggu kejelasan lebih lanjut dari otoritas transisi, tetapi negosiasi ulang kontrak atau bahkan pengambilalihan tidak dapat diabaikan, kata Eric Humphery-Smith, analis Afrika di perusahaan intelijen risiko Verisk Maplecroft.

Hasilnya akan menjadi gangguan pasokan besar untuk pasar bauksit global, karena operasi kemungkinan akan tetap ditutup selama beberapa hari mendatang dan berpotensi berminggu-minggu.

Kremlin pada Selasa mengatakan pihaknya berharap kudeta tidak akan merugikan kepentingan bisnis Rusia di Guinea, menurut Reuters.

Raksasa aluminium Rusia Rusal telah berjanji untuk mempertahankan tiga tambang bauksit dan satu kilang alumina di negara itu meskipun ada pergolakan politik.

Original Source

Topik Menarik