Kisah Perusahaan Raksasa: Delta Air Lines, Maskapai Komersial Amerika yang Tengah Bangkit

Global | wartaekonomi | Published at Rabu, 01 September 2021 - 13:00
Kisah Perusahaan Raksasa: Delta Air Lines, Maskapai Komersial Amerika yang Tengah Bangkit

Delta Air Lines adalah maskapai penerbangan besar Amerika Serikat. Ia terdaftar sebagai salah satu perusahaan terkaya menurut Fortune Global 500. Fortune mencatat pada 2020, Delta Air Lines menempati peringket ke-252 dengan total pendapatan 47,00 miliar dolar AS. Keuntungan yang berhasil didapat perusahaan mencapai 4,76 miliar dolar. Dengan total asetnya di angka 64,53 miliar dolar.

Berikut perjalanannya dikutip Warta Ekonomi dari berbagai sumber pada Rabu (1/9/2021).

Sejarah panjang layanan Delta Air Lines sebenarnya dimulai di bidang pertanian, ketika perusahaan ini didirikan pada tahun 1924 sebagai organisasi pembersihan tanaman udara pertama di dunia -- Huff Daland Dusters.

Bahkan, jika kumbang kapas tidak berbaris keluar dari Meksiko sebelum pergantian abad ini untuk menghancurkan ladang kapas di Selatan, mungkin tidak akan ada Delta Air Lines.

Ketika penghancuran kumbang tanpa henti mencapai Lembah Mississippi, ancaman ekonomi yang begitu serius dihadapi Selatan sehingga Biro Entomologi mengoperasikan laboratorium di Tallulah, Louisiana, sebagai basis untuk penyelidikan serangga kapas yang intensif. Mengarahkan kegiatan di laboratorium adalah Dr. B. R. Extension Department of Coad, dibantu oleh agen distrik muda dari Louisiana State University, C. E. Woolman.

Woolman, lulusan teknik pertanian dari University of Illinois, juga merupakan penggemar penerbangan. Karena pesawat terbang tidak lebih dari hal baru dengan masa depan yang tidak pasti, Woolman memilih masa depan pertanian yang lebih pasti. Pada tahun 1916, Dr. Coad dan Woolman memiliki senjata pertama yang menjanjikan -- timbal arsenat, bubuk kering.

Yang dibutuhkan adalah metode pengaplikasian yang lebih cepat dan efektif daripada percikan tangan. Aplikasi melalui udara tampaknya paling praktis, dan Dr. Coad memperoleh alokasi kecil dari Kongres untuk melakukan eksperimen ini. Selama bertahun-tahun yang lebih panjang, ahli entomologi Coad dan Woolman bekerja dengan dua Jennys yang dilengkapi dengan Angkatan Darat, bereksperimen dan menyempurnakan prosedur debu.

Pada tahun 1923, takdir memberi eksperimen masa depan baru. George Post, seorang eksekutif dari produsen pesawat terbang Ogdensburg, New York, terpaksa turun di Tallulah ketika pesawatnya mengalami masalah mekanis. Post sangat antusias dengan aktivitas pembersihan tanaman udara yang dia temukan saat berada di Tallulah sehingga dia meyakinkan manajemen perusahaannya untuk membentuk divisi terpisah --Huff Daland Dusters.

Huff Daland Dusters memulai operasinya pada tahun 1924 di Macon, Georgia, tetapi kurangnya pengalaman dan sedikitnya jumlah ladang kapas di daerah tersebut mengakibatkan musim pertama yang gagal. Dr. Coad, seorang pengamat yang tertarik dari laboratorium pemerintah Louisiana, menyarankan agar Dusters pindah ke sana. Maka, pada tahun 1925 didirikan kantor pusat di Monroe, Louisiana.

Pada tanggal 30 Mei 1925, Woolman meninggalkan Layanan Penyuluhan Pertanian untuk mengambil alih pekerjaan entomologi Huff Daland sebagai wakil presiden dan manajer lapangan. Kepada perusahaan ia membawa kepribadian yang ramah, integritas, dan ketahanan yang keras terhadap kegagalan --ciri-ciri yang telah bertahan di Delta.

Perusahaan induknya, Huff Daland Manufacturing di New York, membangun pesawat pertama yang dirancang khusus untuk debu, dan armada Huff Daland Dusters menjadi armada pesawat milik pribadi terbesar di dunia dengan 18 pesawat. Jumlahnya segera bertambah menjadi 25 pesawat kecil dan beberapa pesawat yang lebih besar, yang disebut "Ton Debu."

