Loading...
Loading…
Kisah Perusahaan Raksasa: E.ON, Korporasi Energi & Listrik Eropa yang Menjangkau 30 Lebih Negara

Kisah Perusahaan Raksasa: E.ON, Korporasi Energi & Listrik Eropa yang Menjangkau 30 Lebih Negara

Global | wartaekonomi | Senin, 06 September 2021 - 13:20

Perusahaan terkaya berdasar pendapatannya peringkat ke-255 adalah perusahaan listrik Eropa E.ON SE. Fortune Global 500 tahun 2020 mencatat, E.ON membukukan total pendapatan 46,86 miliar dolar AS setahun.

E.ON yang bermarkas di Essen, Jerman, adalah satu dari sekian perusahaan listrik yang terdaftar dalam perusahaan raksasa Fortune. Kondisi finansialnya tahun 2020 relatif imbang. Pendapatannya naik 31,3 persen dari 35,70 miliar dolar di tahun 2019, sedangkan labanya diperoleh 1,75 miliar dolar dengan penurunan cukup dalam sebesar 53,9 persen dari 3,80 miliar dolar di tahun 2019.

Sementara itu, terjadi peningkatan signifikan terhadap aset dan ekuitas sahamnya. Pada 2020, asetnya tercatat naik menjadi 110,63 miliar dolar dari sebelumnya 62,09 miliar dolar di tahun 2019. Yang terakhir, ekuitasnya naik dari 6,58 miliar dolar menjadi 10,18 miliar dolar tahun 2020.

E.ON yang bergerak sebagai perusahaan swasta internasional mampu mencatatkan namanya dalam Fortune. Meski demikian, perusahaan ini merupakan hasil gabungan (merger) dari dua perusahaan besar. Untuk lebih lengkap mengenai E.ON, Warta Ekonomi pada Senin (6/9/2021) akan mengulas kisahnya dalam artikel sebagai berikut.

Pembentuk E.ON adalah dua perusahaan besar yakni VIAG dan VEBA. VIAG sendiri adalah kependekan dari Vereinigte Industrie-Unternehmungen Aktiengesellschaft yang spesialisasinya dalam bisnis aluminium, kelistrikan, dan nitrogen. Perusahaan didirikan oleh German Reich, pada 7 Maret 1923.

Di Berlin --tempat perusahaan pertama kali didirikan, VIAG menjadi perusahaan induk (holdings) dengan menjalankan berbagai tipe bisnis mulai dari operasinal, administrasi, dan keuangan, juga mengambil alih kegiatan yang berhubungan dengan transaksi perbankan. Namun yang paling VIAG didefinisikan murni sebagai perusahaan induk saham, yang tidak terlibat langsung dalam produksi.

Modal saham ditetapkan pada 600 juta mark, dibagi menjadi 600.000 saham dengan masing-masing 1.000 mark. Reich adalah pemegang saham. Anak perusahaan adalah Reichs --Kredit-Gesellschaft mbH, Elektrowerke AG, Vereinigte Aluminium-Werke AG, dan Duetsche Werke AG. Kepemilikan saham di Elektrowerke AG dan Wrttembergische Landes-Elektrizitts AG, di Vereinigte Aluminium-Werke AG dan Innwerk, di Bayerische Aluminium AG dan Deutsche Werke AG termasuk di antara aset yang paling penting yang ditransfer.

Pada tahun-tahun setelah pendiriannya, VIAG berkonsentrasi pada kegiatan inti aluminium, nitrogen, dan listrik dan memperkuat integrasi ekonomi di area ini.

Sementara itu, sebelum awal tahun 1930-an, manajemen VIAG merestrukturisasi pabrik masing-masing untuk mencapai profitabilitas. Satu-satunya pendapatan yang diperoleh VIAG adalah dividen dari perusahaan grupnya. Laba bersih VIAG naik 42 persen menjadi 12 juta Reichsmark antara tahun 1925 dan 1929. Pada tahun keuangan 1924-1925, dividen sebesar 5 persen dibayarkan untuk pertama kalinya.

Pada tahun-tahun berikutnya dividen naik menjadi 8 persen. Sebuah usaha awal yang signifikan oleh kelompok adalah konversi pada tahun 1925 dari pabrik-pabrik terpisah Deutsche Werke AG menjadi perusahaan independen yang lebih mampu memperoleh kebutuhan produksi untuk diri mereka sendiri, seperti pabrik di Spandau, yang diubah menjadi Deutsche Industriewerke AG (DIW), dan merupakan satu-satunya dari perusahaan-perusahaan ini yang tetap berada di grup VIAG.

Selain VIAG, satu perusahaan lain pendukung terbentuknya E.ON adalah Vereinigte Elektrizitats und Bergwerke AG atau VEBA. Berdirinya VEBA bisa dilacak kembali hingga pertengahan abad ke-19, ketika William Thomas Mulvaney bermigrasi dari London ke Jerman. Ia adalah orang Irlandia Utara, tapi memulai kariernya di London sebagai surveyor.

