Mengapa Banyak Pihak Perhatian saat Taliban Kuasai Teknologi Tinggi Biometrik Amerika?

Global | wartaekonomi | Published at Rabu, 01 September 2021 - 13:13
Mengapa Banyak Pihak Perhatian saat Taliban Kuasai Teknologi Tinggi Biometrik Amerika?

Setelah pengambilalihan Kabul oleh Taliban dan penggulingan pemerintah nasional Afghanistan, laporan yang mengkhawatirkan menunjukkan bahwa pemberontak berpotensi mengakses data biometrik yang dikumpulkan oleh AS untuk melacak warga Afghanistan, termasuk orang-orang yang bekerja untuk AS dan pasukan koalisi.

Warga Afghanistan yang pernah mendukung AS telah berusaha menyembunyikan atau menghancurkan bukti fisik dan digital identitas mereka. Banyak orang Afghanistan khawatir bahwa dokumen identitas dan database yang menyimpan data identitas pribadi dapat diubah menjadi surat perintah kematian di tangan Taliban.

Potensi pelanggaran data ini menggarisbawahi bahwa perlindungan data di zona konflik, terutama data biometrik dan database yang menghubungkan aktivitas online ke lokasi fisik, dapat menjadi masalah hidup dan mati. Penelitian saya dan pekerjaan para jurnalis dan pendukung privasi yang mempelajari pengawasan siber biometrik mengantisipasi risiko privasi dan keamanan data ini.

Peperangan yang digerakkan oleh biometrik

Jurnalis investigasi Annie Jacobson mendokumentasikan kelahiran perang berbasis biometrik di Afghanistan setelah serangan teroris pada 11 September 2001, dalam bukunya "First Platoon."

Departemen Pertahanan dengan cepat melihat data biometrik dan apa yang disebutnya dominasi identitas sebagai landasan dari berbagai strategi kontraterorisme dan kontra-pemberontakan.

Dominasi identitas berarti mampu melacak orang-orang yang dianggap militer sebagai ancaman potensial terlepas dari alias, dan pada akhirnya menyangkal kemampuan organisasi untuk menggunakan anonimitas untuk menyembunyikan aktivitas mereka.

Pada tahun 2004, ribuan personel militer AS telah dilatih untuk mengumpulkan data biometrik untuk mendukung perang di Afghanistan dan Irak. Pada tahun 2007, pasukan AS mengumpulkan data biometrik terutama melalui perangkat seluler seperti Biometric Automated Toolset (BAT) dan Handheld Interagency Identity Detection Equipment (HIIDE). BAT termasuk laptop, pembaca sidik jari, pemindai iris, dan kamera.

HIIDE adalah perangkat kecil tunggal yang menggabungkan pembaca sidik jari, pemindai iris, dan kamera. Pengguna perangkat ini dapat mengumpulkan pemindaian iris dan sidik jari serta foto wajah, dan mencocokkannya dengan entri dalam database militer dan daftar pantauan biometrik.

Selain data biometrik, sistem ini mencakup data biografis dan kontekstual seperti catatan daftar pantauan kriminal dan teroris, yang memungkinkan pengguna untuk menentukan apakah seseorang ditandai dalam sistem sebagai tersangka.

Analis intelijen juga dapat menggunakan sistem untuk memantau pergerakan dan aktivitas orang dengan melacak data biometrik yang direkam oleh pasukan di lapangan.

Pada 2011, satu dekade setelah 9/11, Departemen Pertahanan mempertahankan sekitar 4,8 juta catatan biometrik orang di Afghanistan dan Irak, dengan sekitar 630.000 catatan dikumpulkan menggunakan perangkat HIIDE.

Juga pada saat itu, Angkatan Darat A.S. dan mitra militernya di pemerintah Afghanistan menggunakan intelijen berkemampuan biometrik atau intelijen siber biometrik di medan perang untuk mengidentifikasi dan melacak pemberontak.

Pada 2013, Angkatan Darat dan Korps Marinir AS menggunakan Perangkat Pendaftaran dan Penyaringan Biometrik, yang mendaftarkan pemindaian iris mata, sidik jari, dan foto wajah digital "orang-orang yang berkepentingan" di Afghanistan. Perangkat itu digantikan oleh Identity Dominance System-Marine Corps pada tahun 2017, yang menggunakan laptop dengan sensor pengumpulan data biometrik, yang dikenal sebagai Secure Electronic Enrollment Kit.

Selama bertahun-tahun, untuk mendukung tujuan militer ini, Departemen Pertahanan bertujuan untuk membuat database biometrik pada 80% populasi Afghanistan, sekitar 32 juta orang pada tingkat populasi saat ini. Tidak jelas seberapa dekat militer mencapai tujuan ini.

Artikel Asli