Disebut Aib Bangsa, Maaf Ya Rakyat Afghanistan! Presiden Kalian Ternyata Tidak Patriotik

wartaekonomi | Global | Published at 16/08/2021 08:58
Disebut Aib Bangsa, Maaf Ya Rakyat Afghanistan! Presiden Kalian Ternyata Tidak Patriotik

Kepergian Presiden Afghanistan Ashraf Ghani secara mendadak dari negara itu telah membuat banyak orang di negara itu merasa marah dan bingung. Di saat yang sama, kelompok bersenjata Taliban berusaha merebut kembali kekuasaan 20 tahun setelah digulingkan dalam invasi militer pimpinan Amerika Serikat.

Minggu (15/8/2021) malam, diumumkan bahwa Ghani telah meninggalkan negara itu dengan beberapa anggota kabinetnya.

"Mantan Presiden Afghanistan telah meninggalkan Afghanistan ... Dia telah meninggalkan negara di negara bagian ini [untuk itu] Tuhan akan meminta pertanggungjawabannya," Abdullah Abdullah, ketua Dewan Tinggi untuk Rekonsiliasi Nasional, mengatakan dalam sebuah video yang diposting ke Facebook-nya, dikutip laman Al Jazeera , Senin (16/8/2021).

Runtuhnya pemerintah yang didukung Barat di Kabul terjadi setelah serangan kilat Taliban yang dimulai pada 6 Agustus dan menyebabkan perebutan lebih dari dua lusin provinsi Afghanistan pada Minggu pagi.

Beberapa provinsi terakhir yang jatuh berada di timur negara itu, dengan kota Jalalabad menjadi yang terakhir dari kota-kota besar negara itu yang direbut oleh Taliban setelah kesepakatan dicapai antara para tetua setempat, gubernur dan anggota kelompok bersenjata.

Sebuah 'aib'

Seorang politisi dari provinsi timur, yang tidak ingin disebutkan namanya, menggambarkan kepergian Ghani sebagai aib. Politisi itu menuduh Ghani "berbohong kepada orang-orang selama ini" dan "menjaga orang-orang Afghanistan dalam kegelapan".

Politisi itu menunjuk pernyataan Ghani yang direkam sebelumnya pada Sabtu (14/8/2021) sebagai contoh berbohong kepada rakyat Afghanistan.

Dalam pidato itu, Ghani, yang tampaknya sedang membaca dari teleprompter, berjanji untuk "berkonsentrasi untuk mencegah perluasan ketidakstabilan, kekerasan dan pemindahan orang-orang saya", namun, dalam beberapa jam dari pidato itu dua kota terbesar di Afghanistan Jalalabad dan Mazar-i-Sharif jatuh ke tangan Taliban.

Referensi ke Ghani berbohong atau menyimpan rahasia telah menjadi lebih umum selama dua bulan terakhir, ketika distrik pertama, dan kemudian provinsi, mulai jatuh ke tangan Taliban.

Minggu (16/8/2021) pagi, beberapa jam sebelum keberangkatan Ghani, Atta Mohammad Noor, mantan komandan kuat provinsi utara Balkh, menuduh pemerintah melakukan rencana besar yang terorganisir dan pengecut.

Noor, yang telah lama menjadi kritikus Ghani, mengacu pada keyakinan yang berkembang bahwa jatuhnya kabupaten dan provinsi dalam beberapa pekan terakhir adalah bagian dari semacam rencana tak terhitung yang mungkin telah dilakukan pemerintah tetapi dirahasiakan dari rakyat.

Bulan lalu, Ismail Khan, mantan komandan mujahidin dari provinsi barat Herat, mengatakan hal yang sama kepada Al Jazeera, mengklaim ada rencana di balik kejatuhan distrik di negara itu.

Artikel Asli