Jelang Pemilu, Putin Beri Bonus Polisi dan Militer

Global | republika | Published at Rabu, 01 September 2021 - 09:10
Jelang Pemilu, Putin Beri Bonus Polisi dan Militer

REPUBLIKA.CO.ID, MOSKOW -- Presiden Rusia Vladimir Putin telah menyetujui pembayaran satu kali untuk pejabat polisi dan militer. Keputusan tersebut akan memberikan bonus 15 ribu rubel (Rp 2,9 juta) kepada semua personel militer dan penegak hukum pada bulan September, menurut Kremlin dilansir Euronews, Rabu (1/9).

Keputusan presiden mengatakan pembayaran dirancang untuk melindungi kebutuhan sosial pekerja darurat. Namun para kritikus mengatakan langkah itu dirancang untuk mendorong militer memilih Partai Rusia Bersatu yang dipimpin Putin menjelang pemilihan parlemen bulan depan.

Pekan lalu, bonus satu kali serupa sebesar 10 ribu rubel (Rp 1,95 juta) ditawarkan kepada para pensiunan. Rusia memiliki sekitar 42 juta pensiunan dan setidaknya 1,7 juta polisi, militer, dan penjaga nasional. Kedua kelompok tersebut secara tradisional memilih Rusia Bersatu, tetapi partai tersebut menghadapi kritik yang meningkat sebelum kalender pemilihan yang tegang.

Warga Rusia telah menyuarakan kemarahan atas penurunan standar hidup di negara itu sejak 2014, ditambah dengan kenaikan harga konsumen. Rusia Bersatu saat ini mengumpulkan 27,3 persen suara, menurut lembaga Vtsiom yang dekat dengan pemerintah. Sementara itu, tingkat kepercayaan pada Vladimir Putin dinilai sebesar 62,2 persen.

Penentang Kremlin serta media independen telah menghadapi tindakan keras dari pihak berwenang menjelang pemilihan. Rusia juga telah bergerak untuk membongkar gerakan lawan yang dipenjara Alexei Navalny, dengan mengklasifikasikan organisasinya sebagai ekstremis dan memblokir beberapa situs web.

Banyak sekutu dekat dan pendukung Navalny juga telah dikeluarkan dari pemilihan atau dipaksa ke pengasingan. Beberapa media independen dan LSM baru-baru ini diklasifikasikan sebagai agen asing, status kontroversial yang secara serius memperumit operasi mereka.

Artikel Asli