Mengejutkan! Inilah Respons Negara-negara Dunia Atas Kejatuhan Kabul di Tangan Taliban

wartaekonomi | Global | Published at 16/08/2021 08:39
Mengejutkan! Inilah Respons Negara-negara Dunia Atas Kejatuhan Kabul di Tangan Taliban

Dunia telah bereaksi dengan cepat setelah Taliban mengambil alih kabul pada Minggu (15/8/2021). Kelompok itu telah menyapu Afghanistan dalam serangan selama seminggu yang menghancurkan setelah pasukan pimpinan Amerika Serikat mundur.

Kampanyenya dipercepat dengan kecepatan kilat pada minggu lalu, merebut Kandahar dan Herat, kota terbesar kedua dan ketiga di negara itu, dan mengejutkan negara-negara Barat ketika pertahanan militer Afghanistan runtuh.

Taliban sebelumnya memerintahkan para pejuangnya untuk menahan diri memasuki kota Kabul, dan Menteri Dalam Negeri Afghanistan Abdul Sattar Mirzakwal mengatakan akan ada "pengalihan kekuasaan secara damai" ke pemerintah transisi.

Namun pejuang Taliban memasuki Kabul dan Presiden Ashraf Ghani meninggalkan Afghanistan dengan mengatakan dia ingin menghindari pertumpahan darah.

Di bawah ini adalah reaksi dunia terhadap gerakan Taliban di Kabul, dikutip laman Al Jazeera , Senin (16/8/2021).

Pakistan

Juru bicara kantor luar negeri Pakistan Zahid Hafeez Chaudhri mengatakan kepada Geo News TV : "Kami prihatin dengan situasi yang semakin memburuk di Afghanistan ... Kami belum mengambil keputusan untuk menutup kedutaan kami."

Uni Eropa

Wakil Presiden Komisi UE Margaritis Schinas mengatakan dalam sebuah tweet : "Waktunya telah habis pada berapa lama kita bisa menunggu untuk mengadopsi perombakan total aturan migrasi dan suaka Eropa yang kita butuhkan."

If there is one thing that the situation in Afghanistan and the actions of Belarus have shown, it is that the clock has run out on how long we can wait to adopt the complete overhaul of Europes migration and asylum rules we need.

?oday ?@LaStampa? https://t.co/1U3WV9jD7i

Margaritis Schinas (@MargSchinas) August 15, 2021

Joe Biden

Presiden AS Joe Biden mengatakan dalam sebuah pernyataan sebelum Taliban memasuki Kabul: Satu tahun lagi, atau lima tahun lagi, kehadiran militer AS tidak akan membuat perbedaan jika militer Afghanistan tidak dapat atau tidak akan mempertahankan negaranya sendiri.

Dan kehadiran Amerika tanpa akhir di tengah konflik sipil negara lain tidak dapat saya terima.

Full statement from President Biden on Afghanistan: pic.twitter.com/vkcW5UCE4h

Natasha Bertrand (@NatashaBertrand) August 14, 2021

Amerika Serikat

Seorang Pejabat Amerika Serikat mengatakan, Washington tidak mungkin mengubah strategi militernya di Kabul kecuali jika Taliban mempengaruhi evakuasi kedutaan. Pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan AS belum melihat Taliban memasuki Kabul secara besar-besaran.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada Minggu bahwa pemerintahan Biden fokus "pertama dan terutama pada keselamatan dan keamanan" personel diplomatik AS, yang dia konfirmasi dipindahkan dari kedutaan ke fasilitas di bandara.

Blinken menambahkan bahwa AS telah sangat jelas dengan Taliban bahwa setiap upaya dari pihak mereka untuk mengganggu operasi kami, untuk menyerang pasukan kami, untuk menyerang personel kami, akan ditanggapi dengan tanggapan yang sangat kuat dan tegas.

Kedutaan Besar AS di Kabul, sementara itu, memperingatkan dalam peringatan keamanan bahwa situasi keamanan di ibukota Afghanistan berubah dengan cepat.