Karena perusahaan penyedot debu hanya memiliki pendapatan selama bulan-bulan musim panas, Woolman memutuskan untuk mengalihkan operasi selama bulan-bulan tidak produktif ke Peru di mana musimnya terbalik. Di Peru itulah Woolman pertama kali memvisualisasikan masa depan layanan penumpang melalui udara, dan ia berhasil mengamankan hak pos udara Amerika Selatan atas persaingan ketat untuk menjadi operator maskapai penerbangan Amerika pertama di selatan khatulistiwa di belahan bumi barat. Layanan dari Peru ke Ekuador, rute 1.500 mil, diresmikan pada tahun 1927.

Kembali ke Monroe pada tahun 1928, Woolman menemukan perusahaan induk, Huff Daland Manufacturing, mencoba menjual divisi dusting. Dia dengan cepat membangkitkan minat pengusaha Monroe yang membeli peralatan Huff Daland. Nama perusahaan diubah menjadi Delta Air Service ("Delta" untuk Delta Mississippi), dengan D.Y. Smith sebagai presiden pertama dan Woolman mempertahankan gelar wakil presiden dan manajer umum.

Kembali di Peru, sebuah revolusi meletus, dan karena beberapa pesawat dan peralatan yang tersisa di sana menarik perhatian kaum revolusioner sebagai peralatan militer, Woolman menjual kemocengnya di Amerika Selatan pada tahun 1928 ke sebuah perusahaan Peru. Dia menjual rute pos udara ke Pan American Grace, membentuk inti Panagra.

Operasi pembersihan debu perusahaan di AS berlanjut hingga 1966, tetapi usaha baru sedang berlangsung pada tahun 1928 ketika Delta Air Service membeli tiga pesawat monoplane Travel Air lima penumpang, 90 mil per jam. Pada tanggal 17 Juni 1929, melalui rute asli yang membentang dari Dallas, Texas, ke Jackson, Mississippi, dengan pemberhentian di Shreveport dan Monroe, Louisiana, Delta mengoperasikan penerbangan penumpang pertamanya. Ketika pesawat tambahan dikirim dari pabrik, layanan diperpanjang ke timur ke Birmingham, Alabama, dan ke barat ke Fort Worth, Texas.

Ini mewakili usaha keuangan yang berani karena rute dioperasikan tanpa manfaat dari kontrak surat, dan pendapatan dari pos udara diperlukan untuk menambah biaya operasional penumpang. Tahun 1930 membawa berita bahwa Departemen Kantor Pos telah memberikan kontrak pos udara yang sangat dibutuhkan untuk rute Selatan kepada maskapai saingan. Operasi pembersihan debu diperluas dan Dr. Coad bergabung dengan Delta sebagai kepala ahli entomologi.

Pada tahun 1934, Delta memiliki kesempatan untuk memenangkan kembali rute yang telah dirintisnya

Dallas / Ft. Layak untuk Birmingham karena Kantor Pos membatalkan semua kontrak pos udara dan meminta tawaran baru. Tawaran Delta memenangkan kontrak pos udara untuk rute dari Fort Worth ke Charleston, Carolina Selatan, melalui Atlanta. Penerbangan pos udara pertama Delta pada 4 Juli 1934, diterbangkan oleh pesawat Stinson T. Pesawat-pesawat itu mampu membawa tujuh penumpang dan surat dengan kecepatan 100 mil per jam. Dari titik ini, pendakian maskapai menjadi terkenal dalam transportasi udara telah mapan.

Sementara Delta sibuk mengembangkan rute Selatannya, tiga maskapai perintis lainnya, masing-masing ditakdirkan untuk memainkan peran kunci di masa depan Delta, sedang berkembang: dua di Barat dan satu di Timur Laut. Chicago dan Southern Air Lines (C&S) menjadi bagian dari Delta melalui merger pada tahun 1953. Northeast Airlines bergabung dengan Delta pada tahun 1972. Western Air Lines bergabung menjadi Delta pada tahun 1987. Pendiri Chicago dan Southern, Carleton Putnam, memulai karirnya di bidang hukum dan politik sebelum menemukan penerbangan.

Saat berjalan menyusuri jalan New York City suatu hari, dia melihat sebuah pesawat untuk dijual dan membelinya. Dia mengatur pelajaran terbang yang dikemas sebagai penerbangan lintas negara, dan pada saat dia mencapai California, Putnam telah memutuskan untuk mencoba tangannya di bidang transportasi udara.

