4 Alasan Pengambilalihan Kekuasaan Taliban di Afghanistan Patut Jadi Perhatian Dunia

wartaekonomi | Global | Published at 16/08/2021 10:54
4 Alasan Pengambilalihan Kekuasaan Taliban di Afghanistan Patut Jadi Perhatian Dunia

Pasukan Afghanistan yang dilatih Amerika Serikat tampaknya runtuh dalam menghadapi dorongan bersama oleh pasukan Taliban. Nama-nama dan tempat-tempat yang menjadi akrab bagi orang Amerika selama keterlibatan panjang negara mereka di sana termasuk Kunduz dan Kandahar jatuh seperti kartu domino dalam beberapa hari terakhir ketika Taliban menyerbu ibu kota.

Taliban telah mendapatkan reputasi untuk kebrutalan dan penegakan merek keadilan Islam yang keras dalam lima tahun mereka memerintah sampai digulingkan oleh invasi pasukan pimpinan AS pada tahun 2001.

Mengutip laporan NPR , Senin (16/8/2021), inilah alasan mengapa hasil di Afghanistan begitu penting.

Afghanistan akan menjadi masalah hak asasi manusia

Di provinsi-provinsi yang mereka kuasai sebelum akhir pekan ini, ada bukti kuat bahwa Taliban saat ini dan Taliban 20 tahun lalu tidak jauh berbeda.

Taliban di masa lalu terkenal karena menolak pendidikan bagi perempuan, melakukan eksekusi publik terhadap lawan-lawan mereka, menganiaya minoritas, seperti Hazara Syiah, dan menghancurkan batu Buddha raksasa kuno yang tak ternilai di Bamiyan.

Tidak ada alasan untuk berpikir bahwa rezim baru Taliban tidak akan merusak pemandangan kemanusiaan lainnya, Husain Haqqani, mantan duta besar Pakistan untuk AS, mengatakan kepada NPR .

Sejauh ini, di wilayah negara di mana mereka telah mendapatkan kembali kendali, Taliban "telah mengeksekusi orang secara serampangan, mereka telah memukuli wanita, mereka telah menutup sekolah. Mereka telah meledakkan rumah sakit dan infrastruktur," dia memperingatkan.

Ronald Neumann, mantan duta besar AS untuk Afghanistan selama pemerintahan Presiden George W. Bush, mengatakan kepada NPR's Morning Edition pada Jumat (13/8/2021) bahwa "ribuan, mungkin ratusan ribu orang Afghanistan" yang percaya pada AS tiba-tiba menjadi subjek pembalasan Taliban. "[Taliban] orang-orang ini terus ... dibunuh selama setahun terakhir," katanya.

Rezim Taliban bisa kembali menjadi tempat yang aman bagi para ekstremis

Penyebab utama invasi pimpinan AS ke Afghanistan setelah serangan teroris 11 September 2001 adalah penolakan Taliban untuk menyerahkan Osama bin Laden yang dianggap oleh Washington sebagai buronan internasional.

Sementara dalam beberapa bulan terakhir beberapa ahli telah mempertimbangkan, menunjukkan bahwa kekhawatiran seperti itu berlebihan, tidak ada jaminan bahwa Afghanistan tidak akan sekali lagi menjadi tempat yang aman bagi teroris --baik mereka yang berniat membahayakan AS atau kekuatan asing lainnya.

Berbicara di NPR's All Things Considered , minggu lalu, mantan Menteri Pertahanan AS Leon Panetta menawarkan penilaian yang blak-blakan ini: "Taliban adalah teroris, dan mereka akan mendukung teroris."

"Jika mereka menguasai Afghanistan, tidak ada pertanyaan dalam pikiran saya bahwa mereka akan memberikan tempat yang aman bagi al-Qaida, untuk ISIS dan untuk terorisme pada umumnya," katanya. "Dan itu, sejujurnya, merupakan ancaman keamanan nasional bagi Amerika Serikat."

Ghulam Isaczai, perwakilan Afghanistan untuk PBB, mengeluarkan peringatan serupa pekan lalu, mengatakan bahwa dalam "tindakan barbarisme yang disengaja, Taliban dibantu oleh jaringan teroris transnasional."

Afghanistan yang diperintah Taliban mungkin membuat Pakistan tidak stabil

Inter-Services Intelligence Pakistan, atau ISI intelijen negara yang setara dengan CIA secara luas diyakini telah membantu mendorong Taliban sebelum pengambilalihan gerakan keagamaan tahun 1996 di Afghanistan. Militer Pakistan, khususnya, telah lama memandang Afghanistan secara ideologis dan religius sebagai benteng yang diperlukan untuk melawan saingan tradisionalnya, India.

