Usai Pengunduran Diri, Muhyiddin Akan Tetap Sebagai PM Malaysia Sementara Sampai Penggantinya Ditunjuk

koran-jakarta.com | Global | Published at 16/08/2021 16:00
Usai Pengunduran Diri, Muhyiddin Akan Tetap Sebagai PM Malaysia Sementara Sampai Penggantinya Ditunjuk

KUALA LUMPUR - Tan Sri Muhyiddin Yassin akan tetap menjabat sebagai perdana menteri Malaysia dalam kapasitas sementara, Istana Nasional mengatakan dalam sebuah pernyataan, setelah Raja menerima pengunduran diri pemimpin pada Senin (16/8/2021) setelah audiensi di Istana.

Muhyiddin akan melakukan tugas perdana menteri sampai penggantinya ditunjuk.

Dalam pernyataannya, Raja Malaysia, Sultan Abdullah Ahmad Shah, juga menambahkan bahwa pemilihan umum dalam waktu dekat "bukanlah pilihan terbaik" karena kesejahteraan dan keamanan rakyat.

Dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Senin (16/8/2021), Muhyiddin mengatakan "Saya berharap pemerintahan baru dapat segera ditunjuk sehingga pemerintahan tidak akan terganggu. Anda tidak perlu khawatir. Kabinet saya telah memesan lebih dari cukup vaksin untuk Anda semua, dan jika program vaksinasi berjalan dengan baik, Anda semua akan mendapatkan vaksinasi pada akhir Oktober, insya Allah," yang dilansir dari straitstimes.

Setelah mengakui kehilangan mayoritasnya di Parlemen, dia berkata "Saya tidak akan berkonspirasi dengan kleptokrat, atau mengganggu peradilan atau membelakangi Konstitusi untuk tetap berkuasa."

Dia menambahkan "Saya berharap pemerintah baru yang mengambil alih pemerintahan negara ini akan menjaga kalian semua dengan baik, karena itu adalah satu-satunya hal yang saya pedulikan."

Dia juga menegaskan kembali keyakinannya bahwa Malaysia akan keluar dari krisis pandemi ini "segera".

Sebelumnya, pada hari Senin (16/8/2021), Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi Khairy Jamaluddin juga mengumumkan pengunduran diri Kabinet di akun Instagram-nya setelah rapat Kabinet terakhir ditutup pada pagi ini.

"Terima kasih atas kesempatan untuk, sekali lagi, melayani bangsa. Semoga Tuhan memberkati Malaysia," kata Khairy.

Pergantian peristiwa terbaru menarik tirai pada 18 bulan pemerintahan Muhyiddin yang penuh gejolak, setelah serangan selama dua minggu terhadap kepemimpinannya yang dimulai ketika 11 anggota parlemen UMNO menarik dukungan mereka untuknya pada 3 Agustus.

Tetapi penggulingannya tampaknya akan membuat negara itu masuk ke dalam ketidakpastian yang lebih dalam.

Meskipun akhir pekan dengan pertemuan dan proposal tanpa akhir di seluruh kesenjangan politik, masih belum ada kandidat yang jelas untuk menggantikan presiden Parti Pribumi Bersatu Malaysia .

Sementara, The Straits Times memahami bahwa Muhyiddin masih akan memberi tahu Sultan Abdullah bahwa Perikatan Nasional (PN)-nya tetap menjadi blok terbesar di Parlemen, dengan 100 dari 220 anggota parlemen yang duduk, Konstitusi tidak menyediakan pemerintahan minoritas.

Muhyiddin akan tetap dalam kapasitas, sementara raja menentukan siapa yang akan dilantik, di antara sekelompok calon, yang dapat memimpin mayoritas dari 222 legislatif yang kuat, di mana dua kursi saat ini kosong.

Sementara Pakatan Harapan (PH) pimpinan oposisi Anwar Ibrahim memiliki 88 anggota parlemen, sebagian besar anggota parlemen di luar koalisi menentang kepemimpinannya atau terikat oleh resolusi UMNO awal tahun ini untuk tidak bekerja sama dengannya atau Partai Aksi Demokratik (DAP) komponen terbesar di PH.

Dari 120 anggota parlemen yang menentang kepemimpinan Muhyiddin, 15 berada di kubu presiden UMNO Zahid Hamidi dan 17 lainnya di berbagai partai yang sebagian besar setia kepada mantan perdana menteri Mahathir Mohamad.

Wakil presiden UMNO Ismail Sabri Yaakob telah mencoba meyakinkan rekan-rekan PN-nya untuk mendukungnya demi kelancaran transisi, dengan sumber-sumber mengindikasikan dia akan menawarkan perannya sebagai wakil perdana menteri kepada Bersatu. Jika dia mampu meyakinkan kubu Zahid, maka mayoritasnya akan dikembalikan sebagai pemerintahan dengan 115 anggota parlemen.

Namun tampaknya Zahid menolak untuk mendukung calon penantang kepemimpinan partai.

Presiden Kongres India Malaysia Vigneswaran Sanasee, yang partainya merupakan bagian dari koalisi Barisan Nasional yang dipimpin oleh Umno, telah meminta Zahid untuk mendukung Datuk Seri Ismail karena "hanya Ismail Sabri yang mendapatkan angka".

"Tidak ada mayoritas kecuali Anda mendapatkan 200 anggota parlemen lagi yang datang dari Mars," katanya seperti dikutip oleh Malaysiakini .

Meskipun demikian, anggota parlemen terlama di Malaysia Tengku Razaleigh Hamzah juga dipertimbangkan sebagai alternatif, karena pendukung UMNO dipandang sebagai kompromi antara pemerintah saat ini dan bangku oposisi.

Ketua Pemuda UMNO Asyraf Wajdi Dusuki telah menyerukan pemimpin yang "tidak kontroversial, tidak mengancam" tanpa tujuan jangka panjang untuk memimpin pemerintahan persatuan dengan "Kabinet Perang" yang akan menyerukan pemilihan setelah kekebalan dari Covid -19 tercapai.

Ini secara luas dilihat sebagai dukungan bagi mantan menteri keuangan Razaleigh, 84, karena Pangeran Kelantan tidak terlihat mampu mengambil alih UMNO dari kepemimpinannya saat ini.

Opsi yang terbuka bagi Raja adalah membubarkan Parlemen, tetapi dengan pemungutan suara yang diperlukan dalam waktu 60 hari, ini akan memaksa sebuah negara dalam pergolakan gelombang Covid-19 yang paling mematikan untuk menuju ke pemungutan suara dan berisiko terulangnya lonjakan setelah negara bagian Sabah. pemilu tahun lalu dimana Malaysia tidak pernah pulih sepenuhnya.

Artikel Asli