Maskapai penerbangan baru Putnam, Pacific Seaboard Air Lines, melakukan penerbangan pertamanya pada tanggal 25 Juni 1933, tanpa manfaat dari kontrak pos udara. Terbang dari Los Angeles di sepanjang rute pesisir ke San Francisco, maskapai ini berhenti di Santa Barbara, Santa Maria, Paso Robles, Salinas dan Monterey.

Pada tahun 1934, panggilan Departemen Kantor Pos untuk penawaran baru di semua rute pos udara memberi Putnam harapan untuk stabilitas keuangan, dan dia mencari salah satu dari kontrak ini. Ketika tawarannya untuk rute Chicago-New Orleans menang, dia mengalihkan operasinya ke Lembah Mississippi. Maskapai penerbangan Putnam meresmikan layanan surat antara Chicago dan New Orleans melalui Memphis pada 3 Juni 1934; penumpang pertama kali diterbangkan pada 13 Juli 1934.

Pada Desember 1935, nama perusahaan diubah menjadi Chicago dan Southern Air Lines. Sementara itu, Northeast, Boston, dan Maine Airways, melakukan penerbangan pertamanya pada 11 Agustus 1933, dari Boston ke Portland dan Bangor, Maine, menggunakan peralatan Stinson T delapan penumpang. Anak perusahaan dari Boston and Maine Railroad Company, penerbangan pertama maskapai ini dioperasikan di bawah kontrak oleh National Airways yang pendirinya termasuk Paul Collins, salah satu pilot pos udara pertama di negara itu; Samuel J. Solomon, pelopor operator bandara; Eugene Vidal, lulusan West Point; dan Amelia Earhart, aviatrix yang terkenal.

Kantor pusat perusahaan pertama terletak di hanggar di ladang jerami di Scarboro, Maine, tepat di sebelah selatan Bandara Portland. Pada akhir musim dingin, sebuah hanggar berpemanas tersedia di Boston, dan kantor pusat dipindahkan ke sana. Pada tahun 1937, Boston dan Maine membeli aset National Airways, termasuk kontrak pos udara, dan pada November 1940, maskapai ini berganti nama menjadi Northeast Airlines.

Western Air Express didirikan pada 13 Juli 1925. Harris Hanshue, presiden pertama dan manajer umum, dan Mayor Corliss Mosely, wakil presiden dan direktur operasi, mengajukan penawaran untuk rute pos udara baru dari Los Angeles ke Salt Lake City dan diberikan rute tersebut. pada November 1925. Penerbangan pertama maskapai baru itu mengambil pos dari Los Angeles ke Salt Lake City pada 17 April 1926.

Penumpang pertama dibawa, naik di kursi lipat di kompartemen surat, pada 3 Mei 1926, dari Salt Lake City ke Los Angeles. Rute surat diperluas, dan pada Mei 1928 layanan penumpang baru ditambahkan antara Los Angeles dan San Francisco. Di dalam pesawat, penumpang disuguhi makanan yang disiapkan oleh restoran mewah di Los Angeles. Pada pertengahan 1930, Western memiliki sistem udara terbesar di dunia, mencakup 16.000 mil dengan 40 pesawat.

Nasib tiba-tiba berubah pada tahun 1930 dengan disahkannya RUU Watres yang memaksa penggabungan rute-rute Transportasi Udara Barat dan Lintas Benua. Western hanya memiliki beberapa rute dan gaji perusahaan dipotong dua pertiga. Tetap saja, Western tetap menerbangkan rute aslinya dari Los Angeles ke Salt Lake City.

Pada akhir 1930-an dan awal 1940-an, Western mulai berkumpul kembali dengan beroperasi bersama dengan United Air Lines sebagai penerbangan "melalui". National Park Airways menjadi bagian dari Western pada tahun 1937, memperluas perusahaan ke wilayah Montana. Tahun 1941, Western Air Express mengubah namanya menjadi Western Air Lines karena penumpang mengambil alih ongkos kirim sebagai bisnis utama Western.

Tahun 1941 juga membawa perubahan besar pada Delta Air Lines karena kantor umum dan basis perbaikan perusahaan dipindahkan dari Monroe ke Atlanta. Tahun itu juga membawa empat maskapai penerbangan muda -- Delta, C&S, Timur Laut dan Barat -- ke dalam Perang Dunia II dan periode ketika pertumbuhan melambat, lalu berhenti, saat mereka mengarahkan energi mereka untuk upaya perang. Ketika pertempuran berhenti, keempat maskapai memperbarui pertumbuhan mereka ketika pesawat, personel, dan penumpang mereka kembali dari perang.

