Loading...
Loading…
Klaim Kemenangan, Taliban Membentuk Pemerintahan Baru Afghanistan yang Berisikan Buronan Terorisme AS

Klaim Kemenangan, Taliban Membentuk Pemerintahan Baru Afghanistan yang Berisikan Buronan Terorisme AS

Global | koran-jakarta.com | Rabu, 08 September 2021 - 08:30

Taliban menarik dari para eselon tinggi dalam untuk mengisi pos-pos tinggi di pemerintahan baru Afghanistan pada hari Selasa (7/9/2021), termasuk rekan pendiri kelompok militan Islam sebagai perdana menteri dan seorang buronan dalam daftar terorisme AS sebagai menteri dalam negeri.

Kekuatan dunia telah memberi tahu Taliban bahwa kunci perdamaian dan pembangunan adalah pemerintah inklusif yang akan mendukung janjinya untuk pendekatan yang lebih damai, menegakkan hak asasi manusia, setelah periode kekuasaan 1996-2001 sebelumnya yang ditandai dengan dendam berdarah dan penindasan terhadap perempuan.

Pemimpin tertinggi Taliban Haibatullah Akhundzada, dalam pernyataan publik pertamanya sejak perebutan ibu kota Kabul pada 15 Agustus oleh pemberontak, mengatakan bahwa Taliban berkomitmen pada semua hukum internasional, perjanjian dan komitmen yang tidak bertentangan dengan hukum Islam.

"Di masa depan, semua urusan pemerintahan dan kehidupan di Afghanistan akan diatur oleh hukum Syariah Suci," katanya dalam sebuah pernyataan yang dilansir dari Reuters , di mana ia juga mengucapkan selamat kepada warga Afghanistan atas apa yang disebutnya pembebasan negara itu dari kekuasaan asing.

Baca Juga :
Semoga di Lapangan Bisa Berjalan Baik, Pemerintah Taliban Izinkan Warga Asing Tinggalkan Afghanistan

Nama-nama yang diumumkan untuk pemerintahan baru, tiga minggu setelah Taliban meraih kemenangan militer ketika pasukan asing pimpinan AS mundur dan pemerintah lemah yang didukung Barat runtuh, tidak memberikan tanda-tanda perdamaian kepada lawan-lawannya.

Amerika Serikat mengatakan prihatin dengan rekam jejak beberapa anggota Kabinet dan mencatat bahwa tidak ada perempuan yang dimasukkan. "Dunia mengawasi dengan cermat," kata juru bicara Departemen Luar Negeri AS.

Warga Afghanistan yang menikmati kemajuan besar dalam pendidikan dan kebebasan sipil selama 20 tahun pemerintah yang didukung AS tetap takut akan niat Taliban dan protes harian terus berlanjut sejak pengambilalihan Taliban, menantang penguasa baru.

Pada hari Selasa (7/9/2021), ketika pemerintah baru diumumkan, sekelompok wanita Afghanistan di jalan Kabul berlindung setelah orang-orang bersenjata Taliban menembak ke udara untuk membubarkan ratusan pengunjuk rasa.

Terakhir kali Taliban memerintah Afghanistan, anak perempuan tidak bisa bersekolah dan perempuan dilarang bekerja dan bersekolah. Polisi agama akan mencambuk siapa pun yang melanggar aturan dan eksekusi publik dilakukan.

Baca Juga :
Taliban Izinkan 200 Warga Asing Tinggalkan Afghanistan

Taliban telah mendesak warga Afghanistan untuk bersabar dan berjanji untuk lebih toleran kali ini - sebuah komitmen yang akan diteliti oleh banyak warga Afghanistan dan kekuatan asing sebagai syarat untuk bantuan dan investasi yang sangat dibutuhkan di Afghanistan. WARISAN PENDIRI TERLAMBAT DI PEMERINTAH BARU

Mullah Hasan Akhund, yang ditunjuk sebagai perdana menteri, seperti banyak orang dalam kepemimpinan Taliban, mendapatkan banyak prestise dari hubungan dekatnya dengan almarhum pendiri gerakan itu Mullah Omar, yang memimpin pemerintahannya dua dekade lalu.

