Biden dan Pejabat Amerika Sebenarnya Terkejut dengan Kemajuan Signifikan dari Taliban, tapi...

wartaekonomi | Global | Published at 16/08/2021 13:31
Biden dan Pejabat Amerika Sebenarnya Terkejut dengan Kemajuan Signifikan dari Taliban, tapi...

Presiden Joe Biden dan pejabat tinggi Amerika Serikat lainnya dikejutkan pada Minggu (15/8/2021) oleh langkah pengambilalihan ibu kota Kabul, Afghanistan oleh Taliban.

Kecepatan keruntuhan pemerintah Afghanistan dan kekacauan berikutnya merupakan ujian paling serius bagi Biden sebagai panglima tertinggi. Dia kemudian menjadi sasaran kritik pedas dari Partai Republik yang mengatakan bahwa dia telah gagal.

Biden adalah presiden AS keempat yang menghadapi tantangan di Afghanistan dan bersikeras dia tidak akan menyerahkan perang terpanjang Amerika kepada penggantinya. Tetapi presiden kemungkinan harus menjelaskan bagaimana keamanan di Afghanistan terurai begitu cepat, terutama karena dia dan orang lain dalam pemerintahan bersikeras itu tidak akan terjadi.

Juri masih keluar, tetapi kemungkinan Taliban akan menguasai segalanya dan memiliki seluruh negara sangat tidak mungkin, kata Biden pada 8 Juli.

Biden berkampanye sebagai pakar kawakan dalam hubungan internasional dan telah menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk meremehkan prospek kekuasaan Taliban sambil berargumen bahwa orang Amerika dari semua aliran politik telah bosan dengan perang 20 tahun. Itu merupakan sebuah konflik yang menunjukkan batas-batas uang dan kekuatan militer untuk memaksa demokrasi gaya Barat pada masyarakat yang tidak siap atau tidak mau menerimanya.

Namun, Associated Press melaporkan pada Minggu (15/8/2021), tokoh-tokoh terkemuka dalam pemerintahan mengakui bahwa mereka lengah dengan kecepatan runtuhnya pasukan keamanan Afghanistan. Tantangan upaya itu menjadi jelas setelah laporan tembakan sporadis di bandara Kabul mendorong orang Amerika untuk berlindung saat mereka menunggu penerbangan ke tempat yang aman setelah Kedutaan Besar AS dievakuasi sepenuhnya.

Kami telah melihat bahwa pasukan itu tidak mampu mempertahankan negara, dan itu terjadi lebih cepat dari yang kami perkirakan, kata Menteri Luar Negeri Antony Blinken kepada CNN , merujuk pada militer Afghanistan.

Sementara itu, para pejabat AS semakin khawatir tentang potensi meningkatnya ancaman teroris terhadap AS seiring dengan berkembangnya situasi di Afghanistan. Pendapat ini menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut yang meminta anonimitas untuk membahas masalah keamanan yang sensitif.

Jenderal Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, mengatakan kepada para senator pada panggilan pengarahan pada Minggu bahwa para pejabat AS diperkirakan akan mengubah penilaian mereka sebelumnya tentang laju kelompok-kelompok teroris yang terbentuk kembali di Afghanistan, kata orang itu. Berdasarkan situasi yang berkembang, para pejabat percaya kelompok teror seperti al-Qaida mungkin dapat tumbuh lebih cepat dari yang diharapkan.

Pentagon dan Departemen Luar Negeri mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama pada Minggu bahwa kami sedang menyelesaikan serangkaian langkah untuk mengamankan Bandara Internasional Hamid Karzai untuk memungkinkan keberangkatan yang aman dari personel AS dan sekutu dari Afghanistan melalui penerbangan sipil dan militer. Biden memerintahkan 1.000 tentara lagi ke Kabul untuk mengamankan evakuasi.

Diskusi sedang berlangsung agar Biden berbicara di depan umum, menurut dua pejabat senior pemerintah yang meminta anonimitas untuk membahas percakapan internal. Biden, yang dijadwalkan untuk tetap berada di retret presiden hingga Rabu, diperkirakan akan kembali ke Gedung Putih jika dia memutuskan untuk menyampaikan pidato.

Di jajaran atas staf Biden, keruntuhan yang cepat di Afghanistan hanya mengkonfirmasi keputusan untuk pergi: Jika kehancuran pasukan Afghanistan akan datang begitu cepat setelah hampir dua dekade kehadiran Amerika, enam bulan atau satu atau dua tahun atau lebih akan terjadi. tidak ada yang berubah.

Artikel Asli