Seperti banyak maskapai penerbangan di awal 1950-an, C&S mulai mempertimbangkan prospek merger sebagai metode untuk memperluas sistem rutenya. Dengan karakter komplementer dari peta rute gabungan Delta dan C&S dan fakta bahwa kedua perusahaan memiliki filosofi bisnis yang sama, merger tampak wajar.

Pada tanggal 1 Mei 1953, Badan Penerbangan Sipil (CAB) secara resmi mengalihkan rute Chicago dan Selatan ke Delta Air Lines. Tahun-tahun setelah merger melihat pertumbuhan baru dan penguatan keunggulan perusahaan dalam transportasi udara. Delta menjadi pemimpin jet di antara maskapai penerbangan dunia, menjadi yang pertama memperkenalkan DC-8 (tahun 1959), CV-880 (tahun 1960) dan DC-9 (tahun 1965) untuk layanan penumpang.

Sementara Delta memimpin industri dalam layanan jet, Northeast juga sibuk memperkenalkan jet. Pada tahun 1959 maskapai ini menjadi salah satu maskapai AS pertama yang menawarkan layanan Boeing 707 ketika memulai penerbangan jet dengan rute New York ke Miami.

Pada tahun 1965, Storer Broadcasting Company membeli Northeast, dan pada tahun berikutnya maskapai tersebut memperoleh citra baru sebagai pesawat Northeast yang dikenal sebagai Yellowbirds karena eksterior kuning dan putihnya yang baru. Yellowbird akan menjadi kata rumah tangga di daerah yang dilayani.

Pada akhir 1960-an, Northeast menerima beberapa rute baru, tetapi masalah keuangannya gagal membaik. Kesulitan-kesulitan inilah yang menyebabkan pencarian mitra merger, dan pada 1 Agustus 1972, merger antara Delta dan Northeast Airlines menjadi efektif.

Sementara itu, Western memperluas sistem rutenya ke tujuan internasional Mexico City, Meksiko, dan Calgary, Kanada, pada akhir 1950-an. Era jet maskapai ini tiba pada Juni 1959 ketika jet Barat pertama terbang dari Los Angeles ke Seattle, dan pada Juli 1969, rute California-Hawaii yang telah lama dicari dimulai.

Sistem rute Delta berkembang pesat pada tahun 1970-an, tidak hanya melalui penggabungan Timur Laut, tetapi juga melalui serangkaian penghargaan rute oleh CAB. Rute transatlantik pertama Delta diresmikan 30 April 1978, dari Atlanta ke London.

Undang-undang Deregulasi Maskapai Penerbangan tahun 1978 membawa lebih banyak perubahan hampir dalam semalam daripada yang telah dialami selama 40 tahun penuh yang dihabiskan maskapai penerbangan di bawah peraturan resmi pemerintah. Delta melanjutkan pertumbuhan yang stabil dan terkendali di tengah hiruk pikuk ekspansi beberapa pesaing.

Bagi Barat, deregulasi menyebabkan kesulitan keuangan. Pada awal 1984, Western merugi satu juta dolar per hari dan masa depannya tampak suram. Tetapi pada tahun 1985, maskapai ini membuat perputaran hampir $100 juta.

Pada tanggal 9 September 1986, Delta dan Western mengumumkan perjanjian merger yang menyediakan akuisisi Delta atas Western. Operasi kedua maskapai penerbangan tersebut digabungkan pada 1 April 1987. Pada tahun 1991, Delta mengakuisisi rute transatlantik dari Pan Am yang bangkrut dan menjadi penyedia layanan utama melintasi Atlantik.

Delta kembali menunjukkan semangat kepeloporannya pada Juni 1993 dengan mendirikan code sharing internasional. Dengan menggabungkan dengan maskapai lain di seluruh dunia, layanan telah diperluas untuk mencakup lebih dari 350 kota di lebih dari 55 negara.

Pada tahun 1998, Delta membuat sejarah penerbangan dengan membawa lebih dari 105 juta penumpang, memecahkan rekor perusahaan sebelumnya sebesar 103 juta yang ditetapkan pada tahun 1997. Dengan 70 tahun pengalaman dan komitmen baru untuk kepuasan pelanggan, Delta sekarang bertujuan untuk menjadi maskapai penerbangan terbaik di dunia .

Artikel Asli