Warisan Ghani: Apa yang Ditinggalkan Presiden Afghanistan untuk Rakyatnya? Sedikit...

wartaekonomi | Global | Published at 16/08/2021 09:09
Warisan Ghani: Apa yang Ditinggalkan Presiden Afghanistan untuk Rakyatnya? Sedikit...

Ketika Taliban memasuki ibu kota Afghanistan, presiden Ashraf Ghani pada Minggu (15/8/2021) malam telah meninggalkan negara itu tanpa sepatah kata pun.

Seorang mantan anggota Dewan Keamanan Nasional (NSC) mengatakan, meskipun kepergian presiden itu dapat dimengerti mengingat rawa yang dialami Ghani, dia masih kecewa dengan sifat cepat dari semua itu.

Namun, mantan anggota dewan itu mengatakan Ghani memilih untuk tidak terlihat di depan umum sejak pidato yang direkam sebelumnya, adalah tidak patriotik dan menyedihkan.

Tentang warisan Ghani, mantan pejabat NSC, mengatakan, Dia menyebabkan kekacauan di kawasan itu, memecah belah rakyat, menciptakan permusuhan di antara kelompok-kelompok etnis dan merusak demokrasi.

INTERACTIVE-Afghanistan-34-provinces-421-districts-1.png?w=770&resize=770%2C770

Kedua kemenangan pemilihan Ghani pada tahun 2014 dan 2019, terperosok dengan kontroversi dan tuduhan penipuan dan membutuhkan penyelesaian dengan saingan utamanya, Abdullah.

Seorang aktivis hak-hak perempuan mengatakan bahwa Ghani, dan kepergiannya, seharusnya tidak menjadi fokus ke depan.

Ghani telah pergi, tetapi 38 juta orang Afghanistan tetap ada, katanya, dikutip laman Al Jazeera , Senin (16/8/2021).

Dia mengatakan apa pun yang mungkin atau mungkin tidak dilakukan Ghani, tanggung jawab sekarang ada pada Taliban untuk menunjukkan bahwa mereka telah berubah dari aturan ketat mereka yang hampir enam tahun.

Perempuan dan laki-laki di negara ini layak mendapatkan kehidupan yang bermartabat, katanya sambil menunjuk pada Taliban, yang siap untuk memiliki beberapa peran dalam pemerintahan Afghanistan di masa depan.

Mereka harus membuktikan ke-Aghanian mereka dengan menunjukkan bahwa mereka akan menawarkan kita sesuatu yang berbeda dari masa lalu.

Selama pemerintahan Ghani dari tahun 1996 hingga 2001, Taliban memberlakukan pembatasan keras, termasuk pada wanita yang (dengan pengecualian dokter) tidak diizinkan untuk bekerja atau belajar. Pria juga memiliki pakaian, kebiasaan berdandan, doa, dan bagian lain dari kehidupan pribadi mereka yang dipantau secara ketat.

Seorang mantan duta besar berkata, Sejarah tidak akan mengingatnya [Ghani] dengan baik.

Kritik mantan duta besar tampaknya menggemakan kata-kata Abdullah tentang situasi bangsa yang tidak menentu saat ini dan peran Ghani sendiri dalam menciptakannya.

Sebagai presiden, dia melihat tulisan di dinding selama beberapa waktu. Dia bisa saja mengatur transisi politik yang tertib dan damai sebelum meninggalkan negara itu. Dia tidak, kata mantan duta besar itu.

Tetapi salah satu kritik paling keras atas kepergian Ghani yang tampaknya tiba-tiba datang online, dari mantan kepala intelijen, Rahmatullah Nabil. Nabil, yang melawan Ghani dan Abdullah dalam jajak pendapat 2019, turun ke Twitter untuk memanggil presiden.

Selama tujuh tahun ini, terbukti kepada semua orang bahwa apa pun yang dia katakan kepada orang-orang, dia selalu melakukan yang sebaliknya!

Artikel Asli