Moin ul Haque: Tidak Ada Negara yang Lebih Menginginkan Perdamaian di Afghanistan kecuali Pakistan dan China

Global | rmol.id | Published at Rabu, 01 September 2021 - 06:30
Moin ul Haque: Tidak Ada Negara yang Lebih Menginginkan Perdamaian di Afghanistan kecuali Pakistan dan China

RMOL.Sejumlah langkah telah disiapkan oleh pemerintah Pakistan untuk mencegah limpahan teroris yang mungkin saja datang dari Afghanistan sejak negara itu dikuasai kembali oleh kelompok Taliban pada 15 Agustus lalu.

Duta Besar Pakistan untuk China, Moin ul Haque, mengatakan bahwa langkah-langkah itu adalah termasuk memagari perbatasan sepanjang 2.600 kilometer dengan Afghanistan dan meningkatkan jumlah pos pemeriksaan di sepanjang perbatasan.

Kami telah menyelesaikan 90 persen pagar dan melanjutkan patroli di sepanjang perbatasan. Pasukan keamanan kami tetap waspada dan telah melakukan berbagai operasi berbasis intelijen terhadap unsur-unsur teroris ini, kata Haque, dalam sebuah wawancara bersama media China Global Times, Selasa (31/8).

Duta Besar juga mengungkapkan kekhawatiran tentang kemungkinan masuknya teroris yang menyamar jadi pengungsi. Dia mencatat bahwa sangat sulit untuk membedakan teroris yang bersembunyi di antara warga sipil jika terjadi pergerakan besar orang melintasi perbatasan.

Pakistan tetap menyadari ancaman yang ditimbulkan oleh organisasi teroris, termasuk TTP, Daesh, ETIM, dan lainnya yang beroperasi dari Afghanistan, kata Haque.

Dalam wawancara tersebut dia juga mencatat bahwa Pakistan dan China adalah dua negara yang sangat berharap Afghanistan menjadi negara yang damai.

Tidak ada negara yang lebih menginginkan perdamaian di Afghanistan daripada Pakistan. Demikian pula, sebagai tetangga terbesar Afghanistan, China juga menginginkan Afghanistan yang damai dan stabil, katanya.

Pakistan dan China sama-sama ingin melihat penyelesaian politik awal dan pembentukan pemerintah yang inklusif, berbasis luas, dan partisipatif di Afghanistan. Dua negara itu akan terus mendukung semua upaya ke arah itu, menurut Haque.

Ada kebutuhan untuk melindungi dan mempromosikan hak-hak rakyat Afghanistan, khususnya perempuan dan anak perempuan, minoritas, dan kelompok rentan. Pakistan dan China telah menyerukan kepada Taliban untuk menghormati hak-hak semua orang Afghanistan. Kami berharap tidak ada negara dirugikan oleh organisasi dan kelompok teroris yang beroperasi di Afghanistan, katanya.

Sangat penting untuk memastikan bahwa situasi kemanusiaan tidak muncul. Rakyat Afghanistan membutuhkan dukungan dari masyarakat internasional termasuk pasokan makanan, obat-obatan dan vaksin Covid, kata diplomat itu.

Menyinggung situasi terkini antara Afghanistan dan Pakistan, dubes Haque mengatakan Kedutaannya di Kabul masih berjakan normal. Namun demikian, kata dubes, situasinya kini kompleks dengan banyak tantangan.

Serangan teror di dekat bandara menunjukkan kesulitan mempertahankan kehadiran diplomatik dan konsuler di lapangan, katanya.

Kami berharap Taliban dapat menjaga hukum dan ketertiban dan mencegah kelompok teroris melakukan serangan lebih lanjut, ujarnya.

Ditanya tentang rencana kerja sama konkret untuk memerangi terorisme antara China dan Pakistan, Haque mengatakan kedua negara memiliki kerja sama pertahanan dan kontra-terorisme yang kuat. []

Artikel Asli