Taliban Merongrong Biden Minta Diplomat Amerika Balik Lagi ke Kabul, Ternyata Alasannya...

Global | wartaekonomi | Published at Rabu, 01 September 2021 - 12:42
Taliban Merongrong Biden Minta Diplomat Amerika Balik Lagi ke Kabul, Ternyata Alasannya...

Pejabat Taliban "mengharapkan" Presiden Joe Biden untuk membuka kembali Kedutaan Besar Amerika Serikat di Kabul meskipun ada desakan AS bahwa hubungan diplomatik di masa depan akan bergantung pada perilaku Taliban.

"Amerika seharusnya hanya memiliki kehadiran diplomatik di Kabul," kata juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid Selasa, per outlet media Afghanistan.

Kami memiliki saluran komunikasi dengan mereka, dan kami berharap mereka membuka kembali kedutaan mereka di Kabul, dan kami juga ingin memiliki hubungan dagang dengan mereka, dikutip laman Washington Examiner , Rabu (1/9/2021).

Menteri Luar Negeri Antony Blinken berharap bahwa Taliban akan dibujuk untuk memungkinkan perjalanan yang aman bagi orang Amerika yang masih berada di negara itu dan mengurangi pelanggaran hak asasi manusia mereka, tetapi pemerintah menyatakan bahwa mereka tidak mengambil janji-janji para militan begitu saja.

Penarikan dan relokasi diplomat Amerika dari Kabul ke Qatar, negara Teluk Arab yang juga menjadi tuan rumah markas besar pasukan Komando Pusat AS yang mengatur evakuasi dari bandara Kabul, ditawarkan sebagai tanda ketidakpercayaan yang paling terlihat.

Mengingat lingkungan keamanan yang tidak pasti dan situasi politik di Afghanistan, itu adalah langkah yang bijaksana untuk diambil, kata Blinken Selasa malam.

Untuk saat ini, kami akan menggunakan pos ini di Doha untuk mengelola diplomasi kami dengan Afghanistan, termasuk urusan konsuler, mengelola bantuan kemanusiaan, dan bekerja dengan sekutu, mitra, dan pemangku kepentingan regional dan internasional untuk mengoordinasikan keterlibatan dan pesan kami kepada Taliban.

Para pejabat Taliban telah membuat catatan yang diharapkan selama upaya evakuasi, karena evakuasi bandara Kabul memaksa pasukan AS untuk mengoordinasikan keamanan dengan musuh yang telah mereka perjuangkan selama dua dekade terakhir.

Taliban sudah mencatat tanggapan berbeda dari sebagian besar komunitas internasional dibandingkan dengan yang pertama kali, kata seorang pejabat intelijen Indo-Pasifik.

Saya merasa bahwa Taliban merasakan bahwa pengakuan dalam beberapa bentuk atau lainnya tidak dapat dihindari. Saya akan senang jika terbukti salah.

Runtuhnya pemerintah pusat Afghanistan dalam menghadapi serangan Taliban telah menimbulkan kekhawatiran di negara-negara tetangga dan Eropa bahwa Afghanistan akan menimbulkan krisis pengungsi dan gelombang baru ancaman teroris.

Taliban mengatakan semua kata yang tepat untuk saat ini: Mereka tidak akan mengizinkan penggunaan wilayah mereka untuk kegiatan teroris ke arah timur, di Xinjiang, atau ke arah utara, di Asia Tengah, kata Dewan Urusan Internasional Rusia Andrey Kortunov kepada Wall Street Journal . "Tapi sejauh ini hanya kata-kata... Ada lebih banyak pertanyaan daripada jawaban."

Blinken berjanji bahwa pengakuan diplomatik formal apa pun akan bergantung pada perilaku Taliban ke depan.

Ke depan, setiap keterlibatan dengan pemerintah yang dipimpin Taliban di Kabul hanya akan didorong oleh satu hal: kepentingan nasional vital kami, katanya.

Jika kita dapat bekerja dengan pemerintah Afghanistan yang baru dengan cara yang membantu mengamankan kepentingan tersebut, termasuk kembalinya Mark Frerichs dengan aman, seorang warga negara AS yang telah disandera di kawasan itu sejak awal tahun lalu, dan dengan cara yang membawa lebih banyak stabilitas negara dan kawasan dan melindungi keuntungan dari dua dekade terakhir, kami akan melakukannya.

Artikel Asli