Disamakan dengan Gagalnya Amerika di Vietnam, Biden Marah-marah: Ingat, Ini Bukan Saigon!

wartaekonomi | Global | Published at 16/08/2021 09:59
Disamakan dengan Gagalnya Amerika di Vietnam, Biden Marah-marah: Ingat, Ini Bukan Saigon!

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat Antony Blinken telah menolak perbandingan dengan keluarnya AS dari Vietnam beberapa dekade lalu. Ini terjadi ketika AS menarik personel dari kedutaan besarnya di Kabul di tengah kemajuan pesat Taliban di ibu kota Afghanistan.

Dalam serangkaian wawancara media AS pada Minggu (16/8/2021), Blinken kembali membela keputusan Presiden Joe Biden untuk menarik pasukan AS keluar dari Afghanistan pada akhir Agustus, meskipun ada kritik bahwa penarikan cepat AS berkontribusi pada situasi keamanan negara yang memburuk.

"Ingat, ini bukan Saigon," kata Blinken kepada CNN , merujuk pada jatuhnya Saigon pada 1975 di akhir Perang Vietnam.

Kami pergi ke Afghanistan 20 tahun yang lalu dengan satu misi, dan misi itu adalah untuk menangani orang-orang yang menyerang kami pada 9/11 dan kami telah berhasil dalam misi itu, tambahnya.

Sebuah foto yang mengabadikan kekalahan AS di Vietnam, menunjukkan para pengungsi menaiki helikopter di atap sebuah gedung, menyebar dengan cepat di jejaring sosial setelah Washington mengatakan baru-baru ini akan mengirim sekitar 3.000 tentara AS untuk membantu staf kedutaan meninggalkan Afghanistan.

Pengerahan itu telah meningkat, dengan Biden mengumumkan pada Sabtu bahwa ia telah mengizinkan total sekitar 5.000 tentara untuk membantu penarikan personel.

Blinken pada Minggu mengkonfirmasi bahwa sebagai bagian dari upaya berkelanjutan itu, personel AS dipindahkan dari kompleks kedutaan di Kabul ke fasilitas di bandara.

Para diplomat sedang diangkut dengan helikopter ke bandara, di mana pasukan AS memberikan keamanan di tengah eksodus orang Amerika dan sekutu lokal mereka dan orang asing lainnya. Sumber mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa sebagian besar staf AS diperkirakan akan dievakuasi dari Kabul dalam satu atau dua hari berikutnya.

Itulah sebabnya presiden mengirim sejumlah pasukan untuk memastikan bahwa, saat kami terus menarik kehadiran diplomatik kami, kami melakukannya dengan cara yang aman dan tertib dan pada saat yang sama mempertahankan kehadiran diplomatik inti di Kabul, Blinken katanya saat wawancara dengan ABC News .

Pentagon mengizinkan 1.000 tentara AS lainnya untuk membantu evakuasi, seorang pejabat AS mengatakan pada Minggu, menambahkan bahwa jumlah pasukan sekarang berjumlah 6.000. Para prajurit akan berasal dari Divisi Lintas Udara ke-82, yang telah siaga.

Heidi Zhou-Castro dari Al Jazeera, melaporkan dari Washington, DC, mengatakan Blinken juga memperingatkan Taliban tentang tanggapan cepat dan tegas jika kelompok itu mengganggu personel AS atau penarikan.

Zhou-Castro mengatakan perbandingan dengan Saigon telah mempermalukan pemerintahan Biden, terutama karena AS tampaknya [telah] tertangkap begitu datar dengan Presiden Biden mengatakan hanya seminggu yang lalu bahwa tidak akan ada evakuasi helikopter dari atap. dari kedutaan.

Dan sekarang Anda melihat pengendalian kerusakan, katanya, mengacu pada wawancara Blinken pada Minggu. Dia menambahkan bahwa anggota parlemen Partai Republik di AS telah menggambarkan situasinya sebagai "bencana total", menambah lebih banyak tekanan pada pemerintahan presiden dari Partai Demokrat.

Pemimpin Minoritas Senat Republik Mitch McConnell awal pekan ini menyalahkan Biden atas apa yang dia gambarkan sebagai bencana besar, dapat diprediksi, dan dapat dicegah yang terjadi di Afghanistan.

"Keputusan Presiden Biden membuat kita bergegas menuju sekuel yang lebih buruk dari kejatuhan Saigon yang memalukan pada tahun 1975," katanya dalam sebuah pernyataan.

Kemajuan pesat Taliban dalam beberapa pekan terakhir membuat kelompok itu merebut 26 dari 34 ibu kota provinsi negara itu. Presiden Afghanistan Ashraf Ghani melarikan diri dari Afghanistan pada Minggu ketika pejuang Taliban telah mengepung Kabul, mengatakan mereka akan bergerak lebih jauh ke ibukota.

Menjelang malam, Taliban mengatakan telah menguasai sebagian besar distrik di sekitar pinggiran kota. Pejuang Taliban kemudian memasuki istana kepresidenan Afghanistan, di mana kepemimpinan kelompok itu, dikelilingi oleh puluhan pejuang bersenjata, berbicara kepada media.

Artikel Asli