Di Jerman, Mulvaney membentuk Hibernia & Shamrock-Bergwerksgesellschaft zu Berlin, dengan modal 5,6 juta mark pada 1973. Ini adalah perusahaan yang bergerak dalam sektor pertambangan dan sebagai pendahulu VEBA.

Mulvaney wafat tahun 1885 tapi perusahaannya terus maju berkembang. Mulai tahun 1889, perusahaan mengalami periode ekspansi, menarik perhatian yang tidak diinginkan dari pemerintah Prusia, yang mengakumulasikan 46 persen saham di perusahaan energi pada tahun 1904. Meskipun ditentang oleh bank swasta dan perusahaan pertambangan, negara mengakuisisi kendali penuh atas Hibernia pada tahun 1917.

Hibernia membentuk inti dari kartel energi milik negara yang dibuat melalui penggabungan tahun 1929 antara perusahaan batubara dengan Preussischen Elektrizitts-G.G. (PreussenElektra), utilitas listrik federal yang dibentuk pada tahun 1927, dan Preussichen Bergwerks-und Htten AG (Preussag). Tujuan pembentukan VEBA adalah untuk menarik pembiayaan internasional bagi perusahaan.

VEBA bertahan sebagai bisnis milik negara hingga awal 1930-an. Pada tahun 1933, VEBA menjadi peserta utama dalam Rencana Empat Tahun Reich Ketiga, mengubah beberapa karyanya menjadi pabrik persenjataan, dan berkembang menjadi industri perminyakan pada tahun 1935, ketika menciptakan kilang kimia yang disebut Hls. Penelitian waktu yang intensif mengarah pada pengembangan bensin dan karet sintetis yang berasal dari batubara. VEBA berhasil menghindari pengeboman oleh Sekutu sampai tahun 1944, dan pada akhir tahun 1945, semua pekerjaan diperbaiki dan beroperasi penuh kembali. Setelah perang, sebagian besar anggota dewan ditangkap; satu berhasil menghilang.

Sementara itu, VEBA cukup kepayahan di awal 1990-an. Penjualan VEBA turun sebesar 6,8 persen dari tahun 1992 hingga 1993 karena penurunan harga bahan kimia menyebabkan penurunan laba bersih sebesar 47,3 persen.

Kritik, dikombinasikan dengan penurunan umum di pasar petrokimia, membantu mendorong diversifikasi awal 1990-an. Pada tahun 1991, VEBA membentuk Baltic Cable, sebuah perusahaan patungan dengan utilitas Swedia Sydkraft, untuk menyediakan layanan kabel di kedua negara. VEBA juga mengakuisisi Lion, sebuah perusahaan perangkat lunak kecil, pada awal 1990-an, dan menghadapi persaingan yang lebih luas dalam bisnis energi, ketika Jerman membuka industri itu untuk persaingan internasional.

Langkah-langkah ini membantu mendorong kenaikan tujuh persen dalam penjualan, dari DM66,3 miliar pada 1993 menjadi DM71,0 miliar pada 1994, dan peningkatan laba 51 persen yang sehat, dari DM1,01 miliar menjadi DM1,53 miliar pada periode yang sama.

Dengan minat di bidang listrik, minyak, bahan kimia, dan transportasi, VEBA AG adalah konglomerat terbesar keempat di Jerman pada tahun 1995. Sementara lebih dari dua pertiga pendapatan tahunannya dihasilkan di Komunitas Eropa, bisnis ini juga beroperasi di Amerika Utara, Amerika Latin, kawasan Asia/Pasifik, dan Afrika.

Pada tahun 1995, terjadi persaingan yang ketat ketika perusahaan bersiap untuk liberalisasi industri telekomunikasi, karena pada tahun 1998 dengan berakhirnya monopoli layanan suara Duetsche Telekom AG (DT). VIAG bergabung dengan British Telecommunications PLC untuk menawarkan layanan telekomunikasi di Jerman.

Setelah pengumuman VIAG, VEBA, induk dari Vebacom GmbH, bernegosiasi dengan Cable & Wireless PLC untuk membentuk usaha patungan untuk layanan telekomunikasi di Jerman yang akan bersaing langsung dengan Duetsche Telekom.

Lebih lanjut, VEBA dan VIAG, keduanya konglomerat energi dan kimia besar, mengumumkan dalam pers pada bulan September 1999 rencana merger mereka, senilai 13,4 miliar euro (14,0 miliar dolar). Perusahaan memiliki omset tahunan gabungan 150 miliar mark (80 miliar dolar) dan 200.000 karyawan.

Menurut Kantor Berita Xinhua , para analis menyatakan bahwa "dua alasan utama merger adalah persaingan sengit di pasar energi domestik Jerman yang diliberalisasi, dan, yang lebih penting, tekanan yang lebih berat yang dihadapi perusahaan-perusahaan Jerman di panggung Eropa dan dunia sejak Eropa mata uang bersama telah diluncurkan." Diperkirakan bahwa kedua perusahaan akan menghemat sekitar 1,6 miliar mark per tahun pada tahun 2002. Sekitar 2.500 pekerjaan, terutama di unit energi, akan dipotong.