Ada laporan bandara terbakar; oleh karena itu kami menginstruksikan warga AS untuk berlindung di tempat, katanya.

PBB

Sekjen PBB pada Minggu mendesak Taliban untuk "berlatih menahan diri sepenuhnya" di Afghanistan, beberapa jam setelah Taliban memasuki ibu kota.

Sekretaris Jenderal Antonio Guterres sangat prihatin dengan masa depan perempuan dan anak perempuan, yang hak-haknya yang diperoleh dengan susah payah harus dilindungi, kata sebuah pernyataan PBB.

Dewan Keamanan PBB dijadwalkan bertemu pada hari Senin mengenai situasi di Afghanistan.

Rusia

Pejabat kementerian luar negeri Rusia Zamir Kabulov mengatakan negaranya bekerja sama dengan negara lain untuk mengadakan pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB di Afghanistan.

"Kami sedang mengerjakan ini," kata Kabulov kepada kantor berita Rusia, seraya menambahkan pertemuan itu akan berlangsung.

Rusia adalah salah satu dari lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB, bersama dengan Amerika Serikat, Inggris, Prancis, dan China.

Kabulov juga mengatakan Moskow tidak berencana untuk mengevakuasi kedutaan besarnya di Kabul, dengan mengatakan bahwa Taliban telah menawarkan kepada Rusia dan negara-negara lain - yang tidak disebutkan namanya - jaminan keamanan untuk misi mereka di Afghanistan.

Qatar

Qatar pada Minggu menyerukan transisi kekuasaan secara damai di Afghanistan yang membuka jalan bagi solusi politik komprehensif yang mencakup semua pihak Afghanistan dan mewujudkan keamanan dan stabilitas.

Kementerian luar negeri negara Teluk Arab dalam sebuah pernyataan juga menekankan perlunya gencatan senjata segera dan abadi di Afghanistan dan untuk menjamin keselamatan warga sipil.

India

Kedutaan India tidak akan ditutup di Kabul tetapi para pejabat bekerja dengan cepat menuju rencana evakuasi, kata seorang pejabat kementerian luar negeri.

Inggris

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan berusaha untuk menarik kembali parlemen dari liburan musim panasnya karena krisis yang berkembang di Afghanistan, media domestik melaporkan.

Anggota parlemen kemungkinan akan dipanggil kembali untuk debat mendesak tentang apa yang harus dilakukan Inggris - yang kehilangan 457 tentara dalam perang dua dekade - selanjutnya, kata sumber Downing Street kepada Sky News dan Press Association.

Tidak seorang pun boleh secara bilateral mengakui Taliban sebagai pemerintah Afghanistan, kata Johnson pada hari Minggu, menambahkan jelas bahwa akan ada pemerintahan baru di negara itu dalam waktu dekat.

Kami tidak ingin siapa pun secara bilateral mengakui Taliban, katanya.

Kami ingin posisi bersatu di antara semua yang berpikiran sama sejauh yang kami bisa dapatkan, tambah Johnson.

Jerman

Menteri Luar Negeri Heiko Maas mengatakan Jerman akan mulai menerbangkan staf kedutaannya keluar dari Kabul Minggu malam, menambahkan bahwa para karyawan saat ini semuanya aman di bagian militer bandara.

Kami melakukan segalanya sekarang untuk memungkinkan warga negara kami dan mantan karyawan lokal kami meninggalkan negara itu dalam beberapa hari mendatang, kata Maas.

Menteri Pertahanan Jerman Annegret Kramp-Karrenbauer mengatakan pemerintah Jerman berencana untuk "mendirikan pusat di negara ketiga di luar Afghanistan" yang dapat bertindak sebagai pos pementasan untuk membawa orang keluar dari negara itu dan kembali ke Jerman.

Arab Saudi

Arab Saudi telah mengevakuasi semua anggota misi diplomatiknya di Kabul, kata kantor berita negara SPA.

