Loading...
Loading…
Jubirnya Tewas dalam Perang, Milisi Panjshir Siap Berunding dengan Taliban

Jubirnya Tewas dalam Perang, Milisi Panjshir Siap Berunding dengan Taliban

Global | sindonews | Senin, 06 September 2021 - 11:07

KABUL - Juru bicara kelompok milisi perlawanan Lembah Panjshir, Afghanistan , tewas dalam pertempuran melawan Taliban . Kelompok bernama Front Perlawanan Nasional Afghanistan (NRFA) itu kini siap berunding dengan Taliban.

Fahim Dashti, juru bicara (jubir) NRFA yang juga seorang jurnalis, tewas dalam pertempuran di provinsi Panjshir pada Minggu.

Jenderal Abdul Wadud, yang bekerja di kementerian pertahanan pemerintah terguling Afghanistan, juga tewas dalam pertempuran kemarin.

Seorang pembantu dekat Ahmad Massoud, pemimpin NRFA, Saleh Registani, dilaporkan terluka.

Setelah Taliban menguasai Afghanistan pada 15 Agustus, provinsi Panjshir di barat laut negara itu tetap menjadi daerah yang tak terkalahkan. Provinsi itu telah menjadi benteng perlawanan, dimobilisasi di bawah Ahmad Massoud, 32, putra pahlawan nasional Ahmad Shah Massoud.

Sementara itu, Ahmad Massoud, mengatakan pada hari Minggu bahwa dia menyambut baik usulan para ulama untuk merundingkan penyelesaian pertempuran dengan Taliban.

Massoud mengatakan para pejuangnya bersedia untuk menghentikan pertempuran dan memulai kembali negosiasi.

"Front Perlawanan Nasional Afghanistan (NRFA) siap menghentikan perang segera untuk mencapai perdamaian yang stabil, jika Taliban mengakhiri serangan militernya di Panjshir dan Andarab," kata Massoud.

Sejumlah ulama dan ulama di seluruh Afghanistan telah meminta kedua belah pihak untuk mengakhiri pertempuran, menggambarkannya sebagai "perang tidak sah" di negara itu.

"Anda berperang berdasarkan pembenaran apa untuk membunuh saudara-saudara Muslim Anda? Ulama yang terhormat, jika situasi ini berlanjut, negara ini akan berubah menjadi konflik berbasis etnis dan wilayah," kata Abdul Qader Qanet, seorang ulama setempat, seperti dilansir Tolo News , Senin (6/9/2021).

"Anda bernegosiasi dengan Amerika Serikat (AS) secara tertutup selama dua tahun. Anda bepergian ke berbagai negara...Tetapi Anda belum siap untuk berbicara dengan saudara-saudara Muslim Anda," kata Mawlawi Mohammad Amin, ulama lainnya, merujuk pada Taliban.

Beberapa upaya pembicaraan antara Taliban dan gerakan perlawanan itu diadakan tetapi mereka akhirnya gagal, dengan masing-masing pihak saling menyalahkan.

Taliban mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka merebut semua distrik di provinsi Panjshir, tetapi pertempuran sedang berlangsung di pusat provinsi. Klaim itu ditolak NRFA.

"Paryan Panjshir telah sepenuhnya dibersihkan dari Taliban. Setidaknya, \'1.000 teroris\' terjebak karena pintu masuk dan keluar mereka ditutup. Semua penyerang ditangkap atau dibunuh oleh penduduk setempat dengan dukungan dari pasukan perlawanan saat mereka melarikan diri," kata juru bicara perlawanan tersebut, Fahim Dashti.

Pertempuran telah berlangsung selama berhari-hari dengan Taliban mengakui banyak korban berjatuhan di kedua belah pihak.

Original Source

Topik Menarik