Tapi perbatasan Pakistan yang panjang dan keropos dengan Afghanistan telah membawa masalah yang sama besarnya dengan persaudaraan: Selama bertahun-tahun, Pakistan menampung puluhan ribu pengungsi Afghanistan di kamp-kamp perbatasan seperti Jalozai, menempatkan tekanan keuangan dan politik pada suksesi pemerintahan yang goyah di Islamabad.

Taliban di Afghanistan membantu menginspirasi Tehrik-i-Taliban Pakistan yang mematikan, yang lebih dikenal sebagai Taliban Pakistan. Para pemimpin kedua kelompok dilaporkan berselisih dan tidak memiliki tujuan yang sama.

Meski begitu, "jika ada pemerintahan Taliban di Afghanistan, tentu itu akan membuat [Taliban Pakistan] berani," kata Madiha Afzal, rekan David M. Rubenstein dalam kebijakan luar negeri di Brookings Institution, kepada NPR.

Haqqani, mantan duta besar yang sekarang menjadi direktur untuk Asia Selatan dan Tengah di Hudson Institute, menulis di Foreign Affairs bahwa "ekstremisme Islam telah memecah masyarakat Pakistan berdasarkan garis sektarian, dan naiknya Islamis Afghanistan di sebelah hanya akan memberanikan kaum radikal di dalam negeri. ."

Dia mengatakan bahwa "permainan berisiko" Pakistan untuk mendukung Taliban sambil berusaha mempertahankan hubungan baik dengan Washington "tidak akan pernah terbukti berkelanjutan dalam jangka panjang."

"Pakistan telah berhasil menendang kaleng di jalan untuk waktu yang lama. Namun, segera, itu akan mencapai ujung jalan," tulisnya.

China bisa mendapatkan pijakan di kawasan itu

Sementara taktik brutal Taliban di lapangan di Afghanistan tampaknya tidak banyak berubah sejak tahun 1990-an. Dalam beberapa pekan terakhir, para pemimpinnya telah berada dalam tekanan penuh untuk mendapatkan sekutu dan pengaruh di luar negeri.

Dan upaya itu menunjukkan tanda-tanda membuahkan hasil.

Terakhir kali Taliban berkuasa, mereka mengubah Afghanistan menjadi negara paria virtual terisolasi dari seluruh dunia, kecuali Pakistan, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab satu-satunya pemerintah yang mau mengakui mereka. Namun dalam beberapa pekan terakhir, para pemimpin tinggi Taliban telah melakukan tur internasional, mengunjungi Iran, Rusia dan China.

China dilaporkan telah menjanjikan investasi besar dalam proyek energi dan infrastruktur, termasuk pembangunan jaringan jalan di Afghanistan dan juga mengincar deposit mineral tanah jarang yang luas dan belum dimanfaatkan di negara itu. Dan Beijing dilaporkan sudah bersiap untuk secara resmi mengakui Taliban sebelum kelompok itu menguasai negara itu.

Laurel Miller, direktur program untuk Asia di International Crisis Group, mengatakan kepada NPR bahwa Taliban "berkampanye untuk mengamankan legitimasi di mata negara-negara regional dan mungkin negara-negara di Teluk Persia."

Awal pekan lalu, utusan AS Zalmay Khalilzad mengatakan AS tidak akan mengakui pemerintah Taliban yang berkuasa melalui kekuatan.

Bagi Taliban kemudian, merayu negara lain adalah "cara menumpulkan kemampuan AS atau orang lain untuk menggunakan ancaman menjadi negara paria lagi ... sebagai pengaruh apa pun atas mereka," kata Miller.

"Taliban melihat China sebagai sumber legitimasi internasional, pendukung ekonomi potensial dan sarana pengaruh atas Pakistan, sekutu China yang telah membantu kelompok itu," menurut The Wall Street Journal .

Sementara itu, Taliban dapat mendorong China dan Rusia lebih dekat karena kedua negara mencari perlindungan terhadap potensi ketidakstabilan di Afghanistan. Kedua negara khawatir tentang kemungkinan "limpahan" ekstremisme Islam, kata Miller.

Terlepas dari permusuhan Perang Dingin mereka, Beijing dan Moskow pekan lalu dilaporkan mengerahkan 10.000 tentara, serta pesawat dan artileri, ke Daerah Otonomi Ningxia Hui China sebagai bagian dari latihan bersama.

Meskipun latihan itu dilakukan jauh dari Afghanistan, itu "menunjukkan tekad dan kemampuan Rusia dan China untuk memerangi terorisme, dan bersama-sama melindungi perdamaian dan stabilitas di kawasan itu," menurut sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Pertahanan Rusia.

Artikel Asli