Terkuak! Inilah Mengapa Tentara Afghanistan yang Dilatih Amerika Kalah dengan Mudah oleh Taliban

wartaekonomi | Global | Published at 16/08/2021 13:03
Terkuak! Inilah Mengapa Tentara Afghanistan yang Dilatih Amerika Kalah dengan Mudah oleh Taliban

Sejak pasukan pimpinan Amerika Serikat mulai menarik diri dari Afghanistan, Taliban telah memperoleh kekuatan dengan kecepatan yang mencengangkan.

Para pemberontak telah merebut setengah dari 34 ibu kota provinsi negara itu, termasuk kota terbesar kedua dan ketiga, dan sekarang menguasai dua pertiga dari seluruh negara. Pejuang Taliban telah menduduki ibu kota Kabul, pada Minggu (15/8/2021).

Pejabat AS sebelumnya mengatakan mereka tidak mengharapkan ibu kota provinsi akan direbut sampai musim gugur paling cepat, menurut The Wall Street Journal .

Pasukan Afghanistan harus memiliki keunggulan dalam jumlah, pendanaan, dan persenjataan. Jadi bagaimana Taliban mendapatkan kekuatan begitu cepat di Afghanistan?

Sejak invasi pada tahun 2001, Amerika Serikat telah menginvestasikan hampir $83 miliar untuk pelatihan dan mempersenjatai pasukan pertahanan Afghanistan, menurut Departemen Luar Negeri.

Kami menyediakan semua alat kepada mitra Afghanistan kami izinkan saya menekankan: semua alat, kata Presiden AS Joe Biden saat membela keputusan untuk menarik pasukan Amerika, dikutip laman Military.com .

Para ahli mengatakan kepada majalah itu bahwa masalahnya bukan terletak pada pelatihan atau peralatan yang diberikan ke Afghanistan, tetapi pada salah urus lokal, korupsi, dan demoralisasi tentara yang seringkali tidak memiliki keinginan untuk berperang.

Sumber mengatakan bahwa polisi Afghanistan belum dibayar selama berbulan-bulan oleh Kementerian Dalam Negeri dan hal yang sama berlaku untuk Kementerian Pertahanan, Foreign Policy melaporkan.

Mereka menambahkan bahwa pasukan Afghanistan seringkali tidak dipasok dengan senjata yang memadai, atau bahkan makanan atau air.

Banyak tentara dan polisi juga ditempatkan di daerah yang jauh dari rumah mereka, di mana mereka tidak memiliki hubungan, dan beberapa memilih untuk meninggalkan pos mereka dan kembali ke rumah untuk membela keluarga mereka, kata majalah itu.

Ada juga kurangnya kepercayaan yang meluas pada pemerintah, dengan pejabat di seluruh negeri menyatakan mereka tidak akan berjuang untuk membela pemerintahan Presiden Ashraf Ghani.

"Masalah legitimasi sangat penting," kata Enayat Najafizada, pendiri lembaga think tank Institute of War and Peace Studies yang berbasis di Kabul, kepada Foreign Policy .

Dia mengatakan pemilihan presiden 2020 yang mengembalikan Ghani untuk masa jabatan kedua dipandang sebagai korupsi, yang telah dimanfaatkan oleh Taliban.

Fakta itu dikombinasikan dengan pejabat korup yang mencuri dana telah menyebabkan ketidakpercayaan yang meluas terhadap pemerintah.

Penduduk di Herat dan Kandahar mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka terkejut melihat seberapa cepat kota mereka jatuh dan mengatakan pasukan pemerintah tidak melakukan perlawanan.

Sementara catatan resmi menyatakan bahwa jumlah pasukan keamanan Afghanistan lebih dari 300.000, BBC melaporkan bahwa jumlah sebenarnya kemungkinan akan lebih rendah.

Pasukan Afghanistan memiliki sejarah yang sulit tentang korban dan desersi yang tinggi, menurut outlet tersebut, dan pejabat korup sering mengklaim gaji pasukan yang tidak ada, yang disebut "tentara hantu." Sebagai perbandingan, Pusat Pemberantasan Terorisme AS di West Point, memperkirakan bahwa Taliban memiliki 60.000 pejuang inti, dengan kelompok-kelompok milisi tambahan dan pendukung yang dapat membengkak menjadi 200.000.

Pasukan Afghanistan kewalahan, dan laporan mengatakan Taliban telah menembak jatuh pesawat angkatan udara dan membunuh pilot, yang sering memiliki pelatihan bertahun-tahun dan sulit untuk diganti.

Meskipun jumlahnya lebih rendah, Taliban telah mendapatkan momentum setelah serangkaian keberhasilan. Taliban juga telah merebut gudang senjata dari pasukan Afghanistan, yang seringkali dipasok dari Barat.

Meskipun pasukan AS pergi dengan peralatan "canggih", serangan Taliban telah memungkinkan kelompok itu untuk merebut "kendaraan, humvee, senjata ringan, dan senjata ringan, serta amunisi", Justine Fleischner dari kelompok pelacak senjata, Conflict Armament Research, mengatakan AFP .

Pada Sabtu, presiden Afghanistan Ashraf Ghani akhirnya mengakui keuntungan Taliban dalam pidato yang disiarkan televisi.

"Memobilisasi kembali pasukan keamanan dan pertahanan adalah prioritas utama kami dan langkah-langkah yang diperlukan sedang dilakukan untuk tujuan ini," kata Ghani. "Fokus saya adalah untuk mencegah ketidakstabilan lebih lanjut, kekerasan, dan pemindahan orang-orang saya."

Pada Jumat, staf di kedutaan AS di Kabul diberitahu pada hari itu untuk menghancurkan materi sensitif jika Taliban merebut ibu kota, seperti yang dilaporkan Insider.

Amerika Serikat juga mengumumkan akan mengirim 3.000 tentara untuk mengevakuasi personel dari kedutaan besarnya di Kabul, dan Inggris telah mengirim 600 tentara.

Artikel Asli