Akhund adalah kepala lama badan pembuat keputusan kuat Taliban, Rehbari Shura, atau dewan kepemimpinan. Dia adalah menteri luar negeri dan kemudian wakil perdana menteri ketika Taliban terakhir berkuasa dan, seperti banyak Kabinet yang akan datang, berada di bawah sanksi PBB untuk perannya dalam pemerintahan itu.

Sirajuddin Haqqani, menteri dalam negeri yang baru, adalah putra pendiri jaringan Haqqani, yang diklasifikasikan sebagai kelompok teroris oleh Washington. Dia adalah salah satu orang yang paling dicari FBI karena keterlibatannya dalam serangan bunuh diri dan hubungannya dengan Al Qaeda.

Mullah Abdul Ghani Baradar, kepala kantor politik gerakan yang diberi nom de guerre "saudara", atau Baradar, oleh Mullah Omar, ditunjuk sebagai wakil Akhund, juru bicara utama Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan pada konferensi pers di Kabul.

Berpulangnya Baradar untuk jabatan tertinggi pemerintahan mengejutkan beberapa orang karena dia bertanggung jawab untuk menegosiasikan penarikan AS dalam pembicaraan di Qatar dan menampilkan wajah Taliban ke dunia luar.

Baradar sebelumnya adalah komandan senior Taliban dalam pemberontakan panjang melawan pasukan AS. Dia ditangkap dan dipenjarakan di Pakistan pada 2010, menjadi kepala kantor politik Taliban di Doha setelah dibebaskan pada 2018.

Mullah Mohammad Yaqoob, putra Mullah Omar, diangkat sebagai menteri pertahanan. "Semua penunjukan itu dalam kapasitas bertindak," kata Mujahid.

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan kepada wartawan di Air Force One, ketika Presiden Joe Biden terbang ke New York, bahwa tidak akan ada pengakuan pemerintah Taliban segera. KEMATIAN EKONOMI

Baca Juga :
Awas, Kemenangan Taliban Kemungkinan bakal Munculkan Kelompok Teror Indonesia karena...

Juru bicara Taliban Mujahid, berbicara dengan latar belakang runtuhnya layanan publik dan krisis ekonomi di tengah kekacauan penarikan asing yang penuh gejolak, mengatakan kabinet penjabat telah dibentuk untuk menanggapi kebutuhan utama rakyat Afghanistan.

Dia mengatakan beberapa kementerian masih harus diisi sambil menunggu perburuan orang-orang yang memenuhi syarat.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan sebelumnya pada hari Selasa bahwa layanan dasar terurai di Afghanistan dan makanan serta bantuan lainnya akan segera habis. Lebih dari setengah juta orang telah mengungsi secara internal di Afghanistan tahun ini.

Sebuah konferensi donor internasional dijadwalkan di Jenewa pada 13 September. Kekuatan Barat mengatakan mereka siap untuk mengirim bantuan kemanusiaan, tetapi keterlibatan ekonomi yang lebih luas tergantung pada bentuk dan tindakan pemerintah Taliban. 'PERTAHANAN AKAN LANJUT'

Pada hari Senin (6/9/2021), Taliban mengklaim kemenangan di lembah Panjshir, provinsi terakhir yang menentangnya.

Gambar-gambar di media sosial menunjukkan anggota Taliban berdiri di depan kompleks gubernur Panjshir setelah berhari-hari bertempur dengan Front Perlawanan Nasional Afghanistan (NRFA), yang dipimpin oleh pemimpin Panjshiri Ahmad Massoud.

Massoud membantah bahwa pasukannya, yang terdiri dari sisa-sisa tentara Afghanistan serta pejuang milisi lokal, dipukuli, dan men-tweet bahwa "perlawanan kami akan berlanjut".

Original Source

Topik Menarik

{