Alert! Lebih 60 Negara Minta Jaga Keselamatan Warga Internasional yang Kabur, Indonesia Ada?

wartaekonomi | Global | Published at 16/08/2021 11:48
Alert! Lebih 60 Negara Minta Jaga Keselamatan Warga Internasional yang Kabur, Indonesia Ada?

Lebih dari 60 negara mengeluarkan pernyataan bersama yang mengatakan warga Afghanistan dan warga internasional yang ingin meninggalkan Afghanistan harus diizinkan pergi. Rilis yang dikeluarkan Departemen Luar Negeri Amerika Serikat menambahkan bahwa bandara dan penyeberangan perbatasan harus tetap dibuka.

Menlu Antony Blinken mengatakan di Twitter "Amerika Serikat bergabung dengan komunitas internasional dalam menegaskan bahwa warga Afghanistan dan warga internasional yang ingin pergi harus diizinkan untuk melakukannya. Jalan, bandara, dan penyeberangan perbatasan harus tetap terbuka, dan ketenangan harus dijaga."

The United States joins the international community in affirming that Afghans and international citizens who wish to depart must be allowed to do so. Roads, airports, and border crossing must remain open, and calm must be maintained. https://t.co/lsNdsPETsW

Secretary Antony Blinken (@SecBlinken) August 16, 2021

Reuters melaporkan, pemerintah AS dan negara-negara termasuk Australia, Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, Republik Korea, Qatar dan Inggris mengatakan dalam sebuah pernyataan bersama bahwa "mereka yang memegang kekuasaan dan otoritas di seluruh Afghanistan memikul tanggung jawab untuk perlindungan kehidupan dan harta benda manusia, dan untuk pemulihan segera keamanan dan ketertiban sipil.

Negara lain yang menandatangani pernyataan bersama antara lain Chili, Kolombia, Kosta Rika, Republik Ceko, Denmark, Republik Dominika, El Salvador, Estonia, Finlandia, Yunani, Belanda, Selandia Baru, Spanyol, Swedia, Ukraina dan Yaman serta perwakilan tinggi. Uni Eropa untuk urusan luar negeri dan kebijakan keamanan, kata Departemen Luar Negeri.

Pengumuman itu menambahkan bahwa "rakyat Afghanistan layak untuk hidup dengan aman, aman dan bermartabat. Kami di komunitas internasional siap membantu mereka."

Sebuah pernyataan bersama dari Departemen Luar Negeri dan Pentagon setelah Taliban memasuki ibu kota Afghanistan menegaskan bahwa Amerika Serikat selama 48 jam ke depan akan "telah memperluas kehadiran keamanan kami menjadi hampir 6.000 tentara, dengan misi yang hanya berfokus pada memfasilitasi upaya ini dan akan mengambil alih kontrol lalu lintas udara."

Taliban menyatakan perang di Afghanistan telah berakhir setelah gerilyawan menguasai istana kepresidenan di Kabul ketika pasukan pimpinan AS pergi dan negara-negara Barat bergegas pada Senin untuk mengevakuasi ribuan warganya.

Pentagon mengizinkan 1.000 tentara lainnya untuk membantu mengevakuasi warga AS dan warga Afghanistan yang bekerja untuk mereka dari Kabul ketika pemerintah AS mengatakan akan mengambil alih kendali lalu lintas udara untuk memfasilitasi keberangkatan ribuan orang Amerika.

Artikel Asli