AS Mengambil Alih Bandara Kabul untuk Mengevakuasi Staf dari Afganistan

koran-jakarta.com | Global | Published at 16/08/2021 15:34
AS Mengambil Alih Bandara Kabul untuk Mengevakuasi Staf dari Afganistan

Militer AS telah mengamankan situs tersebut dan mengambil alih kontrol lalu lintas udara untuk mengevakuasi staf Amerika dan sekutunya.

Tetapi penerbangan komersial sebagian besar telah ditangguhkan, membuat ratusan warga Afghanistan dan warga negara asing lainnya terdampar seperti yang dilansir BBC .

Taliban mengklaim kemenangan setelah pemerintah runtuh pada hari Minggu. Presiden Ashraf Ghani telah melarikan diri ke luar negeri.

Kembalinya gerilyawan untuk memerintah telah mengakhiri hampir 20 tahun kehadiran koalisi pimpinan AS di negara itu.

Kabul adalah kota besar terakhir di Afghanistan yang bertahan melawan serangan Taliban yang dimulai beberapa bulan lalu tetapi semakin cepat dalam beberapa hari terakhir ketika mereka menguasai wilayah, mengejutkan banyak pengamat.

Kelompok Islam mampu merebut kendali setelah sebagian besar pasukan asing ditarik keluar.

Pada akhir pekan, Presiden AS Joe Biden membela penarikan pasukan Amerika, dengan mengatakan dia tidak bisa membenarkan "kehadiran Amerika tanpa akhir di tengah konflik sipil negara lain".

Setelah perebutan Kabul oleh Taliban, banyak orang menuju ke bandara.

Satu video yang diambil oleh seorang jurnalis Afghanistan pada hari Senin menunjukkan kerumunan orang berlarian ke terminal bandara dengan anak-anak dan barang bawaan di belakangnya.

AS mengatakan telah memindahkan semua staf kedutaannya ke bandara untuk menunggu evakuasi, dengan hampir 6.000 tentara dikirim untuk membantu operasi tersebut.

Ribuan warga Amerika, staf kedutaan lokal dan keluarga mereka, serta "warga negara Afghanistan yang rentan" akan diterbangkan dalam beberapa hari mendatang, kata pernyataan resmi pemerintah.

Banyak maskapai penerbangan komersial telah mengubah rute di sekitar Kabul atau menangguhkan penerbangan.

Pada rekaman Minggu malam menunjukkan ratusan orang berlarian untuk mencoba mendapatkan penerbangan komersial terakhir ke luar kota.

Gambar-gambar menunjukkan kerumunan orang Afghanistan menunggu di landasan sementara pasukan AS berjaga-jaga pada Senin pagi. Pada satu titik, para tentara melepaskan tembakan ke udara untuk "meredakan kekacauan", kata seorang pejabat AS kepada Reuters .

Rakhshanda Jilali, seorang aktivis hak asasi manusia yang mencoba untuk pergi, mengatakan: "Bagaimana (Amerika) dapat menahan bandara dan mendikte syarat dan ketentuan untuk Afghanistan ?"

"Ini adalah bandara kami, tetapi kami melihat para diplomat dievakuasi sementara kami menunggu dalam ketidakpastian," katanya kepada Reuters.

Lebih dari 60 negara, termasuk AS dan Inggris, telah mengeluarkan pernyataan bersama yang mengatakan bahwa rakyat Afghanistan "layak untuk hidup dalam keselamatan, keamanan, dan martabat", dan bahwa keamanan dan ketertiban sipil harus segera dipulihkan.

Mereka juga meminta Taliban untuk mengizinkan siapa saja yang ingin pergi, dan untuk menjaga jalan, bandara, dan penyeberangan perbatasan tetap terbuka.

Suhail Shaheen, anggota tim perunding Taliban di Qatar, mengatakan kepada BBC bahwa orang-orang di Kabul tidak perlu khawatir dan bahwa properti dan kehidupan mereka aman.

"Kami adalah pelayan rakyat dan negara ini," katanya.

Artikel Asli