Anggota Kongres Benarkan Taliban Kuasai Senjata Militer Amerika Bernilai Miliaran

Global | wartaekonomi | Published at Rabu, 01 September 2021 - 07:17
Anggota Kongres Benarkan Taliban Kuasai Senjata Militer Amerika Bernilai Miliaran

Anggota Kongres Amerika Serikat (AS) dari Partai Republik Jim Banks mengatakan Taliban memiliki akses ke peralatan militer senilai lebih dari 85 miliar dolar AS. Dia menuduh kondisi itu terjadi karena kelalaian pemerintahan Presiden Joe Biden

"Kami sekarang tahu, bahwa karena kelalaian pemerintahan [Presiden Joe Biden], Taliban sekarang [memiliki] akses ke peralatan militer Amerika senilai lebih dari 85 miliar dolar AS," ujar veteran 20 tahun berada di Afghanistan itu pada pekan lalu.

Selama dua dekade terakhir, AS melatih dan memasok angkatan bersenjata Afghanistan dengan sejumlah besar persenjataan dan peralatan. Peralatan itu sebagian besar disita oleh Taliban ketika mereka menguasai negara itu pada 15 Agustus setelah pertempuran selama berbulan-bulan.

Unit tentara Afghanistan telah gagal melakukan banyak perlawanan ketika kelompok itu mulai menguasai kota-kota utama dengan banyak yang meninggalkan pos atau menyerah.

Dengan sedikit atau tanpa perlawanan, Banks mengatakan, Taliban mampu merebut peralatan militer yang tertinggal, termasuk 75 ribu kendaraan, 200 pesawat terbang dan helikopter, serta 600 ribu senjata ringan dan senjata ringan.

Taliban pun sekarang memiliki lebih banyak helikopter black hawk daripada 85 persen negara di dunia. Banks menekankan, Taliban juga memiliki perangkat biometrik yang memiliki sidik jari, pemindaian mata, dan informasi biografi warga Afghanistan yang berkolaborasi dengan AS dalam perjuangan melawan milisi.

"Tapi mereka tidak hanya memiliki senjata. Mereka memiliki kacamata penglihatan malam, pelindung tubuh, persediaan medis dan, luar biasa ... Taliban sekarang [memiliki] perangkat biometrik yang memiliki sidik jari, pemindaian mata, dan informasi biografi orang Afghanistan yang membantu kami selama 20 tahun terakhir," kata veteran AS itu.

Peralatan yang ditinggalkan dapat digunakan untuk menargetkan atau dalam serangan terhadap warga AS.

"Jika salah satu dari senjata atau peralatan militer ini digunakan untuk melukai, melukai, atau membunuh seorang Amerika sekarang atau kapan pun di masa depan, darah ada di tangan Joe Biden," kata Banks.

Tapi, kekhawatiran itu dibantah oleh Kepala Komando Pusat AS Kenneth McKenzie. Dia meyakinkan bahwa AS telah melakukan demiliterisasi beberapa peralatan militer di Afghanistan sebelum meninggalkan negara itu. Peralatan itu dihancurkan karena tidak dapat dibawa kembali selama penarikan.

Artikel Asli