The Oil Daily lebih lanjut menyatakan bahwa konsolidasi pasar gas dan listrik Eropa semakin cepat karena kecepatan hambatan yang dirobohkan oleh AS. perusahaan, seperti Enron Corporation dan Southern Company.

Gabungan perusahaan baru, yang akan dimiliki 64,5 persen oleh VEBA dan 35,5 persen oleh VIAG (VEBA lebih dari dua kali ukuran VIAG), akan fokus pada produk inti energi dan bahan kimia khusus, menggunakan penjualan aset non-inti untuk akuisisi dana. VEBA juga membeli 10 persen VIAG dari pemerintah Bavaria sekitar 1,6 miliar euro (1,59 miliar dolar), sementara Bavaria memegang 15 persen VIAG.

VEBA dan VIAG yang baru bergabung, masing-masing perusahaan energi terbesar kedua dan ketiga, kemudian akan menjadi perusahaan energi terdaftar terbesar di Eropa. Bisnis non-inti yang akan didivestasikan bernilai sekitar 29 miliar dolar, dan mencakup semua kepemilikan telekomunikasi, aluminium, pengemasan, elektronik, dan logistik. Perusahaan hasil merger akan mempertahankan kepentingan minyaknya, yang semuanya berasal dari VEBA.

Sebagaimana dicatat dalam Chemical Week , mega-merger "menggabungkan anak perusahaan VEBA Degussa-Huls dengan cabang SKW VIAG, menciptakan perusahaan kimia Jerman terbesar ketiga, setelah BASF dan Bayer, dengan penjualan 16,34 miliar euro (16 miliar dolar) per tahun." Restrukturisasi yang diluncurkan oleh perusahaan baru termasuk divestasi bisnis dengan penjualan gabungan sebesar 28,2 miliar euro per tahun, sekitar setengah dari penjualannya.

Bisnis yang akan dijual termasuk MEMC Microelectronic Materials dan 65,5 persen saham VEBA dari grup logistik Stinnes, perusahaan induk dari distributor kimia terbesar di dunia Brenntag. Lainnya termasuk VAW Aluminium, perusahaan telepon seluler E-Plus, kelompok pengemasan Schmalback-Lubeca, pembuat kaca Gerresheimer Glas, perusahaan televisi kabel Cablecom, dan perusahaan perdagangan Kloeckner.

Salah satu divestasi yang lebih kompleks adalah VEBA Electronics Group, yang berbasis di Santa Clara, California, yang terdiri dari empat perusahaan anggota: MEMEC, EBV Elektronik, Raab Karcher Electronic Systems, dan Wylie Electronics.

Di Amerika Utara, Insight Electronics, Unique Technologies, dan teknologi Impact mencakup pasar spesialis semikonduktor untuk MEMEC. VEBA Electronics memiliki penjualan sebesar 5,47 miliar dolar pada tahun 1999, meningkat 33 persen dibandingkan tahun 1998.

Pada April 2000, VEBA dan VIAG mengumumkan bahwa nama perusahaan baru mereka adalah E.ON AG, dengan merger yang dijadwalkan pada Juni 2000. E.ON akan memiliki 40 departemen di 18 area bisnis, dengan merger anak perusahaan kimia Degussa-Huls dan SKW Trostberg berlangsung di akhir tahun.

VIAG setuju untuk menjual 72,9 persen sahamnya di produsen kemasan kaca Gerresheimer Glas kepada perusahaan ekuitas swasta Investcorp. Perusahaan gabungan Degussa-Huls dan SKW Trostberg, dengan penjualan 5 miliar euro (4,7 miliar dolar), akan menjadi Degussa. E.ON berencana untuk melipatgandakan penjualan bisnis yang tersisa menjadi 18 miliar euro (17,5 miliar dolar) pada tahun 2004.

Pada tahun 2016, Uniper memisahkan operasi pembangkit listrik dan perdagangan energi konvensional menjadi perusahaan baru, Uniper, sambil tetap mempertahankan operasi ritel, distribusi, dan nuklir. E.ON menjual sahamnya di Uniper melalui daftar pasar saham dan menjual sisa sahamnya ke utilitas Finlandia Fortum.

Pada bulan Maret 2018, diumumkan bahwa E.ON akan mengakuisisi utilitas energi terbarukan Innogy melalui kesepakatan pertukaran aset senilai 43 miliar euro yang kompleks antara E.ON, Innogy, dan RWE. Kesepakatan itu disetujui oleh otoritas antimonopoli Uni Eropa pada September 2019.

E.ON pada 2019 menjadi yang pertama dari "Enam Besar" perusahaan listrik Inggris yang mengalihkan semua pelanggan listrik Inggrisnya sepenuhnya ke listrik terbarukan. Setahun kemudian, E.ON UK mengumumkan bahwa mereka akan memigrasikan pelanggan ke merek anak perusahaan baru yang disebut E.ON Next. E.ON Next juga memiliki 2 juta pelanggan yang bermigrasi dari npower dan Powershop setelah mengakuisisi kedua perusahaan.

Original Source

Topik Menarik