Semua anggota kedutaan Kerajaan di ibukota Afghanistan, Kabul, telah dievakuasi, dan mereka telah tiba di rumah, katanya.

Uni Emirat Arab

Kementerian luar negeri Uni Emirat Arab mengatakan sedang berupaya memfasilitasi evakuasi staf diplomatik asing dari Afghanistan melalui bandara di negara Teluk Arab.

Itu termasuk staf diplomatik dari Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Jerman, Kanada, Mesir, Australia dan Uni Eropa, kata Abu Dhabi dalam sebuah pernyataan.

UEA adalah pusat transit udara internasional utama.

Albania

Perdana Menteri Albania Edi Rama mengatakan negaranya untuk sementara akan melindungi ratusan warga Afghanistan yang bekerja dengan pasukan militer penjaga perdamaian Barat dan sekarang diancam oleh Taliban.

Di halaman Facebook-nya, Rama mengatakan pemerintah AS telah meminta Albania untuk menjadi "tempat transit bagi sejumlah emigran politik Afghanistan yang menjadikan Amerika Serikat sebagai tujuan akhir mereka".

"Tidak diragukan lagi kami tidak akan mengatakan tidak," katanya.

Perdana menteri Albania mengatakan bahwa negaranya berdiri di samping Amerika Serikat tidak hanya ketika kita membutuhkan mereka untuk masalah kita tetapi bahkan ketika mereka membutuhkan kita, kapan saja.

Kanada

Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan pada hari Minggu bahwa "situasi yang berkembang pesat" di Afghanistan menimbulkan tantangan bagi misi diplomatik Kanada di negara itu, dan sebagai hasilnya, personel Kanada sedang dalam perjalanan kembali ke Kanada.

Komitmen kami kepada rakyat Afghanistan, termasuk perempuan dan anak perempuan dan komunitas LGBTQ2, tetap teguh, kata Trudeau, seraya menambahkan bahwa pemerintahnya telah berkomitmen untuk memukimkan kembali hingga 20.000 warga Afghanistan melalui program imigrasi khusus.

Pemerintah mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kedutaan Kanada di Kabul akan melanjutkan operasi "segera setelah situasi keamanan di Afghanistan memungkinkan kami untuk menjamin layanan yang tepat dan keamanan yang memadai untuk staf kami".

Paus Fransiskus

Paus Fransiskus menyerukan dialog untuk mengakhiri konflik di Afghanistan sehingga rakyatnya dapat hidup damai, aman, dan saling menghormati.

Saya bergabung dalam kekhawatiran bulat tentang situasi di Afghanistan. Saya meminta Anda untuk berdoa bersama saya kepada Tuhan perdamaian sehingga keributan senjata berakhir dan solusi dapat ditemukan di sekitar meja dialog, kata Paus Fransiskus kepada para peziarah dan turis di Lapangan Santo Petrus.

Hanya dengan cara ini penduduk yang mati syahid di negara itu pria, wanita, orang tua dan anak-anak kembali ke rumah mereka dan hidup dalam damai dan keamanan dengan penuh rasa hormat timbal balik, katanya.

Austria

Menteri Luar Negeri Austria Alexander Schallenberg mengatakan ketidakstabilan akan melimpah ke Eropa.

Konflik dan ketidakstabilan di kawasan itu cepat atau lambat akan meluas ke Eropa dan dengan demikian ke Austria, kantor berita APA Austria mengutip pernyataannya dalam mengumumkan konferensi bantuan untuk mendukung tetangga-tetangga Afghanistan di Asia Tengah.

Swedia

Swedia akan mengevakuasi semua staf kedutaannya dari Kabul, lapor penyiar layanan publik Radio Swedia, mengutip sumber.

Pejuang Taliban mulai memasuki Kabul pada hari Minggu setelah menguasai semua kota besar Afghanistan selain dari ibu kota.

Artikel Asli